TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KLIK "PLAY" DENGAR RADIO KOBAT FM

Jumaat, 28 Ogos 2020

HUKUM KARMA BUAT PENGKHIANAT KEADILAN

 


Dulu timbalan presiden Keadilan. Khianat kpd PH dan parti kerana nafsu tamakkan kuasa. Tubuh NGO kononnya nak test market, berapa ratus ribu akan keluar Keadilan dan join dia, boleh dia tubuhkan parti baru kononnya. Rupa2nya tak dpt sambutan, tiada cabang yg bubar pun bila dia keluar malah ahli parti Keadilan bertambah melebihi 1 juta sekarang.
Akhirnya, tanpa segan silu, mengemis simpati masuk juga parti nyamuk iaitu Bersatu.

Masuk Bersatu pula, tiada jawatan untuk dia. Ahli2 Bersatu pula macam tak meraikan dia dlm Bersatu sebab dah tahu perangai buruk dia. Kalau dgn Mahathir yg byk bantu dia dan selamatkan dia dari kes semburit dan dia pun bodek mahathir punyalah kuat, itu pun tergamak dia khianat, dengan Anwar yg angkat dia mengenali politik, itu pun dia tergamak khianat, apakah dia takkan khianat muhyidin? Orang2 Bersatu tahu semua ni sbb itulah mereka tak raikan semburit ni.

Maka, pnyokong2 semburit pun terasa teramat malu bila bos mereka dilayan macam pengemis dan pelacur jalanan. Hukum karma buat pengkhianat!!

ALLAH DEDAHKAN WAJAH PEMIMPIN PAS MELALUI 'SIRAH AT TAKIRI"

Khairuddin 'Tak Kuarintin Diri' (rengkasnya, Takiri) sememangnya hebat kalau bercakap. Aku masih ingat sewaktu parti lebai ini sibuk bercakap pasal RUU Akta 355. Isu inilah yang menjadi salah satu alasan untuk parti lebai berpisah dengan PR dulu.

Si Takiri berucap, pernah mencabar sesiapa sahaja untuk berdebat dengannya dalam isu RUU Akta 355. Beliau berhukum bahawa melaksanakan RUU Akta 355 itu adalah hukumnya 'Wajib', bukan sunat, makruh, haram atau harus lagi. Maka, tidak peliklah ada seekor lebai dari Penang mengutip hukum tersebut dan dijadikan maudhuk di dalam kuliahnya sehinggakan "mengkapirkan' Kak Wan (Presiden Keadilan waktu itu) jika tidak menyokong usul yang akan dibawa oleh lebai Hadi di Parlimen. Mati nanti, kita tanam jirat, kata lebai jahil tersebut. Nampak tak bahayanya apabila Islam itu dijual?

Hukum serta pandangan Takiri tentang RUU Akta 355 ini mendapat perhatian dari seorang ustaz terkenal, pakar hadith iaitu Dr Rozaimi atau Dr Rora. Beliau menyahut cabaran Takiri untuk berdebat dan telah menghantar wakil untuk menyampaikan minatnya untuk berdebat dengan Takiri. Malangnya, sampai sekarang Takiri membisu sehinggalah beliau kini telah menjadi menteri di dalam kerajaan pintu belakang. Bila telah menjadi kerajaan, sepatutnya tidak perlu kisah soal debat lagi, elok beliau suruh lebai Hadi, Presidennya itu bawa semula usul RUU Akta 355 yang lebai Hadi sendiri minta tangguh berkali-kali dahulu. Mengapa diam soal RUU Akta 355 sekarang? Sebab, itu hanya modal lebai dalam politik saja.

Nah, sekarang parti lebai cuba sedaya upaya untuk membela Takiri pula. Satu dunia tahu, Takiri telah langgar satu undang-undang dan peraturan paling serius iaitu berkaitan keselamatan orang ramai. Covid bukan penyakit biasa, ia satu wabak dan virus paling bahaya yang sedang melanda dunia sekarang. Tapi, Takiri dengan egonya hanya menyatakan telah bayar denda seribu dan akan potong gaji 4 bulan. Apakah itu nilai keselamatan? Undang-undang mahu dibeli dengan sejumlah wang yang tidak cukup untuk membeli alat ganti kereta Audi Q7 yang dihadiahkan kepada bini muda beliau?

Peliknya, si katik Tuan Berahim pun ikut membela si Takiri ini. Tapi dia bawa contoh yang ke laut yang menunjukkan kebodohan sang timbalan parti lebai. Ada ke patut dia membawa contoh drebar lori sayur yang ulang alik ke Singapore tidak pun kena kuarintin? Dia bawa kisah pilot juruterbang yang memang tugas hariannya membawa pesawat untuk disamakan dengan kisah anak buahnya si Takiri yang bawa bini ke Turki.

Benarlah kata lebai Hadi. Parti lebai dengan parti Najib umpama dua lutut. Ertinya, otak kedua-dua parti ini memang berada di lutut. Tidak hairanlah banyak sangat keluar yang pelik-pelik dari mulut pimpinan mereka. Kisah Takiri ini aku tamatkan dengan memetik apa yang penulis Ipoh mali sebut di bawah;

Petikan dari catatan Ipoh Mali menyebut...

Kisah Takiri ini mirip satu kisah wanita kalangan Bangsawan yang dituduh mencuri.. lalu dia berjumpa dengan Usamah bin Zaid, orang yang paling disukai dan paling rapat dengan Rasulullah ﷺ.. dengan harapan Usamah dapat menolongnya diberikan keringanan hukuman..

Bia mendengar rayuan Usamah itu.. Maka merahlah muka Nabi kemarahan.. Lalu Nabi ﷺ bersabda..

أَتَشْفَعُ فِي حَدٍّ مِنْ حُدُودِ اللهِ

“Apakah kamu hendak meminta syafaat terhadap hukuman dari Allah (yang telah ditetapkan)?”

Lalu Nabi ﷺ Bangun dan berdiri di mimbar Khutbah lalu Nabi Ucapkan ungkapan ini sebagai Pedoman sekalian Manusia..hatta dalam kehidupan kita hari ini....

Lalu Nabi ﷺ berdiri dan berkhutbah , setelah memuji Allah dengan pujian yang layak untuk-Nya, baginda ﷺ bersabda:

« فَإِنَّمَا أَهْلَكَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ أَنَّهُمْ كَانُوا إِذَا سَرَقَ فِيهِمْ الشَّرِيفُ تَرَكُوهُ وَإِذَا سَرَقَ فِيهِمْ الضَّعِيفُ أَقَامُوا عَلَيْهِ الْحَدَّ

وَإِنِّي وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَوْ أَنَّ فَاطِمَةَ بِنْتَ مُحَمَّدٍ سَرَقَتْ لَقَطَعْتُ يَدَهَا»

“ Sesungguhnya yang membinasakan orang-orang sebelum kalian adalah apabila ada orang yang dihormati (terhormat) dari mereka mencuri, maka mereka pun membiarkannya. Namun jika ada orang yang lemah dan hina di antara mereka ditangkap kerana mencuri, maka dengan segera mereka melaksanakan hukuman ke atasnya.

Demi Zat yang jiwaku berada tangan-Nya, sekiranya Fatimah binti Muhammad mencuri, sungguh aku sendiri yang akan memotong tangannya.”

Jadi apa apa yang diperlihatkan dihadapan kita hari ini menepati apa yang diucapkan Nabi ﷺ lebih seribu tahun dulu.. hukuman yang dikenakan kepada rakyat Marhaen, berbeza dengan kelompok sang penguasa dan Menteri... Takiri telah mendapat Syafaat dari KKM hanya kerana kedudukannya sebagai Menteri..

Jadi tidak kah kita nampak hikmah disebalik tertubuhnya Kerajaan tebuk atap dan Khianat ini.. Allah zahirkan dihadapan kita... yang rosakkan nama agama ini datang dari orang Agama sendiri.. Mereka inilah yang memburukkan wajah Islam..

Bukan kah benar kata Nabi ﷺ, Lebih aku takutkan Ulama Jahat ini lebih dari Dajjal.. :)
/Ipoh Mali

Khamis, 27 Ogos 2020

BEKAS AKTIVIS SAMM KINI BERSAMA DI DALAM NGO PERTUBUHAN GERAKAN ANAK MALAYSIA MERDEKA (GERAMM)

 


Pertubuhan Gerakan Anak Malaysia Merdeka (GERAMM) adalah terdiri dari majoriti bekas aktivis Solidariti Anak Muda Malaysia (SAMM) yang telah lama berkubur bersama penyelarasnya, Badrul Hisham atau Chegu Bard.

Hampir kesemua pengikut SAMM telah mula meninggalkan ngo pimpinan Chegu Bard tersebut termasuk orang kanan Chegu Bard sendiri seperti pengarah komunikasi SAMM iaitu eddy Edy Noor Reduan blogger edyes.com, hulubalangnya seperti Md Sani Md Shah , Hamizan Komeng , Muhammad Saufi Miad , Ranger Omar , bung hatta @ Kamarulhatta Mohaned Ali , Spa dan ramai lagi yang tidak mampu saya sebut di sini. Mereka semua telah meninggalkan 'guru' mereka yang bertahun-tahun mengajar mereka tentang perjuangan dan hidup berprinsip. Malangnya, guru mereka sendiri hanyut dibuai godaan dan hilang arah serta prinsip perjuangannya. Difahamkan beberapa aktivis telah dilantik bagi mengetuai pertubuhan itu di setiap negeri.

"Perjuangan adalah pelaksanaan kata-kata", itu adalah kata keramat SAMM suatu ketika dahulu, namun dihancurkan oleh pengasasnya sendiri. Betapa hebatnya godaan duniawi sehingga berjaya memaksa 'guru" SAMM ini berkali-kali menjilat ludahnya. Ini menjadikan anak-anak buahnya mula hilang keyakinan terhadap Chegu Bard. Sedikit demi sedikit mereka melarikan diri dan tidak mahu terikut menjual maruah diri dan prinsip perjuangan.

Akhirnya, kumpulan aktivis ini bersatu kembali tanpa 'guru' mereka yang telah jauh tersesat itu. Di bawah GERAMM mereka mula bergerak dengan membawa suara anak Malaysia Merdeka. Tugas pertama mereka baru-baru ini adalah dengan membuat laporan polis di seluruh negeri berkenaan isu menteri yang melanggar undang-undang atau SOP Covid19 yang hangat diperkatakan sekarang.

Tahniah kepada GERAMM yang sanggup menyambung kembali perjuangan lama mereka dengan misi yang tidak berubah iaitu menentang ketidakadilan dan kezaliman. Semoga perjuangan GERAMM terus diberkati.

TUAN IBRAHIM WAJAR DESAK KHAIRUDDIN TAKIRI LETAK JAWATAN MENTERI DAN JADI DRIVER LORI SAYUR SAHAJA

 


Adakah Timb Presiden Pas yang juga Menteri Mewa ini faham apa kepentingan dan beza tugas pemandu lori sayur yang membekalkan makanan dan pilot kapalterbang berbanding dengan seorang menteri yang ke luar negara untuk bercuti dan makan angin?

Adakah ini caranya pemimpin parti Islam apabila membicarakan soal undang-undang dan keadilan? Mengapa disamakan dua keadaan yang jauh berbeza? Jika tidak mahu dikuarintin, Tuan Ibrahim hendaklah menasihatkan Khairuddin Takiri untuk meletakkan jawatan menteri dan bekerjalah sebagai pemandu lori sayur kalau pun dia tak layak sebagai pilot.

Bayangkan jika rakyat bawahan menggunakan alasan dan hujah bodoh Tuan Ibrahim itu untuk mengelakkan diri dari dikenakan tindakan melanggar SOP Covid? Tuan Ibrahim patut malu apabila memberikan hujah sebodoh itu apatah lagi beliau menteri Mewa. "MEWA" itu pun memberi maksud yang kena dengan otak Tuan Ibrahim.

Tuan Ibrahim patut jawab dulu persoalan rakyat mengapa Khairuddin bayar denda RM1,000 sebelum KKM siasat? Perlu jawab mengapa perlu 'back date'? Islam mengajar menipukah? Atau, Tuan Ibrahim berpegang kepada 'fatwa' partinya 'wajib menipu" demi parti?

Patutlah ada yang beri gambaran, kalau parti menjual agama ini jadi kerajaan dan laksanakan hudud, akan ada kes di mana rakyat biasa apabila mencuri dipotong tangannya dan jika menteri mencuri akan dipotong kukunya sahaja.

ALLAH DEDAHKAN WAJAH PEMIMPIN PAS MELALUI 'SIRAH AT TAKIRI"

Khairuddin 'Tak Kuarintin Diri' (rengkasnya, Takiri) sememangnya hebat kalau bercakap. Aku masih ingat sewaktu parti lebai ini sibuk bercakap pasal RUU Akta 355. Isu inilah yang menjadi salah satu alasan untuk parti lebai berpisah dengan PR dulu.

Si Takiri berucap, pernah mencabar sesiapa sahaja untuk berdebat dengannya dalam isu RUU Akta 355. Beliau berhukum bahawa melaksanakan RUU Akta 355 itu adalah hukumnya 'Wajib', bukan sunat, makruh, haram atau harus lagi. Maka, tidak peliklah ada seekor lebai dari Penang mengutip hukum tersebut dan dijadikan maudhuk di dalam kuliahnya sehinggakan "mengkapirkan' Kak Wan (Presiden Keadilan waktu itu) jika tidak menyokong usul yang akan dibawa oleh lebai Hadi di Parlimen. Mati nanti, kita tanam jirat, kata lebai jahil tersebut. Nampak tak bahayanya apabila Islam itu dijual?

Hukum serta pandangan Takiri tentang RUU Akta 355 ini mendapat perhatian dari seorang ustaz terkenal, pakar hadith iaitu Dr Rozaimi atau Dr Rora. Beliau menyahut cabaran Takiri untuk berdebat dan telah menghantar wakil untuk menyampaikan minatnya untuk berdebat dengan Takiri. Malangnya, sampai sekarang Takiri membisu sehinggalah beliau kini telah menjadi menteri di dalam kerajaan pintu belakang. Bila telah menjadi kerajaan, sepatutnya tidak perlu kisah soal debat lagi, elok beliau suruh lebai Hadi, Presidennya itu bawa semula usul RUU Akta 355 yang lebai Hadi sendiri minta tangguh berkali-kali dahulu. Mengapa diam soal RUU Akta 355 sekarang? Sebab, itu hanya modal lebai dalam politik saja.

Nah, sekarang parti lebai cuba sedaya upaya untuk membela Takiri pula. Satu dunia tahu, Takiri telah langgar satu undang-undang dan peraturan paling serius iaitu berkaitan keselamatan orang ramai. Covid bukan penyakit biasa, ia satu wabak dan virus paling bahaya yang sedang melanda dunia sekarang. Tapi, Takiri dengan egonya hanya menyatakan telah bayar denda seribu dan akan potong gaji 4 bulan. Apakah itu nilai keselamatan? Undang-undang mahu dibeli dengan sejumlah wang yang tidak cukup untuk membeli alat ganti kereta Audi Q7 yang dihadiahkan kepada bini muda beliau?

Peliknya, si katik Tuan Berahim pun ikut membela si Takiri ini. Tapi dia bawa contoh yang ke laut yang menunjukkan kebodohan sang timbalan parti lebai. Ada ke patut dia membawa contoh drebar lori sayur yang ulang alik ke Singapore tidak pun kena kuarintin? Dia bawa kisah pilot juruterbang yang memang tugas hariannya membawa pesawat untuk disamakan dengan kisah anak buahnya si Takiri yang bawa bini ke Turki.

Benarlah kata lebai Hadi. Parti lebai dengan parti Najib umpama dua lutut. Ertinya, otak kedua-dua parti ini memang berada di lutut. Tidak hairanlah banyak sangat keluar yang pelik-pelik dari mulut pimpinan mereka. Kisah Takiri ini aku tamatkan dengan memetik apa yang penulis Ipoh mali sebut di bawah;

Petikan dari catatan Ipoh Mali menyebut...

Kisah Takiri ini mirip satu kisah wanita kalangan Bangsawan yang dituduh mencuri.. lalu dia berjumpa dengan Usamah bin Zaid, orang yang paling disukai dan paling rapat dengan Rasulullah ﷺ.. dengan harapan Usamah dapat menolongnya diberikan keringanan hukuman..

Bia mendengar rayuan Usamah itu.. Maka merahlah muka Nabi kemarahan.. Lalu Nabi ﷺ bersabda..

أَتَشْفَعُ فِي حَدٍّ مِنْ حُدُودِ اللهِ

“Apakah kamu hendak meminta syafaat terhadap hukuman dari Allah (yang telah ditetapkan)?”

Lalu Nabi ﷺ Bangun dan berdiri di mimbar Khutbah lalu Nabi Ucapkan ungkapan ini sebagai Pedoman sekalian Manusia..hatta dalam kehidupan kita hari ini....

Lalu Nabi ﷺ berdiri dan berkhutbah , setelah memuji Allah dengan pujian yang layak untuk-Nya, baginda ﷺ bersabda:

« فَإِنَّمَا أَهْلَكَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ أَنَّهُمْ كَانُوا إِذَا سَرَقَ فِيهِمْ الشَّرِيفُ تَرَكُوهُ وَإِذَا سَرَقَ فِيهِمْ الضَّعِيفُ أَقَامُوا عَلَيْهِ الْحَدَّ

وَإِنِّي وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَوْ أَنَّ فَاطِمَةَ بِنْتَ مُحَمَّدٍ سَرَقَتْ لَقَطَعْتُ يَدَهَا»

“ Sesungguhnya yang membinasakan orang-orang sebelum kalian adalah apabila ada orang yang dihormati (terhormat) dari mereka mencuri, maka mereka pun membiarkannya. Namun jika ada orang yang lemah dan hina di antara mereka ditangkap kerana mencuri, maka dengan segera mereka melaksanakan hukuman ke atasnya.

Demi Zat yang jiwaku berada tangan-Nya, sekiranya Fatimah binti Muhammad mencuri, sungguh aku sendiri yang akan memotong tangannya.”

Jadi apa apa yang diperlihatkan dihadapan kita hari ini menepati apa yang diucapkan Nabi ﷺ lebih seribu tahun dulu.. hukuman yang dikenakan kepada rakyat Marhaen, berbeza dengan kelompok sang penguasa dan Menteri... Takiri telah mendapat Syafaat dari KKM hanya kerana kedudukannya sebagai Menteri..

Jadi tidak kah kita nampak hikmah disebalik tertubuhnya Kerajaan tebuk atap dan Khianat ini.. Allah zahirkan dihadapan kita... yang rosakkan nama agama ini datang dari orang Agama sendiri.. Mereka inilah yang memburukkan wajah Islam..

Bukan kah benar kata Nabi ﷺ, Lebih aku takutkan Ulama Jahat ini lebih dari Dajjal.. :)
/Ipoh Mali