KEDAI JUALAN WALKIE TALKIE @ RADIO AMATUR

KEDAI JUALAN WALKIE TALKIE @ RADIO AMATUR

TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

ADAKAH ANDA BERSETUJU, KEADILAN, PAS, DAP DAN AMANAH DISATUKAN SEMULA?

Khamis, 30 Jun 2016

DAKWAAN TERPILIH, KEZALIMAN DIBANTU OLEH PENGAMPU TERMASUK 'ULAMAK SU' "

LIM GUAN ENG telah pun dibawa ke pengadilan, itu pun jika benar ada lagi keadilan di bumi Malaysia ini.  Ada yang memandang sinis dan serong apabila ramai penyokong-penyokong PH memberikan sokongan kepada Guan Eng.  Bagus, itu satu solidariti terhadapnya kerana beliau masih belum dibuktikan bersalah.

Ramai yang memberikan solidariti kepada Guan Eng juga bermaksud mereka amat marah dengan sikap rejim yang mengamalkan dasar 'pendakwaan terpilih'.  Jelas, terang lagi nyata terdapat aduan, terdapat bukti kukuh dan pengakuan sendiri oleh Najib di dalam isu 1 MDB dan wang di dalam akaun peribadinya RM 2.6 Bilion itu, di mana tindakan?  Bila mahu didakwa?  Jika pun tiada kes, mana dia keterangan dan jawapan yang konkrit terhadap skandal2 yang satu dunia telah tahu itu?

Pendakwaan terpilih.  Itu sebab rakyat merasakan Guan Eng memang benar2 menjadi mangsa.  Begitu juga terhadap kes2 lain yang melibatkan pimpinan Pembangkang, mungkin kecuali dari Pas, yang begitu pantas diambil tindakan, satu demi satu.  Mana dakwaaan terhadap Najib?  Jangan ingat rakyat Malaysia semuanya bodoh kecuali yang telah diperbodohkan dengan dedak.  Dedak sekarang bukan makanan orang-orang bodoh saja malah kini menjadi makanan asasi golongan ugamawan atau yang mengaku 'ulamak'.

Kezaliman dan ketidakadilan yang berlaku sekarang, sedikit sebanyak ada campurtangan golongan2 "Ulamak Su' " ini.

Isnin, 27 Jun 2016

KE MANA MAHATHIR DAN MUHYIDDIN AKAN PERGI?

MAHATHIR sememangnya terlibat di dalam menganiayai DSAI dan banyak lagi salah laku Mahathir sewaktu beliau berkuasa meskipun negara waktu itu tidak ranap dan terhina seperti sekarang di bawah Najib.

Almarhum Us Fadzil pernah mendoakan dua perkara terhadap Mahathir. Pertama, semoga Mahathir insaf dan bertaubat. Kedua, sekiranya Mahathir masih tidak mahu insaf dan terus berlaku zalim waktu itu, Almarhum Us Fadzil berdoa agar Mahathir dipanjangkan usianya agar dapat melihat sendiri "hasil tangan' kezalimannya itu berlaku ke atas diri atau keluarganya.

Nah, sekarang Mahathir sudah tiada kuasa lagi. Apa yg terjadi kpd beliau dan keluarganya iaitu Mukhriz? Baru Mahathir kenal erti kezaliman dan ketidakadilan. Subhanallah, berkat sungguh doa Almarhum Us Fadzil.

Begitu juga dengan Muhyidin Yasin. Sewaktu DSAI difitnah untuk kali keduanya dan kemudiannya dihukum penjara angkara fitnah jahat itu, Muhyiddin ketika itu berjawatan tinggi iaitu TPM. Apa yg mampu Muhyiddin buat untuk menamatkan fitnah ke atas DSAI? Beliau tidak berbuat apa2 bahkan menegur Najib pun tidak termampu oleh beliau.

Nah, sekarang apa yg terjadi kpd Muhyiddin? Beliau dipecat dengan cara yg begitu tidak adil, katanya. Beliau hanya dipecat dari jawatan TPM dan Timb Presiden Umno dan ahli Umno. Beliau hanya hilang itu saja. Apa yg dialami oleh Muhyiddin bagaikan taik kuku saja berbanding apa yg ditanggung oleh DSAI di mana maruahnya diri dan keluarganya diaibkan.

Mahathir atau Muhyiddin hanya hilang itu saja. Mereka tidak merasa tidur di dalam penjara jauh sekali disepak dan diterajang separuh mati. Jauh beza umpama langit dan bumi berbanding apa yg DSAI alami.

Kedua2 mereka telah menerima 'kifarah' dari apa yg telah mereka lakukan sewaktu mereka berkuasa. Kedua2 mereka kini baru kenal erti kezaliman dan ketidakadilan.

Allah masih memanjangkan usia mereka dalam keadaan kesihatan yg masih baik. Tidak seperti DSAI sekarang yg semakin uzur di dalam penjara, hanya kekuatan semangat serta doa kami di luar penjara yg membuatkan DSAI masih mampu bernafas dan tersenyum.

Tidak terlewat untuk Mahathir dan Muhyiddin menghisab diri masing2. Memohon keampunan dari Allah dan kepada insan serta rakyat yg pernah dizalimi dan teraniya itu lebih baik dan utama daripada melaungkan "turun Najib'. Apalah ertinya jika Najib turun tetapi kamu masih memikul dosa yg besar kpd kezaliman yg pernah kamu lakukan? Percayalah, akan tiba masanya Najib juga akan merasai seperti yg kamu rasai.

Rakyat tidak boleh menerima Mahathir bukan kerana Mahathir melawan Najib, tetapi kerana Mahathir masih belum membersihkan dirinya. Tiada ruginya jika Mahathir mengakui kesalahannya yg lampau dan memohon maaf kpd DSAI serta keluarganya dan rakyat yg pernah disakitinya.

Apakah Mahathir atau Muhyiddin akan bersama kita menentang kezaliman Umno/Bn? Teringat aku akan kisah Nabi S.A.W pernah berdoa untuk kedua tokoh yg terkenal zalimnya diwaktu itu " “Ya Allah, muliakanlah Islam dengan salah seorang dari dua orang yang lebih Engkau cintai; Umar bin Khattab atau Abu Jahal bin Hisyam”. Akhirnya, Umar Al Khattab memeluk Islam dan menjadi pembela Islam dan Nabi yg amat digeruni oleh musuh2 Islam selepas itu.

Itulah kerja Allah. Kita merancang, Allah menentukan.

Selasa, 21 Jun 2016

PEMBANGKANG MESTI BERSATU ADALAH ISYARAT DARI PRK SG BESAR DAN K.KANGSAR

TERLEBIH dahulu aku ucap tahniah kepada calon Amanah yang diberi tanggungjawab untuk mewakili Pakatan Harapan (PH) di dalam PRK Sg Besar dan K.Kangsar baru-baru ini.  PH menyedari bahawa meletakkan calon dari Amanah bukan sedikit risiko yang mesti dihadapi memandangkan dari segi usia teramat jauh berbanding dengan lawan dari Umno/Bn dan juga Pas.

Alhamdulillah, PH menjanjikan kepada Amanah bahawa PH akan bersama Amanah memikul tanggungjawab ini bersama.  PH mahu lihat apakah calon Amanah yg masih mentah tidak sampai pun setahun ini boleh berikan saingan kepada calon mewakili Bn dan Pas.  Semua tahu, kedua parti iaitu Bn dan Pas begitu selesa mengunakan media terutamanya Utusan dan TV3 suku siang malam mempropagandakan keburukan Amanah dan tentunya dikaitkan dengan Dap, musuh ketat Umno/Bn juga Pas.  Amanah hanya berkuat dengan sokongan media alternatif seperti blog, FaceBook , wassap dan seumpamanya.

Keputusan yang diperolehi jelas bahawa Amanah telah berikan saingan hebat kepada kedua-dua parti berkenaan meskipun akhirnya seperti yang dijangka sekuat mana pun Amanah atau Pas, selagi kedua-dua parti ini berhadapan dengan Umno/Bn, maka selemah mana pun Umno/Bn mereka akan muncul sebagai pemenang.  Amanah dan PH sedar betapa perlunya Pembangkang bersatu.  Samada Pas sedar atau tidak kita tidak tahu, namun melalui kenyataan PJ Pas Selangor, YB Ir Iskandar bahawa Pas tidak boleh bersendirian untuk menghadapi PRU14 nanti.  Mungkin Iskandar sedar, di kawasannya sahaja beliau hanya menang melalui PR, itu pun dengan mendapat majoriti yang terlalu tipis dan jelas undi dari bukan ahli Pas telah membantu kemenangannya.  Begitu juga, terdapat calon dari Keadilan yang menang atas sokongan Pas atau Dap.  Sebab itu Pakatan Rakyat itu amat disayangi oleh DS Anwar Ibrahim dan Almarhum Tok Guru Nik Aziz.  PR juga amat ditakuti oleh Umno/Bn kerana PR telah mengecewakan Umno/Bn selama dua penggal untuk menguasai 2/3 majoriti di Parlimen.

Apabila kita belajar dari keputusan PRK Sg Besar dan K.Kangsar, maka kita tahu betapa pentingnya semangat seperti PR dulu dihidupkan kembali.  Sewaktu penubuhan PH dulu, berulangkali Keadilan melalui Presidennya DS Wan Azizah menghantar surat resmi dan bertemu muka dengan pimpinan Pas untuk bersama di dalam PH.  Terlalu banyak syarat yang Pas tetapkan di antaranya Pas tidak mahu hubungan dengan Amanah dan Dap.  Bagaimana PH boleh wujud sebagai pembangkang yang kuat tanpa Amanah dan Dap?  Tentulah tidak masuk akal syarat-syarat yang diletakkan oleh Pas.  Maka, Pas terasing dari PH.

Apabila PRK Sg Besar dan K.Kangsar diumumkan, sekali lagi Keadilan cuba untuk membawa Pas berbincang agar PRK kali ini tidak melibatkan pertandingan 3 penjuru.  Ada tawaran agar PRK kali ini diwakili oleh PH satu Kerusi dan Pas satu Kerusi samada di Sg Besar atau K.Kangsar.  Pujukan kepada Pas ini tidak dibantah pun oleh Amanah atau Dap.  Mereka setia menanti keputusan dari Pas samada mahu jadikan PRK kali ini pertandingan hanya satu lawan satu.  Malangnya, Pas menolak tawaran ini.  Aku yakin, sekiranya Pas berada di dalam PH, pastinya PH bersedia untuk memberikan dua Kerusi ini kepada Pas bukan kerana itu kawasan tradisi mereka tetapi atas sebab Pas adalah calon di situ sewaktu PRU13 yang lalu meskipun tewas.

Pujukan untuk Pas bersama juga berlaku di Kelantan.  Amanah Kelantan berkali mencadangkan agar Pas dan Amanah bersama untuk mempertahankan Kelantan dari dirampas oleh Umno/Bn.  Malangnya, Nik Amar secara emosi menjawab bahawa Pas rela terlepas Kelantan daripada mengadakan hubungan dengan Amanah.  Amanah adalah pengkhianat, kata Pas.  Malah, jika dilihat dari banyak kenyataan pimpinan Pas dan tingkah laku mereka, Amanah dilihat oleh Pas lebih 'jahat' dari Umno/Bn.

Apakah ada harapan lagi untuk kita bersama dan berpakat?  Aku tentunya mengharapkan agar Pembangkang dapat bersama.  Hujah seorang AJK Pas Pusat yang juga Ketua Dewan Ulamak Pas Pusat, Ustaz Mohtar Senik bahawa mengapa mesti mahu berunding dan bergabung setelah macam-macam diperkatakan kepada Pas, bagi aku hujah itu amat negatif dan tidak menunjukkan kepada keikhlasan untuk berdamai.  Apakah Ustaz Mokhtar merasakan hanya Pas sahaja yang menjadi bahan kecaman?  Apakah ahli-ahli Pas tidak pernah mengecam Amanah atau Dap juga Keadilan?  Ustaz Mokhtar Senik juga patut semak semula status-statusnya di dalam FB, apakah tiada kecaman dari beliau kepada Amanah, Dap atau Keadilan?  Jika semua ini mahu kita ungkit, nampaknya tiada penyelesaian yang akan berlaku.  

Tidak mustahil penyatuan boleh berlaku asal saja ada keikhlasan dan melupakan salah silap masing-masing.  Islam yang didakwa oleh Pas sebagai prinsipnya tidak akan tercemar jika berada bersama PH.  Ini dibuktikan sewaktu bersama PR.  Yang menjadi perbezaan hanyalah pendekatan kita di dalam satu-satu isu yang melibatkan Islam.  Aku rasa, Islam yang dibawa oleh Pas itu lebih merbahaya dan berisiko sekiranya Pas mengambil pendekatan untuk lebih lunak dan berhemah dengan Umno/Bn.  Banyak terbukti selama ini bahawa Umno/Bn tidak pernah setuju dengan dasar Pas.  

Kalau Dap dikatakan tidak setuju dengan Hudud, tetapi Dap menyokong banyak perkara yang menjadi dasar Pas terutamanya yang dituntut oleh Islam.  Jika sepuluh perkara dituntut oleh Islam, Dap mungkin tidak setuju dengan satu perkara, iaitu Hudud, apakah kita tidak boleh bersama di dalam sembilan perkara yang lain yang mana ianya juga satu tuntutan Islam?  Melawan GST, menentang perjanjian TPPA, menentang rasuah, menentang skandal 1MDB, membongkar wang di dalam akaun PM sebanyak RM 2.6 Bilion, penyalagunaan wang tabung haji, KWAP. LTAT dan sebagainya, bukankah itu menjadi kewajipan kita sebagai umat Islam untuk menentang kemungkaran tersebut?  Itu belum lagi dikira meningkatkan taraf hidup rakyat, ekonomi, pendidikan, pertahanan, masalah sosial, pembangunan dan sebagainya, ini semua kewajipan yang dituntut oleh Islam.  Semua ini diperjuangkan juga oleh Dap dan Keadilan.  

Seandainya kita berlapang dada dan mengakui bahawa rejim Umno/Bn ini harus dijatuhkan dari Putrajaya, maka tidak mustahil kita mampu bersatu semula.  Ini bukan soal siapa perlukan siapa.  Ini bukan soal siapa harus mengalah.  Ini soal rakyat.  Ini kemahuan rakyat yang telah mereka terjemahkan melalui PRN Sarawak dan PRK baru-baru ini.  Terimalah hakikat bahawa Umno/Bn memang mahu perpecahan sesama Pembangkang akan berterusan sehingga PRU14 akan datang agar mereka mampu dapat kembali 2/3 majoriti di dalam Parlimen.  Waktu itu kita akan melakukan satu dosa besar terhadap anak cucu dan warisan kita akan datang akibat keegoan kita.

 

Ahad, 19 Jun 2016

KEPUTUSAN PRK SG BESAR DAN K.KANGSAR - AMANAH BERJAYA TAWAN KERUSI TRADISI PAS

ALHAMDULILLAH.  Keputusan PRK Sg Besar dan K.Kangsar telah pun diumumkan awal malam tadi.

Kita sedar, Sg Besar dan K.Kangsar adalah kubu Umno/Bn setelah mereka menang di dua kawasan tersebut di dalam PRU13 yg lalu. Kita juga sedar, Sg Besar dan K.Kangsar juga diwar2kan oleh Pas sebagai 'kawasan tradisi' mereka sehinggakan diberi amaran oleh Pas sila 'ukur baju dibadan sendiri' bagi sesiapa yang ingin bertanding di dua kawasan tersebut. Ertikata lain, Pas mengaku hebat dan gagah di 'gelanggang tradisi' mereka.

Apabila Amanah dipilih untuk mewakili PH bertanding di dua Kerusi berkenaan, lojiknya tentulah Amanah akan menjadi 'lauk' bukan sahaja oleh Umno/Bn tetapi oleh Pas di situ. Apatah lagi Amanah baru berusia 7-8 bulan saja berbanding dengan Pas yg lebih tua dari Umno/Bn.

Walaupun Amanah dikira masih mentah, tidak miliki kekuatan jentera yg hebat seperti Pas jauh sekali berbanding Umno/Bn, namun Amanah bertuah kerana bersama PH di mana Keadilan dan Dap bersedia membantu Amanah. Bukan mudah untuk bertanding di Kubu Umno/Bn dan \kawasan tradisi' Pas, tapi Amanah tidak pernah gentar untuk lawan rejim dan sekutunya.

Amanah hanya ada kekuatan semangat dan sedikit jenteranya dan tentulah Amanah bergantung juga kepada jentera rakan2 di dalam PH. Pas pula seperti yg kita selalu dengar memiliki jentera yg kuat apatah lagi di kawasan tradisinya sendiri. Lebih2 lagi semenjak berjinak dengan rejim Umno/Bn, hampir setiap malam Pas berpeluang keluar di TV3 suku untuk berkempen dan mnghentam Dap dan Amanah yang lazimnya kerja2 seperti ini Umno yang lakukan. Pimpinan Amanah atau Dap tidak berpeluang untuk menjawab fitnah atau tuduhan2 dari Pas. Itu kelebihan besar yg ada pada Pas.

Alhamdulillah, tanpa ramai menjangka Amanah mampu mengatasi undi Pas di Sg Besar yakni di kawasan tradisi Pas. Sewaktu PRU13 yg lalu, Pas dapat undi di Sg Besar sebanyak 18, 296 undi. Kali ini, dalam PRK yg diumumkan semalam, Pas hanya dapat undi 6, 902 undi. Ke mana larinya ribuan undi lagi?

Begitu juga di K.Kangsar. Ini juga 'kawasan tradisi' Pas dan tentulah mempunyai jentera yg hebat. Pada PRU13 yg lalu, Pas dapat undi di kawasan ini berjumlah 13, 136 undi. Di dalam PRK kali ini, Pas hanya dapat jumlah undi sebanyak 5, 684 undi sahaja. Ke mana perginya yang lain?

Daripada dua kawasan tersebut, Pas kehilangan pengundi sejumlah 18, 846 pengundi. Katakanlah 5K tak balik mengundi, takkan selebihnya lari kepada Umno/Bn? Ke mana perginya undi Pas? Di K.Kangsar, undi Pas melebihi undi Amanah dengan jumlah yg amat tipis sekali meskipun itu 'kawasan tradisi' Pas.

Oleh itu, memang wajar Amanah diberi pujian kerana berjaya tawan satu "kwasan tradisi' Pas dan beri saingan sengit di satu kawasan lagi serta menafikan jangkaan sesetengah pihak bahawa parti 'nyamuk' ini akan hilang deposit.

Bagi PH, tentulah keputusan ini akan dijadikan pencetus semangat bagi menghadapi PRU14 akan datang. Kami yakin, tanpa penyatuan kami pasti gagal untuk beri saingan atau menumpaskan rejim dan kami tidak percaya bersendirian itu lebih baik dari bersatu.

Isnin, 13 Jun 2016

PRK SG BESAR DAN K.KANGSAR - JANGAN PILIH 'PASU BUNGA" JADI WAKIL RAKYAT

SEMAKIN hebat kempen PRK di Sg Besar dan K.Kangsar apabila ianya semakin ke penghujung.  Mungkin kerana tekanan, ada lebai sudah mula menjual agamanya dengan menyatakan 'celakalah' sesiapa yang tidak menyokong parti lebai.  Ini sudah kita jangka kerana bagi mereka nilai agama terlalu rendah boleh dijual beli sewaktu pilihanraya.

Memang benar, memang celaka sesiapa yang tersalah pilih pemimpin.  Memilih calon yang mewakili parti yang mempunyai kepimpinan yang rasuah, penuh dengan skandal yang berfakta, yang rendah moral dan akhlaknya, yang terbukti melakukan kezaliman dan menyusahkan rakyat, maka memilih calon yang mewakili parti ini memang celaka.  Begitu juga menyokong parti yang bersekutu dan menjadi Penasihat kepada rejim celaka seperti ini.

Kepada para pengundi, gunakan akal yang waras yang dianugerahkan Allah itu untuk buat perbandingan.  Parti manakah yang konsisten menentang rejim Umno/Bn samada di luar atau di dalam Parlimen?  Dan, mana satu parti yang meneruskan kezaliman dan penganiyaan kepada rakyat marhaen, serta parti manakah yang asyik berkecuali tidak berani bersuara setuju atau tidak kepada rejim di dalam Parlimen?  Mereka hanya jadi 'pasu bunga' hiasan di Parlimen?  

Aku selalu ingat kepada doa K.O Umno sewaktu di era Almarhum Tok Guru Nik Aziz dahulu dan doa itu telah menjadikan rejim hilang kuasa 2/3 di Parlimen.  Apakah doa itu mesti dilupakan apabila ada 'fatwa' baru menyatakan Umno tidak seteruk firaun? 

Rabu, 8 Jun 2016

PRK SG BESAR DAN K.KANGSAR - PILIH MELAWAN REJIM ATAU PENASIHAT REJIM?

SEMUA kita tahu kalau bersungguh mahu tumbangkan Umno/Bn di dalam pilihanraya, elakkan dari pertandingan tiga penjuru atau lebih.  Jika pertandingan itu melibatkan calon-calon Bebas mungkin tidak memberi kesan sangat, tetapi apabila melibatkan parti-parti yg besar maka tentulah ianya melegakan Umno/Bn.  Semua tahu formula ini.

PRK Sg Besar dan K.Kangsar memperlihatkan berlaku juga pertandingan 3 penjuru dan di K.Kangsar pula 4 penjuru.  Aku telah menjangkakan ini akan berlaku kerana Pas tidak lagi bersama gabungan Pembangkang, bukan juga gabungan Kerajaan atau Bn, tetapi Pas lebih kepada 'Penasihat' dan diberi jenama 'Blok Ketiga" bersama IKATAN.  Ertinya di dalam PRK kali ini, Umno/Bn akan berdepan dengan Pembangkang iaitu Pakatan Harapan (PH) dan Blok Ketiga (B3).

Umno/Bn pastinya ingin mengekalkan kuasa mereka di Sg Besar dan K.Kangsar sekaligus mahu menunjukkan kepada rakyat bahawa isu 1MDB dan isu wang dalam akaun Najib berjumlah RM 2.6 Bilion itu tiada kesan kepada rakyat.  Umno/Bn mahu membuktikan kepada rakyat bahawa bebanan GST yang dipaksakan kepada rakyat itu sebenarnya diredhai oleh rakyat, maka Umno/Bn mesti menang kali ini.  Kalau Umno/Bn menang, maka Najib akan berkokok bahawa rakyat redho dengan skandal 1MDB, duit dalam akaunnya dan GST.  Itu yang mahu dibuktikan oleh Najib.

Apa pula tujuan PH memasuki PRK kali ini?  Sudah tentu PH mahu membuktikan sebaliknya dari apa yang Umno/Bn mahu buktikan.  PH mahu menghantar wakil ke Parlimen untuk menyatakan rakyat amat tidak senang dengan skandal 1MDB, duit dalam akaun Najib RM 2.6 Bilion dan juga rakyat menentang keras GST   Justeru itu, PH menghantar wakil dari Amanah untuk bertanding di PRK Sg Besar dan K.Kangsar.  Jika rakyat bersetuju dengan perjuangan PH, mereka boleh terjemahkan dengan undi mereka di dalam PRK ini.

Mengapa Pas juga mahu masuk bertanding?  Pas menyatakan Kerusi itu Kerusi tradisi mereka.  Aku pun tidak nampak atas asas apa Pas mendakwa sedemikian kerana Pas tidak pernah menang di dua kawasan tersebut.  Jika kawasan itu tidak dienangi oleh Pas, lojikkah mereka mendakwa itu Kerusi tradisi mereka?  KEADILAN pernah bertanding beberapa kali di Parlimen Temerloh.  Kerusi Parlimen Temerloh ini mengikut rekodnya banyak kali bertukar tangan.  KEADILAN tewas di Kerusi Temerloh pada PRU12, maka strategi diubah makan pada PRU13 Kerusi ini diserahkan kepada Pas untuk mencuba nasib.  Begitu juga di Parlimen Bentong, Dap diberi peluang untuk mencuba nasib.  Begitu juga di Bera, Pas beri peluang kepada KEADILAN bertanding pada PRU13 yang lalu.  Ertinya, mana-mana Kerusi yang tewas, maka Kerusi itu 'free' dan boleh dirunding semula.  KEADILAN pernah serah Kerusi di Pengkalan Kubur kepada Pas di dalam PRK yang lalu.  Itulah strateginya yang lazim diguna pakai.

Mengapa di Sg Besar dan K.Kangsar yang Pas tidak pernah menang maka mereka mendakwa itu Kerusi mereka?  Aku yakin ini semua adalah kerana Pas tidak bersama gabungan Pembangkang, maka Pas merasa mereka kuat untuk bersendirian dan mahu buktikan kekuatan parti itu tanpa pakatan pembangkang.  Seandainya Pas bersama Pembangkang, aku yakin Pas akan memikirkan strategi yang lebih baik untuk menumbangkan Umno/Bn di situ dan salah satu Kerusi akan diserahkan kepada rakan-rakan Pembangkang yang lain.  Malangnya Pas bukan di dalam pakatan Pembangkang kali ini.  Pas sendiri menyebut mereka mahu menasihati Umno/Bn dan mereka dah maklumkan bahawa Najib bukan seteruk Firaun.  Umno/Bn masih boleh dinasihati.  Itu cara Pas sekarang.  Ertinya, Pas masuk bertanding untuk menasihati Umno/Bn.

Kini, terpulang kepada pengundi-pengundi di Sg Besar dan K.Kangsar untuk buat pilihan.  PH begitu jelas untuk melawan rejim Umno/Bn kerana rejim ini tidak lagi boleh dinasihati.  Tunjukkan sikap anda samada mahu Umno/Bn ataupun PH dan tentunya Blok Ketiga tidak membawa apa-apa erti bagi memperjuangkan nasib rakyat.

Sabtu, 28 Mei 2016

BAHAS RUU AKTA 355 BULAN OKTOBER, JANGAN JANJI LETAK JAWATAN MB LAGI

SIAPA boleh sangka, Azalina Said dari Umno boleh mencadangkan agar RUU Akta 355 dibawa untuk dibacakan oleh Presiden Pas?  Dan, siapa sangka seorang MP wanita juga dari Umno menyokongnya?  Paling tidak disangka, Hadi Awang membaca usul kemudian beliau sendiri minta tangguh.  Jangan pula ada sesiapa yang cuba mengkafirkan beliau kerana menangguhkan hukum ini.

Apa yang menariknya lagi usul ini 'timing'nya adalah di hari terakhir sidang Parlimen.  Maka, ada lah alasan untuk kita tidak membahaskannya tetapi adakah alasannya untuk Hj Hadi tidak menghuraikan panjang lebar tentang usul tersebut apabila Speaker memberi peluang kepadanya?

Oleh itu, jika kita mahu dengan huraian lengkap, kita boleh datang sewaktu kempen PRK di Sg Besar dan K.Kangsar tak lama lagi.  Edisi khas sempena PRK.   Di Parlimen?  Bulan Oktober khabarnya.  Jangan pula ada MB yang gatal-gatal buat janji mahu letak jawatan lagi kalau gagal dibahaskan pada bulan Oktober ni.  Tidak perlulah Nik Amar berjanji lagi mahu tamatkan 'gencatan senjata' dengan Umno jika gagal dibahaskan pada bulan Oktober nanti kerana baru kelmarin Hadi ucap terima kasih kepada kerajaan kerana beri peluang beliau baca tajuk usul.

Cuma, nak beritahu janji hudud masih ditagih oleh rakyat Kelantan kerana Dun Kelantan sudah luluskan Hudud, bukan Akta 355.  Hudud itu penting kerana sebab Hudud lah maka Pas tendang Dap keluar, bukan sebab Akta 355.

Isnin, 23 Mei 2016

PRK SG BESAR DAN K.KANGSAR - JANGAN TERLALU BANYAK 'BERMAIN POLITIK' DI ATAS SANA

SUDAH sampai masanya PH buat keputusan muktamad di Sg Besar dan K.Kangsar.  Sudah sampai masanya KEADILAN berhenti dari terus memujuk Pas untuk menentukan PRK di kedua-dua tempat itu hanya perlawanan dua penjuru.  Kita telah mengenali Pas dengan sikap 'Istiqomah'nya, maka tentulah mereka terus untuk istiqomah bertanding di kedua-dua kawasan yang mereka anggap kawasan tradisi (tradisi kalah?) untuk mereka di situ.

Kita kena hormati Istiqomah Pas, jangan ganggu emosi mereka.  PH harus ke hadapan, kena berani membuat keputusan sendiri.  Kita ada KEADILAN, Dap dan Amanah, maka tiada apa yang harus digusarkan di dalam membuat keputusan tanpa Pas yang telah istihar mereka adalah di dalam blog ketiga dan bukannya PH.

Selalunya kita rungsing memikirkan tentang calon.  Kali ini kita tidak perlu rungsing lagi kerana belum pun kita bermesyuarat di dalam PH, Parti Amanah telah bersedia untuk turun gelanggang.  Ertinya, kita hanya perlu berbincang samada wajar KEADILAN atau Amanah bertanding samada di K.Kangsar mahu pun di Sg Besar, atau kita hanya hantar Amanah sahaja untuk disabungkan dengan Umno dan Pas.  Jika KEADILAN rasa perlu menghantar calon mereka, silakan, dan jangan berlengah lagi untuk PH pertimbangkan mana-mana calon yang difikirkan mampu menggalas cabaran getir ini.

Ramai tidak mempedulikan sangat tentang wakil PH di kedua-dua kawasan tersebut, tetapi ramai yang gelisah kita lembab di dalam membuat keputusan.  Bagaimana jentera mahu digerakkan semaksima mungkin jika kita belum dapat kepastian siapa yang mewakili PH?  Kita masuk bertanding untuk menang bukan untuk menjadi penasihat semata-mata, maka calonnya harus dilihat sebagai orang yang diyakini mampu membawa kemenangan.  Seandainya tewas juga, kita balik kepada 'status quo', maka tiada masalah pun.  Sekurang-kurangnya kita boleh mengukur kekuatan PH di dalam menghadapi 3 penjuru kerana aku pasti di dalam PRU14 akan datang kita banyak berdepan dengan pertandingan 3 penjuru atau lebih.  

Segeralah buat keputusan.  Jangan sampai semangat jentera kita menjadi semakin lemah angkara kita terlalu banyak 'bermain-main' di atas sana.  Sekarang ini jentera kita di dalam PH berada di tahap tinggi, tak sabar untuk melihat Umno/Bn dan sekutunya tumbang di Sg Besar dan K.Kangsar.   Mampukah kita mengekalkan momentum ini di dalam keadaan kita masih merangkak-rangkak?

 

Rabu, 18 Mei 2016

DEKLARASI RAKYAT - WARKAH ANWAR UNTUK BETULKAN LANGKAH SUMBANG

DEKLARASI Rakyat terus diperdebatkan dan bertambah hangat apabila 'terbocor'nya warkah dari Sg Buloh.  Masing-masing berebut menjadikan warkah tersebut sebagai dalil dan nas untuk menyatakan pendekatan mereka betul.

Aku sejak awal lagi bersedia menyokong Deklarasi Rakyat atas dua sebab.  Pertamanya, kerana Deklarasi Rakyat ini salah satu pendekatan untuk menjatuhkan Najib dan melemahkan Umno/Bn.  Kedua, Deklarasi Rakyat sejak awal penubuhannya tidak menyebut sesiapa sebagai pemimpin dan ianya diwujudkan atas semangat rakyat dan paling utama Deklarasi Rakyat ini tidak pernah ditentang atau dilarang oleh parti aku sendiri sehingga saat ini.  Atas dua sebab itu, aku merasakan dan berijtihad bahawa Deklarasi Rakyat lebih banyak baik dari buruknya.

Persoalan ditanya, mengapa tidak wujud suara dari Sg Buloh seawal kewujudan Deklarasi Rakyat?  Bukankah Kak Wan dan Anwar sememangnya tahu bahawa Mahathir turut bersama untuk menjatuhkan Najib?  Mengapa tiada larangan atau arahan dari pucuk pimpinan KEADILAN untuk kita menjauhkan diri dari Deklarasi Rakyat waktu itu?  Mengapa SUA KEADILAN sendiri, YB Rafizi adalah di antara tulang belakang di dalam Deklarasi Rakyat?  Waktu itu mungkin kita merasakan kita mampu mengawal perlaksanaan Deklarasi Rakyat ini mengikut acuan kita bukan acuan pihak lain.

Tidak salah untuk mencuba.  Tidak perlu ada emosi mengatasi kepentingan rakyat.  Deklarasi Rakyat ini boleh sahaja diwujudkan walaupun tanpa Mahathir, namun apabila Mahathir sendiri mahu menjadi tulang belakang bagi menjatuhkan Najib, apakah kita begitu bodoh untuk menolaknya?  Mahathir dikatakan ada agenda, mustahil kita yang berjuang sejak tahun 1998 langsung tiada agenda?  Bahkan aku merasakan agenda kita lebih jauh ke hadapan dari apa yang ada pada pemikiran Mahathir.

Kalau difikir emosi dan otak kita selalu membayangi 'hantu Mahathir', kita tidak akan dapat buat apa-apa kalau Mahathir sentiasa mengikuti kita.  Aku pun yakin, Tamrin Ghafar menyokong perjuangan PH adalah kerana kepentingan rakyat.  Jika mahu fikir ke belakang dan emosi, Tamrin tentunya terasa hati dengan Anwar yang pernah menjatuhkan arwah ayahandanya Tun Ghafar sewaktu Anwar berada di dalam Umno.  Tanpa emosi juga Anwar diterima baik oleh rakan-rakan di dalam Pas di era Almarhum Us Fadzil Noor dan Almarhum Tok Guru Nik Aziz sewaktu Anwar mula-mula dipecat dari Umno.  Sewaktu di dalam Umno, Anwar adalah benteng kuat Umno apabila Pas menyerang Umno.  Semua tahu.  

Sampai bila mahu fikir ke belakang?  Benar, sejarah boleh diingati untuk dijadikan pengajaran dan panduan tetapi sejarah tidak boleh diubah lagi.  Maka, Deklarasi Rakyat yang disokong oleh Mahathir tidak patut dianggap sebagai melaksanakan agenda Mahathir walaupun kita semua tahu sejarah Mahathir.  Melalui sejarah lampau Mahathir ini lah sepatutnya kita lebih bijak berdepan dengan beliau bukan mengalah dengannya.

Apa yang disuarakan melalui warkah dari Sg Buloh itu?  Pada aku, sejajar dengan apa yang disebut oleh Rafizi, memang tepat pada masanya Anwar bersuara apabila beliau dapat merasakan hala tuju Deklarasi Rakyat seolah-olah mahu dipesongkan.  Paling mengecewakan, pimpinan parti gagal mengawal Mahathir dari bercakap perkara-perkara yang tiada kaitan dengan agenda Deklarasi Rakyat.  Mahathir tidak perlu bercakap soal Anwar jika dia tidak mahu Anwar bebas sekali pun.  Jika Mahathir tidak mahu kita ungkit sejarah lampau dan kezalimannya, perlu apa dia terus bercakap soal Anwar?  Mengapa pimpinan kita yang mengusung orang tua ini ke hulu ke hilir boleh berdiam diri dengan tingkah laku Mahathir?  Ini lah yang menyinggung perasaan Anwar dan keluarganya.  Kita juga turut tidak senang dengan sikap Mahathir itu yang seolah-olah ingin mengambil kesempatan di atas gabungan ini.

Lebih dahsyat lagi, apabila ada yang sanggup berbelanja lebih demi menjayakan program bersama Mahathir.  Layanan melampau dan menjolok mata seperti ini menjadikan Mahathir lupa diri dan boleh kawal kita di dalam Deklarasi Rakyat jika dibiarkan berterusan.  Justeru itu, wajar dan tepat sekali Anwar bersuara sekarang.  Anwar dan Presiden setakat ini tidak arahkan hentikan Deklarasi Rakyat, tetapi Anwar dan Presiden keluarkan ingatan dan teguran keras agar pimpinan tersedar dari mimpi indah mereka bersama Mahathir.  Jangan salahkan Mahathir jika dia dilayan sedemikian rupa.  Kita tepuk dada, kita tanya hati dan iman kita.

Selagi aku bersama parti, aku percaya kepada keputusan parti.  Aku yakin parti akan ada satu keputusan tepat berkaitan isu ini.  Jika parti membenarkan pimpinan dan ahli-ahli memilih jalan sendiri di dalam isu ini (Deklarasi Rakyat), maka parti harus bersedia menerima berbagai ragam dan perangai pemimpin dan ahli-ahlinya.  

 

Selasa, 17 Mei 2016

DEBAT DEKLARASI RAKYAT MALAM TADI - ANTARA PERSEPSI DAN HUJAH


MALAM tadi satu debat telah diadakan di Dewan KLSCAH, Selangor atas anjuran SAMM bertajuk 
" Deklarasi: Mana Pergi Rakyat".  Pertamanya aku nak ucapkan tahniah kepada SAMM yang membuka ruang perdebatan isu yang agak panas ini.

Memang tepatlah pendebat-pendebat yang tampil malam tadi.  Pendebat-pendebat mewakili pro Deklarasi adalah YB Khalid Samad, Ambiga dan Khairudin.  Manakala pendebat-pendebat yang sering mempertikaikan kewajaran Deklarasi terdiri dari Chegu Bard (SAMM), Arul (PSM) dan Haris (ABU).

Masing-masing membawa hujah bagi mempertahankan pendirian mereka tanpa ada selindung.  Masing-masing bercakap secara terbuka.  Perdebatan boleh dikatakan panas tetapi masih terkawal dan beretika walaupun sesekali ada segelintir para penonton cuba untuk memprovok pendebat-pendebat.  

Aku tidak mahu ulas perdebatan di antara kedua-dua pihak jauh sekali untuk menyebut siapa yang memenangi perdebatan tersebut.  Bagi aku, ini isu cabang dan pendekatan semata-mata.  Yakni, satu pihak merasakan wajarnya Deklarasi Rakyat ini dibuka seluas mungkin hatta Tun Mahathir bersama.  Satu pihak lagi meragui akan kehadiran Tun Mahathir di dalam Deklarasi Rakyat ini.  Ini semua soal Cabang.  Soal pokoknya iaitu wajib turunkan Najib dan Umno/Bn, aku yakin kedua-dua pihak sama-sama bersetuju.

Kaedahnya ada macam-macam dan belum tentu kaedah-kaedah itu berjaya.  Contohnya, kita telah cuba satu kaedah untuk memaksa Najib turun dengan cara membawa usul menolak Bajet di dalam Parlimen.  Namun kita gagal di dalam kaedah ini.  Apakah dengan kegagalan itu maka kita harus berhenti dan menunggu untuk dua tahun lagi agar Najib terus berkuasa?  

Kebimbangan Chegu Bard dan kumpulannya terhadap kejujuran Mahathir berdasarkan rekod lampau beliau dan kurangnya komitmen Mahathir di dalam isu-isu lain selain dari mahu turunkan Najib ada benarnya kebimbangan itu.  YB Khalid pula lebih terbuka di mana beliau menyatakan jika Mahathir ada agenda, PH juga ada agenda.  Ertinya, siapa cekap di dalam mempergunakan satu sama lain mereka akan berjaya dalam strategi ini.  

Kesimpulannya, aku bangga dengan perdebatan yang walaupun terhad masa untuk berhujah panjang lebar tapi sekurang-kurangnya kita dapat lihat betapa sebenarnya ramai rakyat yang bencikan Najib.  Terpulang kepada pimpinan PH bagaimana dan apakah kaedah terbaik selepas ini ?

Isnin, 16 Mei 2016

PRK SG BESAR DAN K.KANGSAR - UKUR BAJU JANGAN GUNA SAIZ UKURAN RAYA TAHUN LEPAS !!

TERAMATLAH aku setuju dengan pendapat Hj Hadi yang sebut kena 'ukur baju di badan sendiri' bagi mana-mana parti yang mahu bertanding di PRK Parlimen Sg Besar dan K.Kangsar.  Pandangan ini terpakai kepada semua parti bahkan termasuk Umno/Bn sendiri.

Sekiranya KEADILAN mahu meletakkan calon, parti ini harus mengukur baju di badan sendiri dan sebagai rakan bersama dalam PH eloklah minta pandangan teman-teman juga dari Dap dan Amanah, apakah sesuai dan cantik baju yang telah diukur itu.  Carilah mana-mana ukuran yang sesuai pada saat dan waktu sekarang.

Perlu ingat, jangan guna saiz ukuran Raya tahun lepas untuk digunakan pada Raya tahun ini.  Mungkin perut dan boroi terlebih makan dedak atau sudah kempis akibat kurang makan.  Ukuran baju mesti ikut saiz sekarang. 
Terdapat ralat dalam alat ini