TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

Jumaat, 6 Mei 2016

HUSAM MUSA SERTAI KEADILAN ?

HUSAM Musa telah dipecat dari Pas.  Semua tahu berapa banyak teguran dan kritikan dari bekas Naib Presiden Pas ini terhadap partinya, bahkan sehingga beliau sanggup berdebat atau berforum bagi mempertahankan dakwaannya.  Seperti yang dijangka, Husam tetap dipecat.


Ada dakwaan menyebut Husam sengaja mencari jalan untuk dipecat.  Jika benar dakwaan itu, mengapa perlu pecat Husam?  Bukankah lebih baik biarkan saja Husam agar 'cita-cita'nya untuk dipecat itu akan gagal?  Apabila Husam dipecat, ditambah pula tiada ruang untuk dirinya berdiri mempertahankan hujahnya maka sahihlah ada kebenaran dari banyak dakwaan Husam itu.  Sehingga kini banyak persoalan yang Husam timbulkan tidak terjawab.

Aku masih ingat sewaktu KEADILAN memecat TSKI dulu, berbagai-bagai dikatakan kepada KEADILAN.  Bermacam-macam nas yang keluar untuk menyatakan pemecatan TSKI itu sebagai 'tidak syarie'.  Nah, adakah pemecatan Husam ini 'syarie'?

Selepas dipecat, agaknya ke mana arah Husam?  Ramai yang meramalkan Husam akan bersama geng-geng lamanya di dalam Amanah.  Bagi aku, Husam mungkin akan memilih KEADILAN sebagai wadah politiknya bagi mengikuti jejak rakannya Datuk Kamarudin Jaafar, MP Tumpat.  Husam akan dapat membantu KEADILAN agar lebih maju ke hadapan apatah lagi dengan ketiadaan DS Anwar Ibrahim.  Bukankah Husam di antara tokoh-tokoh yang disebut sebagai bakal PM yang baik selain dari Anwar?  Ketokohan Husam Musa diakui sendiri oleh Almarhum Tok Guru Nik Aziz.  Anwar juga pernah menyebut, jika beliau jadi PM, Husam adalah di antara tokoh terbaik untuk membantunya.

Bayangkan jika Husam berganding dengan Rafizi Ramli, Saifuddin Nasution dan ramai lagi tokoh hebat di dalam KEADILAN.  Tentunya KEADILAN di bawah Kak Wan akan lebih mantap dan digeruni.  Seandainya Husam memilih untuk bersama Amanah pun, untungnya dapat juga kepada PH.  Tentunya Amanah bertuah jika dapat memiliki Husam, anak emas Almarhum Tok Guru Nik Aziz ini.

Segala-galanya terpulang kepada Husam sendiri.  Beliau tidak lagi diperlukan oleh Pas, itu hakikatnya.  Aku yakin, Husam tidak akan membuat rayuan kepada Pas kerana beliau yakin beliau di pihak benar.  Pas mungkin merasa selesa dan selamat tanpa Husam.  Masa akan menentukannya.  Husam pastinya tidak akan membiarkan Kelantan dirampas oleh Umno/Bn di dalam PRU14 akan datang kerana kerajaan Kelantan sekarang ini adalah warisan Almarhum Tok Guru Nik Aziz.  Husam pasti akan menggerakkan orang-orangnya untuk mempertahankan Kelantan yang kini dilihat semakin menggusarkan.  

Rabu, 4 Mei 2016

CADANGAN BODOH DARI ZAID IBRAHIM

ZAID Ibrahim mencadangkan agar Dap dan Amanah singkirkan KEADILAN hanya kerana isu Kerusi bertindih di Sarawak.  Secara peribadi aku juga amat kesal di atas apa yang berlaku akibat kurangnya sikap disiplin dan bertanggungjawab di dalam muafakat dan seharusnya KEADILAN perlu memandang serius isu ini agar tidak berlaku lagi di masa-masa akan datang.

Namun, untuk menyatakan KEADILAN harus disingkirkan dari PH adalah kenyataan paling bodoh dari orang politik veteren seperti Zaid.  PH wujud bukan kerana usaha Zaid dan kemajuan PH sekarang ini hanya tidak sampai 0.01 % pun dari Zaid.  Beliau cuma menumpang di dalam PH.  Parti beliau sendiri, parti KITA pun beliau gagal uruskan dengan baik sehingga terkubur walaupun keahlian KITA boleh dikira dengan jari.  Sepatutnya parti yang kecil seperti itu mudah untuk diurus tadbir oleh Zaid sebagai tokoh politik berpengalaman, namun Zaid gagal.  Bayangkan, KEADILAN sebuah parti besar dan memiliki tokoh-tokoh besar dan berpengaruh, sudah tentu banyak cabaran dan mehnahnya.  Itu biasa bagi sesebuah parti besar dan berpengaruh, tetapi itu semua satu pembelajaran untuk parti terus mempertingkatkan kualitinya.

Cuba sebut parti mana yang tidak pernah berlaku kontroversi di dalam partinya sendiri?  Dap juga ada kontroversi, begitu juga Amanah.  Kebetulan kita berdepan dengan PRN, dan PH baru saja memeterai perjanjian dan persefahaman, sebab itu isu ini dilihat lebih ke hadapan.  Meskipun kita kesal dengan apa yang berlaku, paling tidak pun rasa lega kerana pertindihan hanya berlaku hanya sekitar 10% sahaja dari jumlah Kerusi yang dipertandingkan.  Rugi tetap rugi walaupun hanya berlaku satu Kerusi yang bertindih.  Tapi itulah ujiannya kepada KEADILAN khususnya dan PH, amnya.  Banyak yang boleh dipelajari dari situasi ini.

Sebelum menyuarakan pandangan negatif sedemikian rupa, Zaid sepatutnya berfikir terlebih dahulu mana lebih menguntungkan jika KEADILAN bersama PH atau hanya Dap dan Amanah sahaja yang bergabung?  Kecuali, jika Zaid mahu realisasikan agenda Mahathir untuk hanya jatuhkan Najib dan naikkan Umno.  Bagi KEADILAN, Deklarasi Rakyat yang dianggotai juga oleh Zaid bukan untuk jatuhkan Najib semata-mata tetapi kami mahu PH menggantikan Umno/Bn di dalam PRU14 akan datang.  Langkah pertama, Najib wajib jatuh kerana beliau perosak negara sekarang ini.
Terdapat ralat dalam alat ini