TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

Sabtu, 29 November 2014

APABILA USTAZAH KEJI ULAMAK DAN ARTIS YANG MAHU BERUBAH, ITULAH "PELACUR" TAHAP DEWA

HIMPUNAN Agong parti keris telanjang semakin rosak apabila budaya mengampu semakin mewarnai parti peninggalan penjajah ini.  Bayangkan jika Presiden yang dulunya menjerit ke hulu ke hilir kononnya mahu lakukan transformasi di antara lain ingin hapuskan Akta Hasutan, tiba-tiba di pentas PWTC dua tiga hari lalu Presiden ini menjerit lagi tapi dengan nada bertentangan.  Akta Hasutan akan dipertahankan demi "Melayu' kononnya.  

Maka, berdiri semua burung-burung belatuk sambil menyeringai dan bertepuk tangan tanda mereka setuju dan sanggup diperbodohkan lagi.  Muka pemimpin-pemimpin yang lain yang berada di atas pentas PWTC semua senyum kelat, wajah berbaur suka, duka, malu bila melihat murahnya harga maruah bangsa "anak kecil main api".  Itu lah nasib bani Melayu apabila terlalu kerap makan pil "BR1M".  Hati jadi gelap, otak semakin bebal.  Mudah saja ditipu oleh pemimpin mereka.



Bertambah malang lagi apabila ada Ustazah  dan Ustaz di dalam bangunan PWTC, mereka semua tidak mampu berbuat apa-apa.  Mereka lebih asyik dengan gaya dan fesyen mereka, perasan merekalah contoh ulamak transformasi yang boleh mengikut zaman dan rentak.  Masuk kandang babi kena juga tutup aurat tetapi pakai baju berkulit babi, begitulah lebih kurang mereka berfikir.


Mana lebih baik, artis yang cuba mencontohi ustazah atau ustazah yang cuba mencontohi artis?  Marsitah ada jawapan.  Marsitah penuh gaya mengutuk ulamak yang kini menjadi ikon anak muda.  Marsitah mengeji artis yang cuba berjinak-jinak dengan dunia dakwah.  Mengapa?  Marsitah sebenarnya tidak pernah kenal cermin dan tidak mencermin dirinya sendiri.  Inilah orang agama yang jual agama untuk mencari makan dan mereka ini "pelacur' tahap dewa.

Khamis, 27 November 2014

NAJIB TEGAS PERTAHAN AKTA HASUTAN, PR JUGA BERSUBAHAT MENJAYAKAN AKTA INI?

TV3 SUKU di dalam siaran Buletin Utamanya menyiarkan ucapan Najib di hadapan perwakilan Umno di PWTC.  Meneran suara Najib dengan muka merahnya memberi jaminan Akta Hasutan akan tetap dipertahankan.  Maka, bagai dapat durian runtuh semua burung kakak tua bangun dan bertempik sorak sambil menepuk tangan.  Itu dia....Bani Melayu begitu seronok menyokong akta zalim.  

Apabila terang-terang Najib dan Umno ingin terus mempertahankan Akta Hasutan yang suatu ketika Najib berjanji akan memansuhkan akta ini demi "transformasi' kononnya.  Tapi, semenjak bila pemimpin Umno tidak menipu?  Apabila Najib terang-terangan ingin mempertahankan akta zalim ini, sewajarnya yang mengaku pejuang Islam lupakan saja hajat dan cita-cita ingin 'menjentik' gereja bersama Umno.

Sepatutnya apabila Umno tegas untuk mempertahankan Akta hasutan ini, maka pimpinan PR harus lebih tegas lagi menentangnya.  Bagaimana untuk kita menentang kezaliman jika sesama kita pun masih tidak mengenali musuh sebenar?  Senjata dihalakan sesama kita dan semakin hebat sejak kebelakangan ini.  Tuding menuding sesama kita, pimpinan kita ego tidak mahu mengaku silap dan bertaut kembali.

Akibatnya, Umno semakin berani.  Dulu mereka berjanji untuk hapuskan Akta Hasutan itu adalah kerana melihat kekuatan kita yang semakin menekan mereka.  Kini, mereka kembali semula untuk mempertahankan akta tersebut.  Mengapa?  Sebab mereka sudah melihat kita tidak lagi sekuat dulu.  

Ertinya, jika kezaliman terus berleluasa angkara akta ini nanti, sikit sebanyak kita juga sebagai penyumbangnya kerana kita terus berpecah.


PIMPINAN UTAMA PR MESTI SELESAIKAN SEGERA KRISIS YANG ADA

KRISIS di dalam PR nampaknya masih belum benar-benar seperti sediakala.  Jika kita lihat di dalam media sosial terutamanya di FB, yang paling rancak bertikam lidah adalah di antara para penyokong PKR dan PAS.  DAP kurang menyerlah, mungkin di dalam media sosial berbahasa Cina agak rancak kot.  Tidak kurang juga ejen-ejen amno/bn termasuk SB pun mengambil kesempatan.

Ada yang kata ianya berpunca dari Kajang Move.  Aku tidak nampak itu puncanya.  Kajang Move sudah selesai dengan baik ditangani penuh bijak oleh pimpinan PKR terutamanya.  Perlantikan MB berjalan dengan baik walaupun Azizah bukan orangnya.  Tiada aktiviti berguling di jalanraya depan Istana seperti di Perak dulu.  MB baru pun telah buat kerja dari hari pertama lagi dan setakat ini satu demi satu objektif Kajang Move dapat diperlihatkan.  

Krisis berlaku bukan kerana Kajang Move, tetapi ada rakan di dalam PR yang tidak bijak menangani krisis ini.  Memang setiap strategi politik akan ada risiko, Kajang Move adalah strategi politik.  Apabila ianya dinamakan strategi tidak semua boleh hadam untuk apa ianya dilakukan.  Malang sekali, yang tidak hadam itu termasuk dari pimpinan.  Bagaimana mahu hadam dengan masak jika tidak libatkan diri sepenuh jiwa dan raga?

Baiklah, yang sudah berlalu biarlah berlalu.  Sekarang bagaimana untuk pulihkan kembali hubungan mesra sesama PR?  Jangan hanya minta para penyokong di FB saja hentikan perbalahan.  Tidak akan berhenti perbalahan selagi pimpinan tidak menunjukkan minat untuk berbaik. 

Pimpinan PKR, DAP dan PAS mesti menunjukkan mereka benar-benar telah melupakan krisis ini.  Jika mereka boleh tunjukkan, percayalah, kami di alam maya akan menyokong sepenuhnya usaha itu.  Mungkin yang tidak mahu krisis ini selesai hanyalah JebUG (Jebon UG), itu saja.

Rabu, 26 November 2014

AZMIN PRO UMNO BILA BERI KERETA PADA KETUA PEMBANGKANG SELANGOR?

KETUA Pembangkang (Umno) di Selangor dapat elaun RM 3,000 dan berbagai elaun lagi.  Ketua Pembangkang ini juga dapat sebiji kereta resmi Camry.  Adakah ini menunjukkan Azmin pro Umno?  

Itulah suara-suara sumbang beberapa pihak yang sengaja mahu cari salah MB baru ini.  Azmin masuk longkang, parit, melawat merata kampong pun jadi isu buat mereka.  Sekarang, Azmin memberikan kereta resmi buat Ketua Pembangkang pun jadi satu masalah.  Bukankah perkara itu telah lama dilakukan di Pulau Pinang sebuah lagi negeri di bawah DAP?   Waktu itu tidak pula jadi masalah kerana KM nya bukan Azmin.   Hanya Kelantan saja rasanya yang belum berbuat demikian.  Jika belum, harap negeri di bawah PAS ini turut berbuat demikian.  Bukankah kita di dalam PR mahu tunjukkan kita boleh berlaku adil jika kita berkuasa?

Tahniah buat MB Selangor.  Satu tamparan buat negeri-negeri di bawah Umno/Bn.  Azmin harus lebih aktif mendampingi rakyat dan terus bekerja untuk rakyat.  Jangan jadikan Selangor sebuah syarikat yang hanya kerjanya mencari untung dan mengumpul duit.




Isnin, 24 November 2014

MENGAPA PKR DASARNYA TIDAK ISLAM SEPERTI PAS?

SETIAP soalan perlu kepada jawapan.  Maka aku jawab;

Jika PKR juga dasarnya seperti PAS, maka apa perlunya ada dua parti yg dasarnya sama?  Bukankah ianya akan menguntungkan musuh?

Sekarang aku ingin bertanya pula;

MENGAPA KAUM CINA DAN INDIA DI DALAM KELAB HIMPUNAN PENYOKONG PAS TIDAK MENJADI AHLI PAS DAN LAYAK BERTANDING ATAU MENGUNDI DI DALAM MUKTAMAR PAS?

Maka, aku terima jawapan yg diberi adalah, mereka terdiri dari Non Muslim dan dasar PAS setiap ahli mesti terdiri dari berugama Islam.

Oleh yang demikian, aku pun berkata:  Jika itu alasannya, maka jika PKR pun dasarnya sama seperti PAS maka hampir separuh dari ahli2 PKR sekarang ini tidak boleh menjadi ahli PKR kerana mereka juga Non Muslim. 

Dia bertanya lagi, mengapa orang-orang Islam di dalam PKR tidak mahu sertai PAS?

Aku menjawab; Untuk menegakkan Islam dan berjuang ke jalannya tidak wajib sertai PAS tetapi cukup dengan menyokong, membantu dan mengundi PAS.  Masih ramai di luar sana yang tidak berparti tetapi mereka tetap menyokong perjuangan Islam yang dibawa oleh PAS. 

Hikmahnya PKR ini wujud adalah sebagai strategi politik dan alternatif kpd rakyat terutamanya yang Non Muslim yg tidak suka kpd Bn, tetapi merasa tidak sesuai dgn perjuangan DAP dan tidak boleh sertai PAS, mereka boleh bersama kami di dalam PKR asalkan kita tidak menolak semua unsur2 kebaikan yg diperjuangkan bersama.

Sejarah pernah membuktikan PAS tidak pernah boleh pergi jauh bila berjuang bersendirian, kecuali di Kelantan, (itu pun masyarakat Non Muslim di sana hanya berapa peratus sahaja)  tanpa sokongan rakyat Non Muslim.  Namun, bila wujud gabungan yg di dalamnya ada DAP dan KEADILAN, terbukti PAS semakin kuat dan Non Muslim mula yakin dengan PAS.  Tidakkah strategi ini membantu perjuangan PAS?

Tahukah anda, sewaktu PRU 13 yg lalu, sekiranya kesemua Kerusi PAS di Dun2 di setiap negeri di Semenanjung ini dapat kepada PAS, maka MB di majoriti negeri adalah dari PAS.  Ertinya, Pakatan yg ada ini cukup membantu PAS cuma perlu kepada kerja kuat PAS dan dibantu oleh rakan2 di dalam Pakatan tidak mustahil PAS akan lebih menguasai di beberapa negeri. 

Bayangkan jika kesemua ahli PKR yang berugama Islam berada di dalam PAS, dan satu kumpulan lagi adalah Bn, DAP atau satu parti camporan Non Muslim yg lain, adakah PAS mempunyai kelebihan seperti sekarang?  Justeru itu, wujudnya PKR umpama tangga bagi membantu PAS mencapai impiannya.  Maka, jangan dikerat2 atau ditoreh2 tangga yg ada.

Ahad, 23 November 2014

ISU WANG PAMPASAN PEGAWAI-PEGAWAI TSKI, BUKAN SALAH EXCO PAS SAHAJA

BENARKAH mantam MB Selangor TS Khalid Ibrahim (TSKI) telah membelanjakan sejumlah lebih kurang RM 2.6 Juta hanya untuk membayar pampasan kepada bekas-bekas pegawainya?  Adakah bekas pegawai-pegawainya itu dibuang atau meletakkan jawatan?

Jika dibuang atau ditamatkan perkhidmatan, tentu ada prosedur atau garis panduan di dalam memberikan pampasan kepada mereka.  Apakah sejumlah RM2.6 Juta itu mematuhi prosedur pembayaran?  Seandainya pula rekod menunjukkan mereka tidak dibuang tetapi meletakkan jawatan apabila MB Selangor juga meletakkan jawatan, adakah ada peruntukan mana-mana yang membolehkan mereka dibayar pampasan?  Jika ada, benarkah sejumlah itu perlu dibayar?

Setahu kita, dan bekas Exco PAS sendiri iaitu Dr Halimah Ali sering memberitahu TSKI ini seorang yang kedekut hatta untuk membelanjakan satu ringgit.  Jika benar, ertinya sejumlah wang RM 2.6 Juta itu dianggap sedikit sebenarnya untuk diagihkan seramai lebih kurang 8 orang pegawainya.  Boleh dikatakan hampir kesemuanya kecuali seorang mendapat ratusan ribu ringgit sebagai pampasan.

Terbaru, bekas Exco di zaman TSKI iaitu Ir Iskandar Samad yang juga Pesuruhjaya PAS Selangor dan kini Exco di bawah MB baru, Azmin Ali telah menyatakan bahawa jangan libatkan Exco-Exco terdahulu dalam isu ini.  Beliau akui tahu tentangnya tetapi tidak tahu tentang agihan dan jumlah yang dibayar.  Ertikata lain, Exco-Exco telah dimaklumkan tetapi kesemua mereka tidak tahu berapa jumlah yang diberi kepada pegawai-pegawai berkenaan.  Adakah mereka juga menjadi "pak angguk" di hadapan TSKI?

Ini bukan salah Exco PAS sahaja kerana semua parti PKR dan DAP masing-masing ada Exco dan mesti bertanggungjawab atas isu ini.  Tentu sukar mahu percaya TSKI yang kedekut dan yang disanjung oleh Haji Hadi dan Majlis Syura itu boleh melakukan sesuatu yang bertentangan.  Oleh itu, aku menyokong agar siasatan mesti dibuat segera agar ianya tidak menjadi kudis kepada pentadbiran yang baru. 


Terdapat ralat dalam alat ini