TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

PRK PENGKALAN KUBUR, APA PENDAPAT ANDA?

Khamis, 18 Disember 2014

DULU CERITA ITU FITNAH, SEKARANG TIDAK LAGI KERANA BERBEZA PENDAPAT?

JIKA dulu kita sama2 pertahankan sesiapa yg difitnah terutamanya fitnah berat seperti zina/liwat.  Macam2 nas dan dalil kita berikan kpd musuh2 kita yg menjaja fitnah itu.

Apabila berlaku sedikit krisis dan perbezaan pendapat sesama kita, bgaimana boleh kita tolak semula nas dan dalil2 yg pernah kita ucapkan dulu?  Kita pula jaja fitnah zina/liwat ini bahkan menyatakan kepercayaan pula kpd fitnah2 tersebut hanya kerana sekarang kita sudah berbeza pendapat? 

Apakah hukum boleh berubah sertamerta bila kita tidak lagi mahu menyokong si polan dan si polan?  Ertinya, selama ini kita tidak beriman dgn nas dan dalil2 tersebut tetapi mempertahankannya waktu itu atas dasar kita sokong dia.  Bila kita tidak lagi menyokong, kita kembali jahil sama seperti mereka yg jahil melakukan fitnah tersebut.  Kita mulai percaya kepada fitnah2 tersebut.

Bagi aku, sejauh mana pun aku berbeza pendapat dgn mana2 rakan, aku tetap tolak fitnah zina/liwat ke atas Anwar mahu pun ke atas Tok Pa.  Aku pertahankannya bukan kerana aku sokong Anwar atau Tok Pa, tetapi kerana hukum yg mengajar aku begitu.  Takkan bila aku berbeza pendapat dgn beberapa ahli atau pmimpin PAS, maka aku pun mula percaya kpd fitnah ke atas Tok Pa utk menjatuhkan imej PAS.  Itu dinamakan politik balas dendam.

Sedarlah, kita sama2 mempunyai pmimpin yg sering menjadi mangsa fitnah musuh.  Janganlah kerana kita berbeza pendapat kita sanggup menanggung dosa besar jauh.  Sekafir2 pemimpin DAP pun mereka tidak jadi begitu bila berpolitik.

Rabu, 17 Disember 2014

MEMBENARKAN UMNO TERUS BERKUASA BERERTI KITA MELAMBAT-LAMBATKAN PERLAKSANAAN HUDUD

ISU Hudud kembali disuarakan oleh DAP.  Hakikatnya DAP memang sejak dahulu tidak pernah bersetuju dengan Hudud dan kita orang-orang Islam terutamanya dari PR sudah lama sedar akan perkara ini.  Maka, tidaklah memeranjatkan jika DAP ulang semula pendiriannya.  

Apakah kita perlu gundah gulana?  Hudud bukan perjuangan PAS semata-mata tetapi itu adalah hak umat Islam sejagat.  Di negara kita ini, sesiapa yang mengaku berugama Islam tidak kira di pihak mana ideologi politik mereka wajib menyokong Hudud.  Menolak Hudud secara mutlak dan total hukumnya Kafir.  

Bagaimana mahu laksanakan Hudud?  Aku teringat kata-kata YB Hanipa Maidin (AJK PAS Pusat) bahawa sekiranya beliau diberi pilihan samada Putrajaya atau Hudud, pasti beliau memilih Putrajaya.  Apakah Hanipa menolak Hudud secara total atau Hanipa menghina hukum Hudud?  Tentu tidak.  Beliau memilih pendekatan untuk mara ke Putrajaya terlebih dahulu kerana Hudud mustahil boleh dilaksanakan sepenuhnya tanpa kuasa di Putrajaya.  Ertinya, wajib ke Putrajaya.  Solat itu wajib, mahu solat perlu kepada pakaian menutup aurat.  Ertinya, berusaha mencari pakaian itu hukumnya wajib juga.  Itu satu pendekatan yang dipilih oleh Hanipa.

Mungkinkah ada pendekatan lain tanpa ke Putrajaya kita boleh laksanakan Hudud?  Jika ada, silakan kita pilih pendekatan itu.  Ertikata lain, berbeza pendekatan itu adalah hikmah di dalam Islam untuk melaksanakan cita-cita Islam.  Siapa yang mempunyai pendekatan yang terbaik, yang lebih licin, teratur dan pantas untuk merealisasikan hukum Hudud itu, maka itulah orang yang bijaksana.  Sesiapa yang mempunyai pendekatan yang jauh, kurang teratur dan penuh dengan ranjau untuk melaksanakan Hudud, mereka tidak salah tetapi kurang bijak berbanding yang tadi.

Aku samasekali membantah DAP jika DAP menentang perlaksanaannya, tetapi aku boleh saja terima sekadar DAP tidak bersetuju kecuali yang Islam di dalam DAP menolak juga Hudud maka hukumnya tetap Kafir.  Apakah kerana DAP tidak bersetuju maka kita harus hentikan usaha untuk melaksanakannya?  Tidak mungkin.  Kewajipan kita mesti diteruskan tetapi alangkah bijaknya jika kita berjaya tunjukkan kepada DAP bahawa Islam itu Syumul, bukan Hudud sahaja.  Jika di dalam aspek lain yang mudah dilaksanakan pun kita gagal tunjukkan pada DAP, mana mungkin DAP lebih yakin dengan Hudud?

Pendapat peribadi aku, apakah salah jika kita usahakan dulu tuntutan Islam yang lebih universal dan majmuk yang dipersetujui semua sementara kita terus menyediakan persediaan ke arah perlaksanaan Hudud?  Maknanya, lakukan tuntutan Islam yang lain di dalam masa yang sama Hudud terus dipersiapkan.  Jangan tinggalkan Hudud hanya kerana kita ingin mengamalkan tuntutan Islam yang lain.  

DAP mungkin akan terima Hudud di satu ketika nanti apabila kita berjaya buktikan bahawa Islam itu Syumul dan banyak perkara yang boleh menguntungkan semua serta memberi keadilan kepada semua manusia tanpa mengira kaum dan agama.  Sehubungan itu, jangan kita mudah melatah dengan karenah lama DAP ini.  Adakah kita sanggup membenarkan Umno terus berkuasa hanya kerana DAP berbeza sikap dengan kita tentang Hudud?  Membenarkan Umno terus berkuasa bererti kita membantu melambat-lambatkan Hukum Hudud ini dari dilaksanakan.


Selasa, 16 Disember 2014

MASALAH KITA BESAR SANGAT SEKARANG NI, DAP SUDAH TIDAK MAHU HUDUD, BEB !!!

RASUAH dosa besar dlm Islam.
DAP menentang rasuah.
Akta zalim seperti Akta ISA atau Akta Hasutan termasuk AUKU tidak sejajar dgn Islam.
DAP menentang kesemua itu.
Kemusnahan alam sekitar seperti projek Lynas juga amat dilarang oleh Islam.
DAP menentang Lynas.
Fitnah umpama membunuh menurut Islam dan berdosa besar.
DAP menentang perbuatan fitnah.
Islam anjurkan sistem pendidikan dan ekonomi yg terbaik utk rakyat.
DAP sokong kedua2nya.
Membunuh orang yg tidak berdosa seperti kes Memali berdosa besar di sisi Islam.
DAP sejak dulu mahu kes Memali disiasat dan dibentangkan Kertas Putih di Parlimen.
Membenteras kemiskinan di kalangan rakyat adalah tuntutan Islam.
DAP juga mahu kadar kemiskinan dikurangkan.
Meningkatkan kualiti dan kelengkapan pertahanan negara juga tuntutan Islam.
DAP konsisten menggesa ianya dipertingkatkan demi pertahanan negara.
Mencuri dan merampas tanah rakyat atau hak rakyat berdosa besar di sisi Islam.
DAP menyokong menentang perbuatan ini.
Dan....
banyak lagi tuntutan Islam yg paling utama disokong oleh DAP bahkan dibantu oleh DAP untuk bersama kita perjuangkan.
DAP cuma kata tidak mahu Hudud. Itu pun jadi masalah buat kita? Jika dia sokong sekalipun ianya tetap tidak akan dapat dilaksanakan selagi rejim Apco ini memerintah. Takkan sebab DAP tak sokong Hudud kita hentam DAP lebih dari kita hentam amno sedangkan berpuluh tahun amno jadi kerajaan, pernah dia berniat mahu laksana Hudud?

Ahad, 14 Disember 2014

"SAYA TIDAK MINTA ANUGERAH, JIKA DIBERI SAYA MENJUNJUNG KASIH - KATA ANWAR DI KUANTAN MALAM TADI

MALAM tadi sekali lagi bumi Pahang dikunjungi oleh tokoh reformasi, Sdr Anwar Ibrahim.  Mengapa aku sebut 'Saudara"?  Bukan disebabkan pingatnya ditarik balik oleh istana Selangor, bahkan beliau ada lapan lagi pingat yang langsung tidak menjejaskan gelaran Dato' Seri.  Aku sebut 'Saudara' sebab bagi aku Anwar terkenal dan hebat bukan kerana sebarang anugerah.

Sejak dulu insan bernama Anwar ini memang terkenal.  Gelaran "Pak Syeikh" dan gelaran "Brother" selain gelaran "Saudara" memang sinonim dengan tokog reformasi ini.  Sehubungan itu, aku cuba biasakan diri untuk menyebut nama Anwar sebagai Saudara Anwar.

Di Pahang, sebelum beliau berkunjung di Beserah, Kuantan malam tadi, beliau telah pun berkunjung di Maran.  Ertikata lain, Sdr Anwar tidak memilih untuk kerap berkunjung di negeri-negeri yang kita telah kuasai saja.  Samada ramai orang hadir atau tidak di negeri bawah rejim Bn ini, Sdr Anwar tetap hadir kerana dia yakin rakyat kini perlukan maklumat sebenar darihal isu-isu yang melibatkan kepentingan rakyat di negara ini.

Malam tadi, selain dari membicarakan tentang isu rasuah, hak bersuara buat Mahasiswa, isu kepentingan Islam dan kedaulatan Raja, paling aku tertarik apabila Sdr Anwar dengan tegas menyatakan bahawa rakyat di negara ini tiada pilihan lain kecuali untuk terus komited bersama PR.  Beliau juga sebut, kekuatan PR adalah terletak di antara tiga parti iaitu PKR, PAS dan DAP.  Tiada parti boleh menewaskan Umno/Bn jika bersendirian, maka Sdr Anwar tetap yakin PR akan terus bersatu menentang rejim sekarang.


Sdr Anwar juga lantang menyebut, beliau akan terus mendokong perjuangan rakyat menegakkan keadilan dan menentang kezaliman biarpun habis luruh segala pingat dan gelaran yang ada padanya.  "Mati nanti, saya tetap bernama Anwar, tanpa gelaran hebat itu". Itu ucapan Sdr Anwar yang disambut dengan tepukan orang ramai yang hadir.  "Saya tidak pernah minta anugerah, tetapi jika diberi saya menjunjung kasih dan jika ditarik pun saya tetap menjunjung kasih".  

"Saya sudah tidak fikirkan apa yang akan terjadi kepada saya samada terus dipenjarakan atau tidak, kerana saya yakin rakyat yang bangkit dan berjuang bukan kerana susuk tubuh saya tetapi mereka bangkit untuk menentukan hala tuju masa hadapan anak-anak dan cucu mereka".   

Sabtu, 13 Disember 2014

ANWAR, RAFIZI, NURUL IZZAH DI BESERAH MALAM INI (SABTU 13/12/14)

 
 
SEKALI lagi Sdr Anwar Ibrahim akan berkunjung ke bumi Tok Gajah.  Baru-baru ini di Maran, kali ini di Kuantan pula.  Malam ini Sabtu (13/12/2014) jam 08.30 bertempat di Dataran Rakyat, berhadapan Poliklinik Beserah, Kuantan Sdr Anwar Ibrahim akan tampil bersama YB Rafizi Ramli, YB Nurul Izzah dan beberapa pimpinan PR yang lain.

Tentunya selain dari isu kes fitnah Liwat II, isu 1 MDB, GST, penurunan nilai mata wang negara juga bakal dikupas oleh para penceramah.  

Hadirlah beramai-ramai dan hebahkan.  InsyaAllah, saya akan mempengerusikan program malam ini.

Khamis, 11 Disember 2014

TEGURAN CHEGU BARD JIKA KITA TIDAK SETUJU, PERLUKAH DESAK DIA KELUAR PARTI?

MENGAPA perlu desak Chegu Bard keluar parti hanya kerana dia membuat sidang media yang dia rasa parti perlu selesaikan?  Jika kita rasa apa yang beliau sebut itu tidak betul, apa salahnya kita perbetulkan?  Aku pun tidak semua setuju apa yang Chegu Bard sebut, tapi amat melampau cara nak tangani masalah kekeliruan ini dengan mendesak beliau keluar parti.

Kita mahu ahli parti kita vokal dan sensitif dengan kelemahan parti, cumanya perlu ada adab dan hikmah.  Mungkin silap Chegu Bard hanyalah dari segi pendekatannya.  Itu saja.  Takkan kerana itu dia didesak untuk keluar parti.  Apakah kita suka melihat parti ini memiliki ahli-ahli yang 'Wala" mebabi buta?  Kita juga tidak mahu ada pemimpin atau ahli yang mengkritik parti secara terbuka.  Sebab itu, aku juga pernah mengkritik Azmin Ali bila dia buat teguran dan kritik terbuka kepada Presiden Parti selepas PRU 13 yang lalu,  Tapi, aku tidaklah sampai desak Azmin keluar parti.

Kebijaksanaan itu penting.  Kita mahu cari dan dapatkan lebih ramai ahli bukan mengurangkan ahli hanya dengan isu remeh iaitu berbeza pandangan atau pendekatan.  Tegurlah Azmin, tegurlah Chegu Bard atau sesiapa saja asalkan tidak menggunakan cara mudah iaitu desak keluar parti.

Rabu, 3 Disember 2014

PENYANJUNG ULAMAK KERJANYA MEMBURUKKAN ORANG LAIN?

PALING aku kelakar ada macai JebUG (Jebon UG) yang kelihatan lebih bodoh daripada macai amno sekarang ini.  Dulu mereka sanjung Anwar sebab mereka sebenarnya tahu Anwar banyak bantu parti mereka dapat Kerusi dan aku pun ingin nyatakan parti mereka pun banyak bantu parti aku dapat Kerusi.  Ertinya, saling membantu tetapi apabila berlaku krisis MB Selangor baru-baru ini macai JebUG ini mula serlahkan wajah mereka.

Mengambil kesempatan di atas kecuaian pimpinan mereka menangani krisis MB Selangor, mereka kini mula mengatur langkah untuk memburukkan Anwar.  Mereka tahu Anwar tidak pernah sentuh pun pemimpin mereka sejak dari krisis MB Selangor bahkan Anwar sentiasa komen yang positif terhadap parti mereka berbanding dengan pemimpin mereka yang secara terbuka aibkan Presiden parti sekutu mereka sendiri.  Tidak pelik kalau Presiden parti aku diaibkan kerana pemimpin mereka tergamak aibkan dua Adun mereka dengan gelaran yang buruk kita dengar.

Kini, JebUG mendakwa mengapa Anwar tidak saman Anifah Aman yang mendakwa Anwar tawarkan RM 100 Juta kepadanya untuk melompat parti?  Nampak sangat bodohnya macai JebUG ini, kelihatan mereka tidak langsung tahu perkembangan.  Sebab itu aku selalu sebut yang memakai kopiah dan sering hadir usrah bukan boleh menjamin menjadi pemikir yang baik.  Mereka dapat ilmu agama, tetapi membuat tuduhan sedemikian rupa menunjukkan apa faedahnya ilmu yang mereka dapat?

Aku mahu usrah puak macai JebUG ini.  Isu Anwar yang hangpa dok sebut tu, sebenarnya yang dinyatakan oleh Anifah Aman itu merupakan keterangan beliau di dalam mahkamah di dalam kes saman Anwar terhadapnya.  Anwar menyaman Anifah kerana Anifah mendakwa Anwar mengupah RM100 Juta kepadanya untuk melompat parti.  Ertinya, Anwar sudah saman Anifah lama dah.  Anifah cuma ulangi sekali lagi dakwaannya itu sewaktu beri keterangan.  Takkan Anwar mahu saman atas isu yang sama yang sedang dibicarakan?  Jangan jadi bodoh sangat macai JebUG, malulah sikit dengan macai amno.  Macai amno pun tidak sentuh isu tersebut sebab mereka tahu memang Anwar telah saman Anifah lama dah.

Akibat terlalu mahu burukkan Anwar, macai JebUG ini tampilkan wajah mereka yang sebenar.  Rupa-rupanya mereka tidak tahu satu apa pun.  Janji mereka boleh burukkan Anwar agar mereka dilihat sebagai penyanjung Ulamak.  Penyanjung Ulamak itu kerjanya memburukkan orang lainkah?  Kesihan UG.

Isnin, 1 Disember 2014

WAHAI BLOGGERS, TIDAK MALUKAH KAMU DI 'BANGANG'KAN DI KHALAYAK RAMAI?

MUNGKIN sudah sampai tahapnya Najib hilang sabar kepada para pencacai yang diupah sebagai Blogger parti keris telanjang tidak bersarung itu.  Semenjak dua penggal PRU kebelakangan ini, ternyata blogger-blogger upahan ini hanya makan gaji buta.  Langsung tidak membantu parti warisan penjajah ini.

Paling menyakitkan jiwa raga Najib adalah, sudahlah tidak membantu tetapi 'menumbuk' dan 'menerajang' pemimpin sendiri.  Ertinya ramai Blogger hentam pimpinan sendiri dari menghentam pemimpin Pembangkang.  Makan gaji dari siapa?  Siapa bayar?  Memang anda bangang, itu luahan emosi Najib kepada para pencacai Blogger upahan ini.

Sebenarnya mahu salahkan Blogger upahan itu pun tidak boleh juga.  Bukan mereka tidak mahu untuk menyerang Pembangkang atau pimpinan mereka, tapi apa modal untuk menyerang pimpinan Pembangkang?  Mahu serang Anwar?  Sudah berapa kurun mereka asyik 'taji' Anwar?  Apa kesannya?  Adakah sokongan kepada Ketua umum PKR itu semakin merosot?  Apakah PR semakin terjejas?  Jelas, tujuh Kerusi Parlimen Bn telah berjaya dirampas di dalam PRU 13 yang lalu.  Sejumlah 53% rakyat negara ini menyokong PR, ertinya projek menfitnah Anwar gagal samasekali.  Pemimpin PAS, Hj Mustafa Ali juga difitnah dengan isu yang mengaibkan, namun apakah rakyat percaya kepada cerita lucah lagi?

Jika Blogger upahan ini mahu mencari isu lain seperti isu penyelewengan, rasuah dan sebagainya, sampai berjangut rasanya mereka tidak jumpa.  Mana ada pimpinandi dalam PR yang terlibat di dalam kes jijik itu?  Mana dia MB/KM dari PR yang boleh dikaitkan dengan penyelewengan?  Tiada.  Adun-adun dari PR pun tiada.  Maka, tiada jalan lain kecuali cipta isu seks dan peribadi untuk dijadikan modal dengan harapan Najib pasti seronok dengan kerja bodoh mereka itu.  Malangnya, Najib sedar rakyat tidak bodoh mahu disuapkan dengan cerita lucah.  Sebab itulah Najib 'bangang'kan balik Bloggers yang memang sedia bangang itu.

Sehubungan itu, ayuh Bloggers pro Bn, kembali kita ke pangkal jalan.  Sampai bila kamu mahu makan gaji haram hasil fitnah?  Takkan kamu sanggup masuk Neraka hanya kerana mahu jaga Najib dan pandanya itu?


Sabtu, 29 November 2014

APABILA USTAZAH KEJI ULAMAK DAN ARTIS YANG MAHU BERUBAH, ITULAH "PELACUR" TAHAP DEWA

HIMPUNAN Agong parti keris telanjang semakin rosak apabila budaya mengampu semakin mewarnai parti peninggalan penjajah ini.  Bayangkan jika Presiden yang dulunya menjerit ke hulu ke hilir kononnya mahu lakukan transformasi di antara lain ingin hapuskan Akta Hasutan, tiba-tiba di pentas PWTC dua tiga hari lalu Presiden ini menjerit lagi tapi dengan nada bertentangan.  Akta Hasutan akan dipertahankan demi "Melayu' kononnya.  

Maka, berdiri semua burung-burung belatuk sambil menyeringai dan bertepuk tangan tanda mereka setuju dan sanggup diperbodohkan lagi.  Muka pemimpin-pemimpin yang lain yang berada di atas pentas PWTC semua senyum kelat, wajah berbaur suka, duka, malu bila melihat murahnya harga maruah bangsa "anak kecil main api".  Itu lah nasib bani Melayu apabila terlalu kerap makan pil "BR1M".  Hati jadi gelap, otak semakin bebal.  Mudah saja ditipu oleh pemimpin mereka.



Bertambah malang lagi apabila ada Ustazah  dan Ustaz di dalam bangunan PWTC, mereka semua tidak mampu berbuat apa-apa.  Mereka lebih asyik dengan gaya dan fesyen mereka, perasan merekalah contoh ulamak transformasi yang boleh mengikut zaman dan rentak.  Masuk kandang babi kena juga tutup aurat tetapi pakai baju berkulit babi, begitulah lebih kurang mereka berfikir.


Mana lebih baik, artis yang cuba mencontohi ustazah atau ustazah yang cuba mencontohi artis?  Marsitah ada jawapan.  Marsitah penuh gaya mengutuk ulamak yang kini menjadi ikon anak muda.  Marsitah mengeji artis yang cuba berjinak-jinak dengan dunia dakwah.  Mengapa?  Marsitah sebenarnya tidak pernah kenal cermin dan tidak mencermin dirinya sendiri.  Inilah orang agama yang jual agama untuk mencari makan dan mereka ini "pelacur' tahap dewa.

Khamis, 27 November 2014

NAJIB TEGAS PERTAHAN AKTA HASUTAN, PR JUGA BERSUBAHAT MENJAYAKAN AKTA INI?

TV3 SUKU di dalam siaran Buletin Utamanya menyiarkan ucapan Najib di hadapan perwakilan Umno di PWTC.  Meneran suara Najib dengan muka merahnya memberi jaminan Akta Hasutan akan tetap dipertahankan.  Maka, bagai dapat durian runtuh semua burung kakak tua bangun dan bertempik sorak sambil menepuk tangan.  Itu dia....Bani Melayu begitu seronok menyokong akta zalim.  

Apabila terang-terang Najib dan Umno ingin terus mempertahankan Akta Hasutan yang suatu ketika Najib berjanji akan memansuhkan akta ini demi "transformasi' kononnya.  Tapi, semenjak bila pemimpin Umno tidak menipu?  Apabila Najib terang-terangan ingin mempertahankan akta zalim ini, sewajarnya yang mengaku pejuang Islam lupakan saja hajat dan cita-cita ingin 'menjentik' gereja bersama Umno.

Sepatutnya apabila Umno tegas untuk mempertahankan Akta hasutan ini, maka pimpinan PR harus lebih tegas lagi menentangnya.  Bagaimana untuk kita menentang kezaliman jika sesama kita pun masih tidak mengenali musuh sebenar?  Senjata dihalakan sesama kita dan semakin hebat sejak kebelakangan ini.  Tuding menuding sesama kita, pimpinan kita ego tidak mahu mengaku silap dan bertaut kembali.

Akibatnya, Umno semakin berani.  Dulu mereka berjanji untuk hapuskan Akta Hasutan itu adalah kerana melihat kekuatan kita yang semakin menekan mereka.  Kini, mereka kembali semula untuk mempertahankan akta tersebut.  Mengapa?  Sebab mereka sudah melihat kita tidak lagi sekuat dulu.  

Ertinya, jika kezaliman terus berleluasa angkara akta ini nanti, sikit sebanyak kita juga sebagai penyumbangnya kerana kita terus berpecah.


PIMPINAN UTAMA PR MESTI SELESAIKAN SEGERA KRISIS YANG ADA

KRISIS di dalam PR nampaknya masih belum benar-benar seperti sediakala.  Jika kita lihat di dalam media sosial terutamanya di FB, yang paling rancak bertikam lidah adalah di antara para penyokong PKR dan PAS.  DAP kurang menyerlah, mungkin di dalam media sosial berbahasa Cina agak rancak kot.  Tidak kurang juga ejen-ejen amno/bn termasuk SB pun mengambil kesempatan.

Ada yang kata ianya berpunca dari Kajang Move.  Aku tidak nampak itu puncanya.  Kajang Move sudah selesai dengan baik ditangani penuh bijak oleh pimpinan PKR terutamanya.  Perlantikan MB berjalan dengan baik walaupun Azizah bukan orangnya.  Tiada aktiviti berguling di jalanraya depan Istana seperti di Perak dulu.  MB baru pun telah buat kerja dari hari pertama lagi dan setakat ini satu demi satu objektif Kajang Move dapat diperlihatkan.  

Krisis berlaku bukan kerana Kajang Move, tetapi ada rakan di dalam PR yang tidak bijak menangani krisis ini.  Memang setiap strategi politik akan ada risiko, Kajang Move adalah strategi politik.  Apabila ianya dinamakan strategi tidak semua boleh hadam untuk apa ianya dilakukan.  Malang sekali, yang tidak hadam itu termasuk dari pimpinan.  Bagaimana mahu hadam dengan masak jika tidak libatkan diri sepenuh jiwa dan raga?

Baiklah, yang sudah berlalu biarlah berlalu.  Sekarang bagaimana untuk pulihkan kembali hubungan mesra sesama PR?  Jangan hanya minta para penyokong di FB saja hentikan perbalahan.  Tidak akan berhenti perbalahan selagi pimpinan tidak menunjukkan minat untuk berbaik. 

Pimpinan PKR, DAP dan PAS mesti menunjukkan mereka benar-benar telah melupakan krisis ini.  Jika mereka boleh tunjukkan, percayalah, kami di alam maya akan menyokong sepenuhnya usaha itu.  Mungkin yang tidak mahu krisis ini selesai hanyalah JebUG (Jebon UG), itu saja.

Jom Kongsi Dalam FB Anda