TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

PRK PARLIMEN PERMATANG PAUH

Selasa, 3 Mac 2015

FORUM 04 MAC DI SEMAMBU, CERAMAH "MARCH TO FREEDOM" PADA 06 MAC DI RAUB

ESOK, Rabu (04/3/15) Jam 08.30 malam akan diadakan Forum Bicara Rakyat "MENGAPA NAJIB WAJIB TURUN?" bertempat di Pusat Komuniti Adun Semambu, Jln Hj Ahmad, Kuantan (Hadapan Petronas).



Di antara ahli panel adalah Ybhg Us Fakhrulrazi (Sekretariat #KitaLawan/Bendahari Pemuda PAS Pusat), Sdr Hishamudin Rais (Blogger Tukar Tiub/Aktivis) , Adun Semambu YB Lee Chean Chung (Penganjur) dan Ketua Penerangan PKR Pahang.


Pada hari Jumaat (06/3/15) jam 09.00 malam pula, di Markas PAS Durian Sebatang, Raub akan diadakan Program Ceramah anjuran "March To Freedom" yang akan dihadiri oleh anakanda DS Anwar Ibrahim iaitu Nurul Nuha beserta Penyelaras SAMM, Chegu Bard.  Beberapa pimpinan PR juga akan dijemput memberikan ucapan, di antaranya YB Dato' Fauzi Abdul Rahman (Pengerusi MPN Pahang/MP Indera Mahkota), YB Dato' Ariff Sabri (MP Raub) dan lain-lain.

Orang ramai dijemput hadir beramai-ramai.


Jumaat, 27 Februari 2015

MENGAPA PEMENJARAAN ANWAR PERLU DIRAYU?

MUNGKIN terlalu awal untuk memikirkan siapa calon PR yang akan mengisi kekosongan Kerusi Permatang Pauh.  Keluarga Anwar telah memohon kepada Ke Bawah Duli YMM YDP Agong bagi pembebasan Anwar dari penjara.  Maka ertinya belum muktamad kekosongan Kerusi tersebut sehinggalah Seri Paduka membuat keputusan.

Poll yang saya buat di dalam blog ini masih lagi Saifuddin Nasution mendapat undian tertinggi kemudiannya Chegu Bard.  Kedua-dua mereka tokoh hebat dan pastinya bakal memanaskan Parlimen sekiranya salah seorang yang terpilih.  Namun, kita masih menaruh harapan bahawa Anwar akan dibebaskan kerana tiada sebab untuk Anwar berada dalam kurungan.

Mengapa Anwar tidak mahu membuat permohonan pengampunan?  Mudah jawapan yang diberikan oleh Anwar.  Perlu apa beliau mohon pengampunan kerana beliau memang tidak bersalah.  Majoriti rakyat di negara ini awal-awal lagi menolak fitnah ke atas Anwar.  Buktinya 52% rakyat menyokong PR yang diterajui oleh Anwar di dalam PRU 13 yang lalu.  

Mengapa keluarga Anwar perlu merayu?  Jawapannya juga mudah.  Bukan sahaja keluarga beliau, bahkan sebenarnya kita yang setuju bahawa Anwar telah dizalimi wajib berusaha membebaskan beliau dengan apa cara sekalipun, apatah lagi terdapat ruang dan saluran yang masih ada untuk kita berusaha.  Kita patut merayu kerana kita tidak boleh hanya melihat kezaliman berlaku.  Atas prinsip mahu membebaskan Anwar dari kezaliman itulah, wajar kita sokong keluarga Anwar membuat rayuan ke Istana.  Biarlah mereka yang jahil itu menuduh permohonan itu dibuat sebagai bukti Anwar memang bersalah.  Kita orang yang beriman dengan Allah mestilah sedar bahawa amat zalim kita jika kita biarkan kezaliman berleluasa.

Sehubungan itu, Anwar masih punyai harapan untuk kembali bersama rakyat.  Ini yang menakutkan amno dan sekutunya.  Jika gagal juga, kita mesti bersedia untuk meletakkan calon di Permatang Pauh seorang tokoh yang jika tidak sehebat Anwar pun mestilah seorang yang boleh menggerunkan rejim di Parlimen nanti.  Orang itu samada Saif mahu pun Chegu Bard.


Selasa, 24 Februari 2015

PRK PERMATANG PAUH - NAMA CHEGU BARD TERSENARAI ?

SIAPA calon PRK Parlimen Permatang Pauh?  Sebelum ini aku menulis tentang bagusnya jika Sdr Saifuddin Nasution (Pengarah PRaya PKR) mengisi kekosongan Kerusi tersebut lantaran terpenjaranya DS Anwar Ibrahim.  Namun, perdebatan masih rancak tentang siapa yang layak dan sesuai bertanding di situ.

Umno pastinya akan meletakkan calon, walaupun di Dun Chempaka Umno khabarnya amat prihatin akan risiko perpecahan rakyat seandainya ada pertandingan, maka di Dun tersebut Umno mungkin tidak akan bertanding.  Rakyat tidak bodoh untuk meneka mengapa Umno sebaik itu.  Mengapa di Permatang Pauh tidak penting perpaduan?  

Tidak mengapa, yang penting kita tahu helah Umno.  Di Permatang Pauh, aku telah buat satu Poll (undian) kepada pengunjung blog aku di sini http://wfauzdin.blogspot.com 

Namun, ada beberapa cadangan dari rakan-rakan untuk menambah senarai calon di dalam undian tersebut.  Di dalam Poll awal, jelas Sdr Saifuddin Nasution mendapat undian tertinggi jauh meninggalkan calon-calon lain iaitu DS Wan Azizah,  Nurul Nuha Anwar, Nurul Hana Anwar dan Calon Lain.  Aku telah pun batalkan undian asal tersebut dan membuat undian terbaru dengan penambahan beberapa calon popular yang dicadangkan oleh rakan-rakan.

Calon-calon yang mungkin anda pilih adalah DS Wan Azizah, Nurul Nuha Anwar (March To Freedom), Sdr Saifuddin Nasution, Sdr Yusmadi Yusof dan Sdr Chegu Bard SAMM (Badrul Hisham Shaharin).  Poll ini hanya untuk mengetahui pilihan anda sebagai pengunjung blog ini.  Keputusan muktamad tentunya dari parti dan mesti kita hormati.  

Kepada yang melatah bila melihat Chegu Bard telah mula mengorak langkah di Permatang Pauh, tolong simpan sifat dendam dan hasad anda itu.  Kita harus sokong sesiapa pun yang berani tampil ke hadapan untuk membela nasib DS Anwar Ibrahim dan menentang kezaliman yang berlaku.  Jangan pertikai nawaitu seseorang seolah-olah nawaitu kita saja yang ikhlas dan baik.  Lawan tetap lawan !!


Rabu, 18 Februari 2015

SAIF CALON PKR DI PERMATANG PAUH ?

SIAPA calon PKR di PRK Parlimen Permatang Pauh tidak beberapa lama lagi?  Dalam blog aku, aku cuba mahu lihat penilaian dari pengunjung blog di http://wfauzdin.blogspot.com tentang calon  di Permatang Pauh.  Setakat hari ini, nampaknya Pengarah Pilihanraya Pusat, Sdr Saifuddin Nasution menjadi pilihan ramai.



Memang ramau mahu lihat Saif beraksi semula di Parlimen.  Alangkah hebat dan bergegarnya Parlimen nanti jika Azmin, Saif, Rafizi, Khalid Samad (Pas) dan ramai lagi yang akan mencabar keegoaan rejim yang memerintah.

Apa pun, semuanya bergantung kepada parti untuk menentukan terutamanya penilaian dari Biro Politik PKR nanti.  Samada Saif menjadi calon atau tidak, kita patut bersedia dari sekarang kerana amno tidak akan bertolak ansur dengan kita di Permatang Pauh.  Jika di Kelantan, di Dun Chempaka nampaknya suara amno menyebut demi penyatuan dan tiada perbalahan, maka amno bersedia untuk tidak letak calon di sana.  Itu di Kelantan.  Di Permatang Pauh, amno lupa kepada perpaduan dan pergaduhan seperti alasan yang diberi di Dun Chempaka.  

Jadi, sama-sama fahamlah ok.

Sabtu, 14 Februari 2015

US NASA SUDAH MULA TUNJUK TARING "UG" BILA TOK GURU TIADA

MALAM tadi, aku menonton berita di Astro Awani.  Banyak berkisar tentang berita kepulangan ke Rahmatullah, Mursyidul Am PAS Tok Guru Nik Aziz Nik Mat pada Khamis malam Jumaat dan dikebumikan pada pagi Jumaat yang mulia siang tadi.  Al Fatihah.

Tiba-tiba muncul suara mantan Timb Presiden PAS, Us Nasa.  Beliau diminta mengulas tentang masa depan PAS dan PR setelah ketiadaan Tok Guru Nik Aziz.  Beliau menjawab, dengan tiadanya Anwar Ibrahim (dipenjara) dan Tok Guru Nik Aziz yang telah meninggal dunia, maka kajian semula boleh dibuat oleh PAS tentang kerjasama mereka dengan PR.  PAS perlu melihat kepentingan Melayu Islam, katanya.  Lagi pun katanya, DAP telah banyak menunjukkan sikap menolak dasar Islam yang ingin dibawa oleh PAS.

Us Nasa pun mungkin secara tidak sengaja menyebut, sebenarnya usaha untuk bersatu dengan amno ini telah pun bermula di tahun 2008, namun gagal walaupun usaha itu mendapat restu Majlis Syura PAS. Cuma Us Nasa tidak sebut usaha itu gagal disebabkan adanya Tok Guru Nik Aziz.  Ertinya, tepatlah seperti yang juga disebut oleh Us Ahmad Awang di dalam Muktamar beberapa tahun dulu iaitu UG memang wujud waktu itu.
Paling mengejutkan, jika Tok Guru Nik Aziz pun tidak setuju dengan UG, apakah Majlis Syura waktu itu buat keputusan tanpa pengetahuan Tok Guru?

Lupakan itu.  Ini bukan salah PAS.  Sekarang PAS pun sudah nyatakan tiada lagi UG.  Tidak mungkin PAS akan bekerjasama politik atau bergabung dengan amno.  Almarhum Tok Guru Nik Aziz pun selalu sebut, selagi dia hidup dia takkan redha PAS ber UG bersaama amno.  

Nah, mungkin Us Nasa melihat ini peluang terbaik.  Tok Guru Nik Aziz sudah tiada.  Anwar pun di dalam penjara untuk tempoh 5 tahun.  Peluang terbaik untuk Us Nasa realisasikan cita-citanya yang gagal dulu.  Persoalannya, adakah penyokong-penyokong PAS kesemuanya bengap macam dia?

Tabik Ketua Pemuda PAS, sdr Suhaizan Kayat di dalam berita yang sama, dengan tegas sebut adalah lebih baik PAS terus perkuatkan PR.

 

Khamis, 12 Februari 2015

MARAHKAN AZMIN, ANWAR JADI MANGSA

ANWAR telah disumbatkan di dalam penjara.  Pertamanya terima kasih kepada pimpinan-pimpinan PR yang sudi bersama Anwar disaat getir pada 10 Feb baru-baru ini.  Dari DAP, pimpinan utamanya hadir berikan sokongan dan terpancar komitmennya menentang kezaliman walaupun DAP bukan parti Islam dan Lim Guan Eng bukan ulamak.  Dari PAS, aku tidak pasti bos mereka hadir atau tidak, tetapi ada juga pimpinan PAS yang hadir walaupun mereka bukan Ulamak.

Melawan kezaliman itu kewajipan Islam.  Untuk melaksanakan hukum Islam, tentulah menentang kezaliman ini mesti diutamakan.  Bagaimana mahu wujudkan perundangan Islam seperti hukum Hudud jika kita abaikan melawan kezaliman, kecuali jika kita merasakan Anwar memang bersalah.  Tetapi kita kata Anwar memang dihukum oleh sistem yang tidak adil, kita luahkan simpati tetapi kita tidak hadir beri sokongan.  Maka jangan pelik jika Non Muslim ketawakan kita dan merasakan cita-cita untuk melaksanakan hukum Islam itu hanya mainan politik.  

Aku tidak peduli siapa hadir atau yang tidak hadir untuk memberikan sokongan.  Yang hadir itu adalah mereka yang kenal siapa Anwar dan apa yang Anwar telah lakukan kepada rakyat di negara ini.  Ada yang simpati dengan Anwar, tetapi kerana bencikan kepada Azmin mereka tidak tunjuk muka pun di Mahkamah Putrajaya.  Kebencian mereka pada azmin, Anwar mereka ketepikan bahkan di dalam FB terlalu galak mereka menyerang Azmin sekaligus mereka menunjukkan tidak simpati langsung pada anwar.  Ada yang ketawa panjang dan menunjukkan kesyukuran mereka apabila Anwar dihukum penjara.  Puas hati mereka kerana masuknya Anwar ke dalam penjara seolah-olah dendan mereka pada Azmin berbayar.

Kalau kamu tidak mahu bersama Anwar lagi, ramai lagi yang akan meneruskan kerja yang ditinggalkan oleh Anwar.  Kerja kamu teruslah membelasah Azmin dan usah pedulikan Anwar di sebalik tembok penjara Sg Buluh itu.  Dendam kamu biarlah Anwar bayar.

Anwar bukan tidak tahu ini semua.  Dia tahu tetapi dia bukan pengemis sokongan kamu.  Dia telah buat apa yang perlu dia buat lebih 17 tahun semenjak dia dihukum di dalam kes Fitnah Liwat I dulu.  Perjuangan dia melangkau dari kepentingan diri dan keluarganya, jauh sekali untuk Azmin yang kamu musuhi itu.  Kamu katalah apa saja kepada Azmin tetapi aku dapat melihat keikhlasan kamu selama ini.  Aku pun bukan pemuja Azmin tetapi aku tahu Anwar adalah yang terbaik yang kita ada.  Menyokong Anwar bukan bermakna taksub kepadanya atau Azmin.

Sebelum Anwar masuk penjara kamu tidak berbuat apa-apa kerana bagi kamu menyokong Anwar sama seperti menyokong Azmin.  Tetapi apabila Anwar dihukum penjara, kamu bangkitkan pula soal mengapa Azmin tidak berbuat apa-apa?  Kamu yang tidak tunjukkan setiakawan kepada Ketua Umum, tetapi kamu bising di luar seolah-olah kamu telah berjuang bersama Anwar sebelum ini.

Mencari saja salah Anwar dan salah Azmin.  Kamu rasa puak kamu saja yang terbaik.  Kamu mahu Anwar menjadi seperti Nabi atau Malaikat?  Tiada salah atau dosa?   Kamu tidak pernah lakukan kesalahan?  Anwar telah difitnah dan pejuang ini dizalimi.  Walaupun Anwar ada melakukan beberapa tindakan politiknya yang mungkin tidak tepat, tetapi siapa boleh nafikan kehebatan pejuang ini di dalam membantu PR?  Apakah kita lupa jasa-jasanya yang begitu banyak hanya kerana beliau tidak mengikut kehendak kita?  

Sebagai pemimpin, tentulah ada percaturannya yang betul dan tepat, ada juga yang tidak tepat.  Itu lumrah sebagai pemimpin.  Yang pentingnya adakah pemimpin Umno/Bn lebih baik dari Anwar? 

Isnin, 9 Februari 2015

KEPUTUSAN MESYUARAT YANG BIJAK SEKALIGUS MENAFIKAN UG TIADA TEMPAT

SELESAI satu tugas Ketua Pembangkang yang mencabar juga tapi berjaya dilakukannya.  Tugas terakhir sebelum beliau ditentukan nasibnya samada merengkok dalam penjara atau terus berada di hadapan memimpin bala tentera PR menentang rejim Umno/Bn.  Tugas terakhirnya petang semalam adalah mempengerusikan Mesyuarat Majlis Pimpinan PR yang akhirnya dihadiri juga oleh Presiden Pas, Tok Guru Hj Hadi dan pemimpin DAP, Guan Eng dan Kit Siang.  Presiden PKR, DS Wan Azizah juga turut hadir.


Tidak panas pun mesyuarat petang semalam.  Cuma yang panas sebelah pagi sebelum Mesyuarat AJK PAS Pusat berlangsung di mana Ketua Pemuda PAS Kuantan buat sidang media dan bersama para penyokongnya berdemo menuntut Dr Hatta dan kuncu-kuncunya meletakkan jawatan kononnya menyerang Presiden.  Namun panasnya seketika, dan tahyol pun terserlah bila SUA PAS sendiri nyatakan 'tiada konspirasi' untuk jatuhkan Presiden.  


Mesyuarat di sebelah petang berjalan baik sehingga selesai.  Sekali lagi sepakat untuk bersama PR.  Kecewa tentunya puak Umno dan sekutunya UG untuk melihat Hj Hadi bertegang urat dengan Anwar mahupun Guan Eng.  Jika ini berlaku, ada harapan boleh keluar dari PR dan melompat masuk tong najis umporno.  Keyakinan aku tetap tak berubah, PAS bukan parti hingusan.  PAS bukan boleh diperbodohkan oleh UG kerana PAS majoriti pemimpinnya lebih kenal Umno dari apa yang UG kenal.  Aku tidak pernah menyabitkan UG dengan PAS kerana aku percaya dengan keputusan Muktamar PAS yang lalu bahawa PAS tiada kaitan dengan UG.  Ertinya, aku serang UG bukan serang PAS.  Ramai yang salah faham tentang ini.

Buktinya, PAS masih komited dengan PR.  Jika PAS ada UG, tentulah ini tidak berlaku.  UG yang berada di luar sana biarlah mereka berkokok sehingga bermandi minyak sekalipun, kami tetap lawan UG.  Sayangi PAS, sayangi PR, wajib lawan UG.  UG tidak ada di dalam PAS sama juga PAS tidak iktiraf PasMa.  Bezanya aku sokong PasMa walaupun NGO itu tiada kaitan dengan PAS kerana bagi aku PasMa menjadikan Umno sebagai musuh utama, berbeza dengan UG yang ingin bercinta dengan Umno.  Itu beza.

Tugas Anwar selesai.  Anwar berjaya di dalam mesyuarat 'terakhir'nya dan paling berkesan berjaya membawa Tok Guru Hj Hadi hadir.  Tahniah buat Hj Hadi.  Selepas ini, biarlah kita semua menjadi saksi apakah keputusan mesyuarat itu direalisasikan atau tidak.  Waktu itu baru kita tahu keikhlasan masing-masing.  Kesimpulannya, masing-masing sedang memperbetulkan salah dan silap masing-masing kerana tidak semua kita ini sempurna.  

Ahad, 8 Februari 2015

INGATKAN DEMO BANTAH GST ATAU HARGA BARANG TADI, RUPA-RUPANYA.....

BETUL-betul aku tertipu hari ini.  Member beritahu ada demo di Jalan Raja Laut untuk membantah GST dan kenaikan harga barang di dalam keadaan harga minyak yang sudah turun.  Rupa-rupanya silap.


Rupa-rupanya ada demo untuk desak Dr Hatta letak jawatan.  Aku malas komen sebab itu hal dalaman mereka.  Cuma aku rasa jika Dr Hatta dibuang pun, berebut yang mahu ambil sebab bukan mudah mahu cari pejuang yang berani mati.  Kalau pejuang yang pandai berkokok dalam FB saja, kasi free pun tiada siapa yang mahu walaupun hebat atau kebal kerana mandi minyak.


Ini lah Dr Hatta.  Siapa yang rajin turun demontrasi jika tidak kenal Dr Hatta ertinya dia tidor sewaktu demontrasi.  Jika yang tak pernah turun demontrasi asyik pegang tasbih di pondok yang dibiayai oleh amno, itu aku tak pelik, memang tidak akan kenal Dr Hatta.

Tahniah Dr Hatta.  Itu tanda anda hebat dan digeruni oleh UG.

Sabtu, 7 Februari 2015

MESYUARAT PR - BERMULANYA EPISOD PENTING

AHAD (08/2/15), Pimpinan PR akan bermesyuarat di Pejabat PAS Pusat.  SUA PAS telah beri jaminan bahawa Presiden PAS akan hadir, begitu juga diperkuatkan lagi dengan kenyataan Timb Pres PAS, Mat Sabu bahawa tentunya Tok Guru Hj Hadi akan hadir kerana sebagai sebuah parti Islam tentunya komitmen kepada janji itu penting, kecuali sekiranya beliau keuzuran.

Ini bukan saja kepada PAS.  Kita juga mahu semua pimpinan PR hadir dengan ketua-ketua mereka.  PKR tentunya akan diketuai oleh Ketua Umum, DS Anwar atau Azizah selaku Presiden, manakala DAP pula oleh Lim Guan Eng selaku SUA yang mempunyai kuasa eksekutif di dalam DAP.   Anwar hadir selaku Ketua Pembangkang serta selaku Ketua umum PKR yang mana jawatan ini telah diiktiraf di dalam PKR melalui kongress dan konvensyennya.

Isu sebelum ini bukan masalah ketua hadir atau tidak.  Jika ketua tidak dapat hadir pun, timbalan pasti akan mewakilinya.  Isunya yang besar adalah adakah keputusan mesyuarat PR itu diterima akhirnya.  Isunya ada yang tidak hadir mesyuarat tetapi membelakangkan keputusan penting PR.  Itu yang menjadi masalah.  Kita tahu, tidak semua pimpinan utama hadir di dalam mesyuarat namun ada yang menghormati keputusan yang dibuat oleh wakil mereka, ada yang tidak menghormatinya.  Itu masalahnya.

Diharapkan kali ini, keputusan mesyuarat wajar dihormati.  Boleh tidak bersetuju asalkan diluahkan di dalam mesyuarat.  Utamakan yang dipersetujui bersama, dan mana yang tidak dipersetujui maka boleh saja dibincangkan dari semasa ke semasa.  Sebaiknya deraf Hudud Kelantan itu dibawa bersama kerana tidak molek jika kita sering menuduh rakan kita tidak menyokong Hudud sebaliknya kita masih gagal tunjukkan kepada mereka apa yang kita mahu buat. 

Ahad ini, apa yang penting adalah membincangkan adakah PR sebenarnya masih perlu bersama?  Apakah PR telah bersedia mencari pengganti Ketua Pembangkang seandainya Anwar disumbatkan ke penjara pada 10hb ini?  Biarlah mesyuarat Ahad ini menentukan.  Jika mahu berpisah, elok dinyatakan dengan terus terang.  Jika masih mahu kekal, baiki saja kerosakan yang ada.  Tinggalkan sikap ego jika ada.

Rabu, 4 Februari 2015

TAHNIAH PR KEMAMAN - ADUN PAS TURUT BERSAMA ANWAR MALAM TADI

MALAM tadi Selasa (03/2/15) Program Ceramah Perdana "Rakyat Hakim Negara" telah diadakan di Perkarangan Pejabat PKR, Kemaman yang mana pemidato utamanya adalah Sdr Anwar Ibrahim.  Aku ingin sekali melihat situasi dan sambutan program tersebut apatah lagi diadakan di Negeri Terengganu dan di kawasan kubu kuat Umno di Terengganu.



Sebelum bertolak ke sana, aku bertanyakan YB Rafizi Ramli, Naib Presiden PKR yang juga Ketua Cabang Kemaman samada program jadi atau tidak diadakan.  Beliau berkata, program tetap berjalan tetapi beliau amat bimbang kerana hujan lebat yang tidak berhenti sejak jam 3.00 petang akan menjejaskan kehadiran orang ramai.  Sewaktu aku menghubungi Rafizi sekitar jam 08.00 malam dan hujan masih lagi turun di Kemaman, katanya.

Oleh kerana sudah berjanji dengan rakan, aku bertolak juga ke Kemaman walaupun dari Kuantan ke Kemaman sememangnya hujan agak lebat.  Sampai di lokasi ceramah, hujan terus turun dan kebanyakan yang datang sedikit demi sedikit semuanya berpayung.  Ada juga yang duduk berteduh di kaki lima bangunan kedai berhampiran dan juga di hentian bas berdekatan.  Hanya satu khemah yang disediakan, sudah tentu tidak dapat menampung yang hadir.



Alhamdulillah, di dalam keadaan iklim cuaca yang sedemikian dan iklim politik terutamanya di Terengganu yang kita semua tahu, jumlah kehadiran malam tadi di dalam keadaan cuaca hujan tidak berhenti tidaklah mengecewakan.  Rafizi perlu bersyukur kerana orang ramai tetap hadir di dalam keadaan cuaca seperti itu.  Anwar pun di dalam ucapannya menyatakan beliau merasa bangga kerana kekuatan semangat rakyat sekitar Kemaman yang sanggup meredah hujan.  



Aku yang hadir malam tadi menganggarkan sekitar seribu yang datang termasuk yang berada di kaki-kaki lima dan berteduh di hentian bas.  Ada yang menjangkakan tiada ahli-ahli PAS yang datang.  Jangkaan ternyata meleset, bukan saja ahli PAS malah Adun PAS juga turut hadir malam tadi.  Tahniah PR Kemaman.

Sabtu, 31 Januari 2015

SUDAH TIBA MASANYA ANWAR BERSUARA DAN TEGAS

BILA mahu berani buat keputusan?  Soalan ini aku tujukan kepada semua pimpinan di dalam PR.  Keputusan yang mesti diambil hanya ada dua pilihan, dan kami para pendokong PR sedang menanti keberanian kamu sebagai pemimpin.

Usah lagi buat kerja tidak cerdik main acah-acah atau main gertak-gertak lagi.  Mulanya kita mungkin seronok lihat permainan politik mereka tetapi semakin lama semakin menjemukan.  Bibir berkata mahu perkuatkan PR dan sanggup bersetuju untuk tidak bersetuju sesama PR, tetapi di dalam masa yang sama mulut yang sama juga setiap hari meludah ke muka masing-masing.  Susah sangatkah mahu buat keputusan yang berani?  

Persoalannya adakah PAS, PKR dan DAP masih mahu bersama?  Adakah PR tidak mahu DAP saja?  Atau PR tidak ingin lagi kepada PAS atau PR kurang selesa bersama PKR?  Mungkin juga DAP dan PKR tidak mahu lagi PAS berada di dalam PR, atau pun sebaliknya PAS yang sebenarnya mahu lari dari PR?  Mungkin mustahil mahu sebut PAS dan DAP menolak PKR jika dilihat di dalam situasi sekarang.  

Tidak perlu berkias-kias atau sengaja buat tektik agar parti kita ditendang keluar.  Keberanian buat keputusan itu perlu.  Jika mahu bersama, pimpinan mesti bersedia untuk bertemu dan berbincang.  Jika berbincang pun tidak mahu, tetapi terus menerus menyerang sesama kita, ertinya kita tidak ikhlas dengan kerjasama ini.  Tahukah kamu sikap kamu sebagai pemimpin telah mengheret para penyokong masing-masing membuang masa dengan 'perang saudara' ini.  Sebaliknya kamu terus memakan elaun kamu sebagai Wakil Rakyat.  Di mana sikap dan tanggungjawab kamu?

Sudah terlalu lama Umno berehat sambil menonton peperangan kita.  DAP kecam PAS kerana Hudud sedangkan bukan baru PAS memperkatakan tentang Hudud ini.  PAS dasarnya Islam dan tentulah Hudud adalah sebahagian dari dasarnya.  Ini bukan benda baru.  Begitu juga PAS, bukan baru-baru ini kita tahu DAP menentang hukum Hudud.  Di zaman Almarhum Ustaz Fadzil dulu pun DAP menentang Hudud bahkan sebelum itu juga.  Namun, Almarhum Us Fadzil tidak pula mencari alasan untuk menjauhi DAP kerana isu Hudud.  Di situ terpapar kebijaksanaan Almarhum menangani isu ini.  Peranan Anwar juga ada untuk mententeramkan keadaan.  DAP pernah keluar dari bekerjasama dengan PAS kerana isu ini.  Tetapi apabila Anwar keluar dari penjara, Anwar berjaya cantumkan semula DAP dan PAS untuk bersama Pembangkang.

Banyak tuntutan Islam yang sewajibnya kita perjuangkan yang DAP sokong penuh.  Basmi rasuah, sistem mahkamah yang adil, basmi kemiskinan, mantapkan ekonomi, pendidikan dan pertahanan, dan banyak lagi kewajipan yang Islam sendiri tuntut telah mendapat sokongan padu DAP bahkan tidak keterlaluan jika kita katakan ada beberapa aspek DAP yang merealisasikannya di P.Pinang.  Cuma satu yang DAP tegas menolaknya iaitu Hukum Hudud.  Apakah kerana satu ini, kita sanggup hilang yang lain?  Di situlah patutnya ada kebijaksanaan. 

Aku mahu tegur Anwar selaku Ketua Pembangkang.  Anwar jangan terlalu menjaga hati kawan-kawan.  Anwar mesti tegas sebagai pemimpin.  Anwar mesti sanggup terima kritikan dan Anwar juga perlu kritik mana-mana pemimpin sekutu yang "malas' ini.  Anwar tidak lagi boleh dedahkan dirinya menjadi bahan hentaman apatah lagi oleh rakan-rakannya sendiri.  Kita tahu Anwar tidak mahu keruhkan lagi keadaan tetapi sikap yang seperti positif itu akan membuatkan para pendokong PR yang bencikan Umno tidak melihat Anwar tegas.  PR mesti ada disiplin juga.  Terlalu banyak kenyataan pimpinan PR yang seolah-olah berputus arang macam sengaja mahu disepak keluar. 

Kita kena akui, Umno/Bn hanya boleh ditumbangkan sekiranya kita lebihb kuat seperti tahun-tahun sebelum ini.  PKR tidak kuat tanpa DAP dan PAS.  Begitu juga sebaliknya.  Usah perlu mendabik dada.  PKR tidak boleh dabik dada hanya kerana dapat perintah Selangor dua penggal.  DAP pun tidak perlu merasa kuat pertahankan P.Pinang dua penggal.  PAS pula tidak perlu merasa mempunyai jentera yang kuat maka kemenangan pasti akan dicapai.  Semuanya perlu muhasabah diri. 


Jom Kongsi Dalam FB Anda