KEDAI JUALAN WALKIE TALKIE @ RADIO AMATUR

KEDAI JUALAN WALKIE TALKIE @ RADIO AMATUR

TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

Selasa, 29 November 2016

BERSIH DAN HIMPUNAN RAKSASA TIDAK MENYUSAHKAN RAKYAT

SEJAK awal lagi ramai yang tidak percaya bahawa himpunan BERSIH selama ini menyusahkan rakyat.  Ramai yang yakin dari kalangan berbagai bangsa dan agama bahawa himpunan BERSIH itu menjadi satu kewajipan kerana apa yang dituntut oleh BERSIH itu sesuatu yang tidak bercanggah dengan mana-mana agama atau tamadun dunia.  Lebih-lebih lagi dalam Islam, menentang kezaliman aau paling tidak menyekat kezaliman serta ketidakadilan itu satu kewajipan.

Pelik bin ajaib, ada segolongan yang menyatakan BERSIH itu menyusahkan rakyat.  Sekadar berkata demikian tanpa membawa sebarang hujah dan fakta yang meyakinkan, maka tidak pelik golongan ini semakin dipercayai oleh rakyat sebagai penolong kepada rejim yang zalim.  Ini adalah kerana hujah mereka seakan sama, iaitu BERSIH boleh meni,bulkan huru-hara, menyusahkan orang ramai dan jika mahu tukar kerajaan, tunggu Pilihanraya.  Sebijik macam hujah Umno/Bn setiap kali menjelang himpunan BERSIH.

Namun demikian, himpunan dianggap baik dan tidak menyusahkan jika pihak mereka yang menganjurkannya.  Himpunan besar "Raksasa' bakal diadakan tanpa diketahui apakah objektif himpunan tersebut.  Jika BERSIH ada 5 tuntutan, himpunan "Raksasa' mereka untuk apa?

Dikatakan tujuan himpunan ini adalah untuk menyokong RUU Akta 355.  Persoalannya, bukankah peluang telah terbuka di Parlimen baru-baru ini? Bukankah kempen menyokong RUU itu telah diadakan berbulan-bulan sebaik sahaja MP Marang mohon usul RUU itu ditangguhkan pada sesi Parlimen sebelum ini?  Mereka telah adakan forum, wacana, ceramah, bahkan mengirim surat serta bertemu semua MP untuk mengajak mereka menyokong RUU tersebut.  Ertikata lain, sepatutnya mereka telah bersedia untuk bentang, hurai dan bahaskan pada sesi Parlimen kali ini yang berakhir pada 24 Nov kelmarin.   

Malangnya, sekali lagi MP Marang minta tangguh pada siri akan datang pula, ertinya tahun depan iaitu 2017.  Tiada siapa yang menentang, tiada yang berbunyi, Dap pun senyap sepi, begitu juga MCA atau Gerakan, tiba-tiba MP Marang mahu tangguh atas alasan ramai yang belum memahami RUU tersebut.  Pelik bin ajaib, bagaimana mahu faham RUU yang tidak dihurai serta dibentangkan?  Itulah politik dan Umno/Bn tentu bergembira atas kejayaan berulangkali strategi mereka.  Hudud kini jauh tertinggal, RUU Akta 355 pula tersangkut-sangkut.  Ini salah Dap, mungkin.

Jumaat, 25 November 2016

RUU AKTA 355 - HADI BAWA, HADI TANGGUH DUA KALI TANDA TIADA PERSEDIAAN

HARI itu aku begitu teruja menanti Usul Persendirian dari Marang berkaitan RUU Akta 355. Tentunya kita nak tahu apa yg Hadi nak bawa hujah setelah penggal yg lalu beliau hanya baca tajuk saja.

Bila tiba giliran Marang, beliau bangun dan baca lagi usulnya, kemudian dia berkata, "Oleh kerana ramai yg tak faham usul ini, saya akan huraikan pada siri Parlimen akan datang". Tiga minit saja Marang bercakap. Speaker pula kata, usul ini hanya untuk dibaca je dulu.

YB Khalid Samad, YB Dr Mujahid dan YB Fuziah Salleh minta bentuk Jkuasa dulu melibatkan semua pihak. Adakah Jkuasa telahpun dibentuk kerana usul dari Marang ini telah dibaca pada penggal yg lepas dan kali ini masih dibaca tajuk juga. YB Khalid Samad tanya, apa jaminan selepas ini tiada pindaan lagi terhadap usul ini? YB Khalid Samad tegas memohon agar usul dibawa oleh Marang ini dibahaskan hari ini juga. YB Mujahid kata, beliau tidak mahu usul ini berpanjangan sekadar baca tajuk dari satu sidang ke satu sidang yg lain tanpa ada tindakan pro aktif.

Maka, sekali lagi usul ini tergantung tunggu sidang Parlimen akan datang. Ertinya, tiada beza penggal yg lalu dengan penggal sekarang. Pada penggal yg lalu, seolah2 penting sangat usul ini sehingga melangkau giliran usul2 lain, tetapi masuk penggal ini kita hanya dapat dengar tajuk usul saja. Tiada huraian, jauh sekali untuk bahas.

Aku puji YB Khalid yg tegas minta usul ini dihuraikan dan dibahaskan hari ini juga kerana ianya penting. Seperti yg dijangka, cadangan YB Khalid itu dibawa angin lalu......

Kesimpulannya, memang benarlah bahawa Pas tidak bersedia untuk bawa RUU Akta 355 ini. Kegopohan Pas membawa kontroversi berpanjangan namun seperti biasa Pas akan tetap letak kesalahan atas orang lain.

Mudah-mudahan penggal akan datang betul2 jadi. Tiada lagi drama...

Isnin, 21 November 2016

SELAGI ADA UMNO DAN SEKUTU MEREKA GOLONGAN LEBAI KUNO, BERSIH AKAN MUNCUL LAGI


BERSIH Done !!  Salute aku tunjukan kepada pihak penganjur dan paling aku respek adalah dari semua peserta BERSIH5 kali ini.  Himpunan 19/11 akan menjadi satu lagi lakaran sejarah apabila himpunan kali ini selepas Himpunan BERSIH4 dulu tidak disertai oleh golongan lebai yang kononnya benci Umno tetapi masih mengangkang di rumah sambil berharap Umno kalah di dalam Pilihanraya.  

Berbagai propaganda diwar-warkan di media kawalan Umno termasuk juga di media-media sosial bahawa BERSIH5 ini ditaja oleh Soros, penyangak mata wang.  Tidak cukup dengan itu, ada sekumpulan budak-budak jamban yang diketuai oleh Jamal Jamban berbulan-bulan mengadakan usaha agar rakyat takut dengan mereka dan tidak akan menyertai BERSIH.  Mereka mencetuskan provokasi dan berlagak samseng, mengugut rakyat dan pimpinan BERSIH sehingga ke tahap jenayah, tapi kadangkala menjadi bahan lawak pula.  Mereka menunjukkan aksi silat, memukul diri sendiri dengan kayu dan berakhir dengan drama hidung Jamal Jamban berdarah dek pukulan seorang wanita bernama Zuraidah.  Yang ini melucukan.

Puak lebai pula apa kurangnya.  Setelah mereka sendiri turut menyokong dan menyertai BERSIH 1, 2 dan 3, secara tiba-tiba BERSIH dihukumkan 'haram'.  Ada pula yang tidak berani menghukumkan haram tetapi berbelit-belit dengan katanya menyokong matlamat BERSIH namun tidak akan menyertainya.  Ibarat mahu kahwin, tapi enggan berjimak.  Bak kata Tok Usin UG Ceroi.  

Biar apa pun usaha geng-geng Umno ini yang turut dibantu oleh geng-geng lebai untuk menggagalkan BERSIH5, namun rakyat majoritinya tidak sebodoh mereka.  Jual lah atas apa nama sekalipun, jual atas nama undang-undang negara mahupun jual atas nama agama, rakyat tidak boleh diperbodohkan lagi.  Maka, tinggallah Umno dan geng-geng lebai menghitung hari untuk dicampakkan oleh rakyat ke dalam sejarah kumpulan pengkhianat yang memakan dedak.

Apakah BERSIH akan muncul lagi selepas kejayaan cemerlang ini?  Jawapannya, Ya.  Selagi ada Umno yang berkuasa dan dibantu oleh geng-geng lebai, maka BERSIH tetap akan muncul.  BERSIH bukan ikut kata Tun Dr Mahathir seperti yang didendangkan oleh puak-puak Assobiyyah Umno dan geng-geng lebai kerana terbukti tanpa Tun Dr Mahathir pun selama ini, BERSIH terus mara untuk menyelamatkan negara.



 

Khamis, 17 November 2016

WALAUPUN PENYOKONG TEGAR PAS, SAIFUL ISLAM MENULIS "MENGAPA SAYA TURUN BERSIH?"

 
 
 
Dari FB Saiful Islam

KENAPA SAYA TURUN BERSIH 5 ?

1) Saya demonstran Bersih 1 (10 Nov 2007), Bersih 2 (09 Julai 2011), Bersih 3 (28 April 2012) dan Bersih 4 (29-30 Ogos 2015).

2) Bersih 1 saya masih mahasiswa tahun 3 di KIAS Nilam Puri, Kelantan. Bersama sekitar 10 teman mahasiswa, kami naiki bas dari Nilam Puri dan sampai ke Hentian Putra, KL, seterusnya berehat sebentar pagi itu di Pejabat Agung PAS, Jln Raja Laut. Kami bergerak bersama Pemuda PAS Pusat menuju Dataran Merdeka dan selamat dari sekatan FRU di situ, terus menuju Istana Negara melalui Masjid Negara dan membentuk gabungan yang cukup besar dengan pergerakan dari tempat-tempat lain.

3) Bersih 2 saya baru sahaja berkahwin sekitar 1 bulan. Saya bersama isteri, adik perempuan dan seorang sahabat Pemuda PAS Lembah Pantai, Sdr. Khalil Zawawi dan isterinya. Kami menaiki LRT. Saya bersama pergerakan dari Jln.Pudu-Pudu Sentral, antara lokasi tembakan gas pemedih mata yang cukup menyakitkan. Kali pertama saya dan isteri menyedut gas itu. Saya saksikan beberapa teman dibelasah teruk berdekatan sebuah hospital Cina di situ.

4) Bersih 3 saya bertugas bersama Jabatan Amal Malaysia (AMAL) dari Brickfield menuju Masjid Jamek. Kami ditembak dengan gas pemedih mata bertalu-talu diantara Masjid Jamek dan bank-bank di hadapannya. Himpunan paling dahsyat saya saksikan dan tangkapan paling besar, iaitu 512 tangkapan. Bukan sahaja 'darah tumpah' dari hidung seperti Jamal, tetapi puluhan yang cedera dibelasah polis di bawa ke hospital.

5) Bersih 4 saya beranikan diri untuk turun juga bersendirian ke Dataran Merdeka walaupun parti saya tidak turut serta. Hari kedua, saya bawa isteri dan anak-anak kerana melihat situasi himpunan yang sangat aman tanpa gangguan dan provokasi liar dari mana-mana pihak walaupun mendapat sedikit sindiran dari teman-teman yang taat tidak mahu sertai.

6) 19 Nov 2016 Sabtu ini, Bersih 5. Sekali lagi saya nekad akan sertai insya'Allah, walaupun pergi berseorangan tanpa ada kawan-kawan yang mahu turut serta kerana 'tiada arahan'. Kenapa saya akan sertai?

i) Ustaz-ustaz dan murabbi saya yang telah mentarbiyyah saya dan kawan-kawan bahawa kita menerima sistem demokrasi (termasuk pilihanraya) untuk mengambil alih kerajaan secara damai (muwajahah bis silmiyyah) demi membentuk sebuah negara yang baik dan dipimpin oleh orang yang baik. Maka, pilihanraya mesti bersih dan adil untuk memastikan kita mendapat kemenangan.

Saya diajar dengan kaedah Fiqh: [Tidak sempurna perkara wajib melainkan dengan adanya ia, maka perkara itu juga menjadi wajib]. Menegakkan negara yang baik itu wajib. Memasuki pilihanraya itu wajib. Menuntut pilihanraya bersih dan adil itu wajib. Turun beramai-ramai meluahkan tuntutan itu wajib.

Mereka ajar saya.

ii) Ustaz-ustaz dan murabbi saya tarbiyyah saya, diam dari menyatakan kebenaran adalah syaitan bisu (Mafhum Hadith). Saya dengar dan belajar dari mereka bahawa, Allah akan mengazab kaum yang melihat kezaliman, tetapi mereka diam. Bercakap yang benar dihadapan pemimpin zalim adalah jihad. Jika dibunuh, syahid. Lidi sebatang boleh dipatah, seberkas lidi agak susah. Seorang bersuara, kerajaan pekakkan telinga, ramai-ramai bersuara kerajaan boleh mengalah. Selemah-lemah iman cegah mungkar dengan hati dan lain-lain.

Saya tidak pasti apakah masih ada yang tidak merasakan kerajaan yang ada pada hari ini melakukan sekian banyak mungkar dan kezaliman atau tidak terasa betapa bebannya hidup di Malaysia saat ini. Saya merasai keperitan itu. Maka saya perlu sertai himpunan ini.

iii) Bersih dipimpin oleh Ambiga (Non Muslim) dan kelompok tidak berfikrah Islam (Maria Chin dll)?

Ustaz-ustaz dan murabbi saya tarbiyyah saya dengan kisah Nabi s.a.w turut serta dalam Hilful Fudhul di rumah Abdullah bin Jud'an sewaktu Nabi masih kecil dalam misi menyelamatkan satu puak yang dizalimi, walaupun perjanjian itu dimeterai bersama oleh pemimpin jahiliyyah. (Sila baca Sirah Nabi - jangan jadi aktivis dakwah pemalas ).

Saya diulang berkali-kali tentang sikap Nabi terima bantuan dari orang kafir dalam perkara kebaikan seperti Abu Talib, Abdullah bin Uraiqit (musyrik membantu hijrah) dan jiran Abu Bakar non Muslim yang banyak membelanya.

Dimana salah dan haramnya terlibat melawan kezaliman dan penindasan jika dipimpin oleh non-Muslim? Dan salahkan jika non Muslim yang ramai hadir mendominasi himpunan ini? Anda yang tidak mahu sertai, lalu anda mempersoalkan kenapa ramai non-Muslim (Cina dll). Apakah anda beranggapan Melayu, Muslim sahaja yang rasa terbeban dengan keadaan negara pada hari ini?

iv) Ustaz-ustaz dan murabbi saya tarbiyyah, Allah tidak tanya apa hasil perjuangan, tetapi berjuang atau tidak. Dibawakan kisah burung memadam api yang membakar Nabi Ibrahim ( ada yang menyebut ini kisah Israiliyat, tetapi boleh diambil pengajarannya). Lalu saya difahamkan, memang kerajaan atau SPR khasnya tidak peduli semua tuntutan kita, tetapi setidak-tidaknya mereka terima satu dan paling penting, kita sudah melakukan usaha yang terdaya.

Bahkan bagi yang memperlecehkan usaha berhimpun dari Bersih 1-4 tidak membawa perubahan langsung, ini dakwaan mereka yang buta politik dan sebenarnya tidak membaca pun hasil himpunan Bersih terhadap PRU 2008 dan PRU 2013. Dakwat kekal antara yang berjaya diperjuangkan walaupun masih tidak dijalankan secara baik.

v) Matlamat Bersih sudah lari, terima dana dari pihak asing, pijak gambar pimpinan, provokasi, kekasaran dan lain-lain.

Saya tidak tahu disudut apa matlamat Bersih sudah lari. Jika tuntutan-tuntutan Bersih ada perubahan, seperti dakwat kekal tidak dimasukkan lagi kerana ia sudah dilaksanakan. Maka dimasukkan tuntutan-tuntutan baru yang masih dalam lingkungan 'pilihanraya bersih'.

Terima dana dari asing saya tidak tahu dimana sumber maklumatnya. Yang pasti isu dana asing ini doktrin TV3, Utusan dan pemimpin Umno sejak Bersih 1 lagi.

Ustaz-ustaz dan murabbi saya selalu peringatkan agar hati-hati dengan provokasi untuk burukkan himpunan Bersih. Mungkin ada pihak yang diupah atau SB yang melakukan aksi-aksi radikal untuk burukkan himpunan termasuk memijak gambar mana-mana pimpinan negara atau parti-parti tertentu. Saya yakin pijak gambar pimpinan bukan restu penganjur Bersih dan jika benar itu peserta Bersih, penganjur sudah memberi kerjasama agar pihak keselamatan melakukan siasatan dan mengambil tindakan sewajarnya.
------------------------------------------------
Cukuplah 5 alasan saya ini, saya akan sertai Bersih 5. Saya hormati anda yang memang ada strategi atau pendekatan lain yang diyakini lebih syar'ie bagi menuntut pilihanraya yang bersih dan adil. Dan anda jangan kecam saya yang mahu turun!

Saya tidak ada lagi alasan untuk tidak turun di usia 30 tahun yang muda dan masih ada kekuatan ini. Saya mempelawa semua kawan-kawan yang bersama saya pada Bersih 1, 2, 3 & 4 untuk turut serta pada 19 Nov! Jangan lupa saat indah sewaktu tangan kita pernah bersilang erat dulu demi negara yang lebih baik!

Saya turun sebagai rakyat Malaysia!

- Abi Sumayyah -
16 Nov 2016 : Kuala Lumpur

Rabu, 16 November 2016

MAHU TUNGGU SIAPA LAGI MENJADI MANGSA?



MAHU tunggu siapa lagi yang dipenjarakan?  Anwar telah pun merengkok di dalam.  Rafizi pula bakal merengkok juga di dalam.  Yang masih menanti giliran adalah Tian Chua, Nurul Izzah dan beberapa pimpinan lagi.  Kita masih merasa selamat di luar sebab kita merasakan tidak kena pada kita, adik beradik, keluarga atau saudara mara kita.

Sampai bila kita mahu mempertahankan kezaliman ini?  Sampai bila kita hanya mampu menggelengkan kepala dengan apa yang kita saksikan?  Masakan kita tidak tahu apa yang Anwar dan Rafizi perjuangkan?  Adakah mereka mahu memperjuangkan nasib diri dan keluarga mereka sahaja?  Anwar bukan dari keluarga yang susah macam kita.  Sebelum dipenjarakan, Anwar ada gaji sebagai Ahli Parlimen dan ada elaun Ketua Pembangkang.  Isterinya juga adalah Wakil Rakyat yang mempunyai gaji dan elaun yang bukan sedikit.  Anaknya, Nurul Izzah pun begitu.  Anwar bukan keluarga susah macam kita.  Tapi mengapa Anwar sanggup masuk penjara untuk kali kedua?  Begitu juga Rafizi.  Sebelum menceburi politik, Rafizi ada kerjaya lumayan di Petronas dengan gaji puluhan ribu sebulan.  Bila dia jadi Ahli Parlimen, dia juga mendapat gaji dan elaun belasan ribu sebulan.  Rafizi bukan hidup susah macam kita.  Kita lihat sendiri bila Rafizi istiharkan hartanya secara sukarela, beliau memiliki simpanan lebih dari sejuta ringgit.  Bukan dari duit rasuah, komisyen atau sebagainya,  

Apakah kita rasa Anwar dan Rafizi sanggup masuk penjara kerana kepentingan diri?  Anwar dan Rafizi korbankan kesenangan yang ada tidak lain tidak bukan adalah kerana kita.  Kerana rakyat.  Mereka tahu rakyat tengah derita dan sengsara sekarang.  Mereka tahu banyak hak rakyat yang telah dirompak oleh penyamun.  Maka, Anwar dan Rafizi dedahkan agar kita tahu bahawa kita susah kerana hak kita telah dirompak.  Apakah kita masih mahu berdiam diri?  Tidak cukupkah lagi mereka menjadi korban kerana sikap kita yang tidak ambil kisah ini?

Cukuplah.  Marilah kita sama-sama baiki negara kita.  Tidak perlu lagi kita tunggu korban-korban seterusnya.  Sekarang giliran kita pula untuk berkorban, bukan perlu masuk penjara atau perlu ke depan seperti Anwar atau Rafizi.  Kita hanya perlu turun BERSIH pada 19 Nov ini.  Kita turun dengan aman, dengan satu tekad iaitu untuk memberitahu rejim bahawa kita sebagai rakyat tidak lagi redha dan restu hak-hak kita dirompak.  Kita mahu rejim hentikan kemungkaran ini.  

Ayuh, tunjukkan sokongan kita pada BERSIH bagi melawan kekotoran rejim.  Selamatkan negara tercinta ini.

Khamis, 10 November 2016

KONVENSYEN PH - TIBA MASANYA PH BUAT KEPUTUSAN LOJIK DAN RASIONAL

 
APABILA sahih Pas tidak akan bersama barisan Pembangkang yang lain untuk berada dalam Konvensyen Pakatan Harapan pada 12 Nov ini, maka sudah sampai masanya PH berfikir secara bijak dan rasional samada Pas berupaya membantu Pakatan Pembangkang.

Bersikap baik, ingin berbaik dan tidak mahu berpecah sesama Pembangkang telah pun kita lakukan begitu lama.  Tidakkah sampai ke hari ini Pas tidak sedikit pun menunjukkan minat untuk bersama kita?  Maka, sampai bila kita mahu berjalan perlahan sambil mengangkat tangan melambai-lambai kepada Pas untuk bersama kita bertempur melawan rejim Umno/Bn?  Sepatutnya lambaian itu adalah "selamat tinggal kepada Pas" dan jangan kita ganggu lagi usaha Pas untuk berbaik dengan rejim Umno/Bn.

Biarlah Pas dengan keimanan dan istiqomahnya mengharapkan Umno akan bantu parti itu untuk menegakkan Islam.  Kalau Pas sudah yakin Umno boleh laksanakan Islam bersama parti tersebut, biarkan saja.  Kita tetap anggap Umno penipu besar, usahkan untuk laksanakan undang-undang Islam, untuk melaksanakan akhlak dan ketelusan sebagai insan pun Umno tidak mampu lakukan.  Dipalit dengan skandal 1MDB dan pemimpinnya sudah mengaku ada duit masuk di dalam akaunnya berbilion ringgit, maka kita takkan percaya Umno mahu Islam.  Pas mahu percaya, itu hak Pas.

Sehubungan itu, tinggalkan Pas dan kita mara ke depan dengan kekuatan yang kita ada.  Jangan kita masih bermimpi dengan kisah-kisah lalu.  Pas bukan seperti dulu lagi, kita jangan lupa.


Ahad, 6 November 2016

BERSIH5 PAHANG - MENGAPA YB DARI KEADILAN TIDAK MENONJOL?

 
ADA sahabat tanya aku, kenapa YB2 dari Keadilan seperti tak menonjol dan ke depan dlm Jelajah Bersih5 Pahang?

Aku nak jawab, sememangnya pimpinan Keadilan khususnya YB2 kami tidak menonjolkan diri ke hadapan sepanjang Jelajah Bersih5 ini kerana kami tidak mahu Bersih dilihat di bawah pengaruh politik kepartian. Sebab itu yg mengetuai Bersih5 Pahang bukan pimpinan utama parti atau YB bahkan dilantik seorang aktivis wanita sahaja.

Namun demikian, kesemua pimpinan dan YB2 Keadilan turun di dalam banyak program Jelajah Bersih khususnya dlm program2 besar atau utama seperti penyerahan obor Bersih. Mereka juga banyak beri pandangan, nasihat, bahkan sedikit sebanyak menyumbang kpd aktiviti BERSIH. 

Tahukah anda, pejabat khidmat MP Kuantan YB Fuziah Salleh telah menjadi mangsa simbahan cat oleh mereka yang tidak bertanggungjawab hanya kerana bangunan pejabat beliau dibenarkan sebagai Pusat Operasi Bersih5 Pahang?

Pimpinan2 politik dari Keadilan, Dap dan Amanah juga turut meraikan peserta2 BERSIH5 ini setiap kali mereka sampai ke kawasan mereka. BERSIH melampaui sentimen kepartian kerana perjuangan BERSIH adalah untuk rakyat MSia keseluruhannya.

Khamis, 3 November 2016

BIAR KITA YANG BUKA PINTU, JANGAN KITA MASUK PINTU MEREKA

PAS buka pintu kepada PH?  Baca tajuk je pun aku mahu ketawa.  Bukan apa, kita semua tahu bahawa PH sewaktu seawal ditubuhkan lagi telah menyatakan bersedia untuk membuka pintu kepada mana-mana pihak untuk bersama PH melawan rejim Umno/Bn yang zalim itu.  PH tidak pernah menyatakan keinginan untuk menyertai 'rumah' orang lain, termasuk 'rumah suci' Pas.

Oleh itu, bila membaca kenyataan "Pas bersedia untuk buka pintu kepada PH dengan syarat jangan buat onar dalam rumah Pas", tentulah kita yang tidak berada dalam perigi buta ini tertawa.  Siapa 'offer' siapa ni?  PH atas dasar tidak berdendam dan berbaik sangka menyatakan bersedia untuk menerima mana-mana pihak untuk bersama.  Kalau tidak berada dalam PH pun, berada dalam satu saf perjuangan pun tidak mengapa asalkan sasarannya sama iaitu, Najib, Umno dan Bn.  Parti Bersatu sebagai bukti telah diterima sebagai rakan PH dengan syaratnya mudah iaitu sanggup bersusah bersama untuk menentang rejim.

Sekiranya Pas pula membuka pintu rumah sucinya itu untuk PH masuk dengan syarat-syaratnya, kita ucapkan terima kasih sajalah.  Biarlah Ikatan sahaja yang menjadi penghuni di dalam rumah suci Pas itu.  Aku rasa PH tidak berselera berada di dalam rumah tersebut apatah lagi apabila melihat semakin ramai penghuninya yang secara senyap-senyap keluar dari tingkap dan meninggalkan rumah suci yang bersejarah itu.

Di dalam waktu yang sama, aku suka ingatkan PH tentang kisah Hang Tuah dan Hang Jebat.  Dua sahabat baik, apabila menjadi seteru, Hang Jebat cuba memerangkap Hang Tuah dengan membuka pintu istana dan menjemput Hang Tuah masuk ke dalam.  Hang Tuah, walaupun dia amat sayang kepada Hang Jebat kerana itulah rakannya sejak kecil, tapi Hang Tuah sedar akan tipu muslihat Hang Jebat itu.  Maka, Hang Tuah mengambil sikap berhati-hati sekali.

Umno memang kita kenali memang kaki kelentong.  Sesiapa yang berbaik dengan kaki kelentong, tidak mustahil akan belajar kelentong juga.  Sehubungan itu, elok lupakan saja pintu yang dibuka oleh Pas itu.  Lebih baik jika kita yang membuka pintu kepada mana-mana pihak yang mahu bertahalluf dengan kita untuk menumbangkan rejim Umno/Bn.  Rumah kita tidak perlu kepada Penasihat rejim yang akan buat semak di dalam rumah kita.

Rabu, 2 November 2016

PERLUKAH EZAM DISEKAT UNTUK BERSAMA MELAWAN REJIM NAJIB?



EZAM Mohd Noor kini bukan lagi ahli Umno dan Bn.  Beliau secara sah telah menyertai PPBM atau aku lebih suka menyebut sebagai "Bersatu".  Ertinya, beliau kini adalah musuh Najib, Umno dan Bn.  Musuh Ezam sekarang adalah musuh kita juga.  Sepertimana kita mahu Najib, Umno/Bn tumbang seberapa segera, begitulah juga Ezam, begitulah juga kehendak Parti Bersatu.

Aku sebenarnya merasa bersyukur kerana Ezam tidak memohon untuk menyertai Keadilan.  Aku tahu tidak semudah itu untuk Keadilan menerima Ezam kembali.  Ramai warga Keadilan masih terluka dan terasa hati dengan gelagat Ezam sewaktu beliau meninggalkan Keadilan, apatah lagi apabila beliau 'mengganas' menyerang Anwar dan keluarganya selepas itu sehingga serangan beliau itu terlalu peribadi dan lebih berbisa dari serangan Tun Mahathir sendiri.  Siapa dari warga Keadilan yang sudah lupa dalang fitnah Liwat 2?  Kita semua tahu siapa yang bertemu Saiful sebelum babak fitnah ini bermula.  Ezam tidak boleh menafikan penglibatannya.  Oleh itu, tidak pelik jika kami dari Keadilan terlalu sukar untuk menerima Ezam jika Ezam mahu kembali bersama Keadilan.  Nasibnya baik, Ezam tidak memohon untuk menyertai Keadilan, seperti juga Tun Mahathir atau Muhyidin.

Apakah atas alasan di atas, maka sudah berakhir dunia ini buat Ezam?  Apakah Ezam tidak berhak untuk memperbetulkan jalannya?  Apakah kita rela melihat Ezam berterusan menyokong rejim zalim dan penfitnah terbesar itu?  Salahkah Ezam untuk bersama Tun Mahathir dan Muhyidin beserta rakan-rakan bekas Umno yang lain menebus dosanya dengan menghunus keris untuk menentukan hayat Najib, Umno/Bn berkubur seberapa segera?

Kita telah menerima Tun Mahathir dan Muhyidin di dalam saf perjuangan kita walaupun berbeza parti.  Apakah Tun Mahathir dan Muhyidin tidak berdosa kepada kita sebagai rakyat, lebih-lebih lagi kepada Anwar dan keluarganya?  Jika kita boleh berlapang dada menerima Tun Mahathir dan Muhyidin bersama Bersatu untuk kita mara ke medan perjuangan, mengapa harus kita kecualikan Ezam?  Tidak adakah sedikit ruang untuk kita memberi peluang kepada Ezam agar beliau boleh buktikan bahawa beliau kini adalah Ezam yang sebenarnya, Ezam yang dulunya anak didik Anwar.  Ikutkan hati dan perasaan, memang kita mahu Ezam musnah dengan kesilapannya yang lalu.  Tapi kita diajar oleh Anwar, kita bukan pejuang yang pendendam. 

Biarlah Ezam berjuang di dalam Bersatu.  Aku yakin satu hari nanti Ezam akan lakukan seperti Tun Mahathir dan Muhyidin lakukan iaitu bertemu Anwar dan sama-sama hulurkan tangan.  Walaupun Anwar tidak pernah menuntut itu semua, tapi Anwar tidak pernah lari dari menyambut salam dari tangan-tangan insan yang pernah menyiksanya.  Itulah Anwar dan tidak ramai yang boleh jadi seperti Anwar, jauh sekali kita. 

 

 

Selasa, 25 Oktober 2016

KONVOI JELAJAH BERSIH5 DI PAHANG MULAI CUBA DIGANGGU

PADA 22 Okt 2016, Sabtu jam 5.00 petang, konvoi Jelajah BERSIH5 dari Terengganu telah sampai terlebih dahulu di Pintu Gerbang sempadan Kemaman/Kuantan di Chendor.  Tidak beberapa minit kemudian, konvoi lebih dari 20 buah kenderaan yang bergerak dari Pejabat Adun Semambu, Indera Mahkota pun tiba di Pintu Gerbang Kemaman bagi menyambut obor BERSIH5 untuk meneruskan Jelajah BERSIH5 ke Negeri Pahang pula.


Serah menyerah obor dari Terengganu kepada Ketua Koordinator BERSIH5 Pahang, Puan Sitarunnisa disaksikan juga oleh MP Indera Mahkota yang juga Pengerusi Keadilan Pahang, YB Dato' Fauzi Abdul Rahman, Adun Semambu YB Lee Chean Chung dan Adun Teruntum YB Sin Choon Siang, kesemuanya dari Keadilan.  Selain dari pimpinan Keadilan Negeri Pahang, turut serta adalah wakil dari pimpinan Parti Amanah tempatan serta pimpinan NGOs.



Selesai serah menyerah obor, konvoi Jelajah BERSIH5 terus membawa obor BERSIH5 ke Pejabat MP Kuantan, YB Fuziah Salleh untuk disimpan sebelum memulakan jelajah keesokkannya.  Pada 23 Okt 2016, jam 09.00 pagi Jelajah BERSIH5 telah mula memenuhi perkarangan UTC, tengah bandar Kuantan.  Di UTC, Jelajah BERSIH5 Peringkat Negeri Pahang dilancarkan secara resminya oleh MP Kuantan, YB Fuziah Salleh.  Di dalam ucapan beliau, YB Fuziah menjelaskan secara panjang lebar 5 matlamat utama perjuangan BERSIH5.  Selesai pelancaran, peserta-peserta Jelajah BERSIH5 membuat edaran risalah BERSIH5 kepada semua yang berada di sekitar UTC dan pasar pagi berhampiran.





Jelajah BERSIH5 kemudiannya bergerak ke Kg Tiram, Indera Mahkota bagi menemui dan memberikan sokongan kepada anak-anak muda yang berada di Pertandingan Futsal Piala MP Indera Mahkota/Dun Semambu bertempat di Gelanggang Futsal Kg Tiram.  MP Indera Mahkota, YB Dato Fauzi Abdul Rahman dan Adun Semambu YB Lee Chean Chung turut menyaksikan pertandingan tersebut dan seterusnya menyampaikan piala dan hadiah kepada Johan Pertandingan iaitu Tim Galing Baru dan Naib Johan, Tim Bukit Bayrot.  

 



Selesai saja pertandingan, Jelajah BERSIH5 terus menuju ke Taman Gelora untuk mengadakan gotong royong membersihkan kawasan Taman Gelora.  Peserta-peserta Jelajah BERSIH5 berehat dan makan tengahari di Taman Gelora di samping mengedar risalah kepada para pengunjung.


Pada 24 Okt 2016, Jelajah BERSIH5 meneruskan jelajah memasuki kawasan Rompin.  Di sinilah bermulanya Jelajah BERSIH5 telah diprovokasi oleh Kumpulan Baju Merah di Leban Chondong, Rompin.  
Konvoi Bersih 5 dalam misi mengedarkan risalah dan memberi penerangan berkaitan gerakan itu dihalang oleh sekumpulan penduduk yang menanti di Leban Chondong.  Konvoi yang menuju ke Bandar Kuala Rompin selepas singgah di Leban Chondong kemudiannya ditahan di Kampung Derahman sekitar jam 12.30 tengahari.   Setelah ditenteramkan oleh pihak polis yang diketuai oleh Ketua Polis Daerah Rompin, Deputi Superitendan Muhammad Aidil Roneh Abdullah, keadaan kembali tenang dan konvoi meneruskan perjalanan menuju ke Bandar Kuala Rompin dan kemudiannya meneruskan perjalanan ke lokasi yang ingin dituju iaitu di Kedaik, kawasan perkampungan Orang Asal untuk mengadakan "Medical Camp" kepada para penduduk di situ.  




Sambutan dari masyarakat setempat amat baik sekali.  Tahniah kepada peserta Konvoi BERSIH5 yang berjaya menangani provokasi oleh Baju Merah dengan baik dan berdisiplin sekali.  Kerjasama pihak Polis juga amat baik dan diharapkan akan berterusan sehingga Jelajah BERSIH5 di Pahang ini berakhir pada 18 Nov ini nanti.  Esok, 25 Okt 2016, InsyaAllah, BERSIH5 akan berada di Kawasan Paya Besar iaitu di Taman Tas, Kuantan pula.

Sabtu, 22 Oktober 2016

AYUH BERSAMA JELAJAH BERSIH5 DI PAHANG BERMULA PETANG INI


BERSIH5 kini menghampiri sempadan Pahang.  Petang nanti, Sabtu (22/10/16) lebih kurang jam 05.00 petang Jelajah Bersih yang telah menghabiskan tugasnya di Terengganu akan memasuki sempadan Pahang dan kami dari warga Pahang akan menyambutnya di Pintu Gerbang Kemaman/Kuantan (Chendor).

Kepada rakyat Pahang yang menyokong perjuangan Bersih diseru untuk beramai-ramai menyambut kehadiran Jelajah Bersih ke bumi Pahang.  Lokasi berkumpul dengan kenderaan masing-masing adalah di Pejabat Komuniti Adun Beserah, Jalan Hj Ahmad, Kuantan pada jam 2.30 petang untuk menerima taklimat pergerakan dan keselamatan.  Para peserta yang akan berkonvoi ke Pintu Gerbang Kemaman digalakkan memakai pakaian berwarna Kuning Bersih atau kuning.



Menyedari Jelajah Bersih ini akan menghadapi risiko provokasi daripada pihak-pihak tertentu, maka aspek keselamatan perlu diutamakan.  Dilarang samasekali para peserta membawa sebarang peralatan merbahaya atau sebarang senjata tajam bagi mengelakkan kejadian yang tidak diingini.  Para peserta juga dilarang mencetuskan kontroversi atau menimbulkan sensitiviti agama mahupun perkauman sepanjang Jelajah Bersih.  Apa yang perlu disampaikan adalah mesti berpandukan kepada objektif perjuangan Bersih yang sedia maklum.  Sebarang kegiatan sepanjang Jelajah Bersih ini mestilah mendapat kebenaran terlebih dahulu daripada pihak Sekretariat Bersih.

Adalah dilarang samasekali peserta bergerak bersendirian atas nama Jelajah Bersih ini.  Larangan ini adalah bertujuan untuk menjaga keselamatan para peserta Bersih.  Sekiranya berlaku sebarang kejadian atau provokasi, semua peserta mestilah mematuhi arahan pihak berkuasa atau Sekretariat Bersih.  Tidak dibenarkan para peserta bertindak bersendirian dan pihak Bersih tidak akan bertanggungjawab ke atas sesiapa yang tidak mematuhi arahan yang diberikan.

Sekali lagi, rakyat Pahang diseru untuk bersama-sama menyertai Jelajah Bersih yang akan bermula petang nanti,  keesokkannya di UTC Kuantan dan seterusnya mengikut jadual yang ditetapkan dengan penuh aman dan tertib.  
Terdapat ralat dalam alat ini