TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

ADAKAH WAJAR DITERUSKAN RUNDINGAN DENGAN PAS ?

Sabtu, 4 Januari 2014

INGATAN BUAT KERAJAAN NEGERI SELANGOR, SILA AWASI JAIS !!

ISU kalimah Allah dimainkan semula terutamanya di Selangor.  Salah satu cubaan untuk alih perhatian dari isu kenaikan harga barang dan tol, tambahan pula puluhan ribu rakyat telah pun tampil berhimpun di Dataran Merdeka baru-baru ini amat memalukan rejim yang kini tersepit.

Samada mereka yang menyokong atau membantah penggunaan Kalimah Allah digunakan oleh penganut Kristian, kesemua mereka turun ke Dataran Merdeka kerana fokus utama adalah untuk menunjukkan kepada rejim bahawa jangan cuba alih perhatian kepada perkara lain.  Isu Kalimah Allah rakyat faham benar "kang kali kong" rejim yang memerintah yang tidak serius langsung di dalam isu ini, jika tidak masakan ada undang-undang berbeza di Semenanjung dan di Sabah dan Sarawak berkaitan isu ini.  Itu tidak serius bahkan mempersendakan.
 
JAIS (Jabatan Agama Islam Selangor) nampaknya cuba mengulangi sejarah lalu di zaman Khusrin jadi Pengarah JAIS.  Serbuan dilakukan, rampasan kitab Bible dilakukan tanpa pengetahuan Kerajaan Negeri Selangor.  Malahan boleh mereka jawab 'terlupa' mahu beritahu.  Apa tujuan mereka 'menyembunyikan' tindakan mereka itu dari Kerajaan Negeri Selangor?  Jika benar jujur, mengapa perlu 'berahsia'?  Tahukah JAIS jika berlaku apa-apa di antara penganut Kristian dan Umat Islam, Kerajaan Negeri mesti bertanggungjawab?  Waktu itu, JAIS akan menyorok kepala macam kura-kura.  Sejarah telah kita lihat akibat permainan seperti ini.
 
Kita bukan mahu mengatakan tindakan mereka itu betul atau sebaliknya, tetapi kita pertikaikan tindakan mereka yang langsung tidak menghormati Kerajaan Negeri.  Kita mahu beritahu Kerajaan Negeri Selangor, awasi tindakan JAIS ini.  Jangan sampai pisang berbuah dua kali. 


Jumaat, 3 Januari 2014

APABILA TOK PETI KEPALANYA TUMBUH TANDUK

AMAT malang sekali bila negara ini memiliki seorang tok peti yang hanya memikirkan perut sendiri dan anak beranaknya.  Sebab itu jangan pelik jika Brunei melangkah jauh ke hadapan meninggalkan kita di dalam melaksanakan Syariat Islam secara beransur-ansur walaupun negara itu merupakan negara terkaya, pemimpin dan rakyatnya hidup senang lenang.

Brunei negara kaya, pemimpinnya terkaya di dunia dan rakyatnya tidak merempat tetapi mereka cinta kepada hukum Allah.  Negara kita, pemimpin memang kaya anak beranak.  Rakyat bagaimana?  Di dalam keadaan rakyat meminta sedekah setahun sekali menadah tangan minta BR1M, kita masih lupa kepada Maha Pencipta.  Jika kita yang bangsat peminta sedekah dan sabsidi ini pun sudah lupa kepada Allah, malahan menentang golongan yang ingin memperjuangkan agama Allah, apatah lagi pemimpin yang kaya raya di atas sana.

Kita bukan Brunei.  Harga minyak kita pun jauh berbeza dari Brunei.  Brunei cuma ada minyak dan balak tetapi negara itu penuh keberkatan.  Di bumi kita apa yang kurang?  Di atas bumi, di bawah laut, di dalam tanah semuanya ada harta kekayaan yang Allah kurniakan.  Tetapi siapa yang membolot semua ini?  Sudahlah bolot hak milik Allah, rakyat ditipunya dan mereka menentang pula hukum Allah.  Rakyat pula sanggup diperbodohkan dulu, kini dan selamanya.

Apa tok peti buat di negara kita?  Bukan semua tok peti kemaruk mengampu seperti itu.  Cuma ada seekor dua saja yang sejak dulu tidak pernah kenyang mentekedarah.  Terbaru, tok peti yang kelaparan ini menyalak lagi dengan 'fatwa' yang cukup bodoh, lucu tetapi amat merbahaya.  Beliau menggelar rakyat yang membayar cukai tanpa senjata tanpa sembunyi-sembunyi dan turun aman berhimpun di Dataran Merdeka hanya untuk membantah kenaikan harga barang, tok peti ini cop sebagai 'Bughah' (penderhaka) yang darah mereka 'halal'.

Apakah tujuan tok peti ini sebut 'darah halal'?  Bukankah itu bermakna tok peti ini mahu rakyat yang berhimpun di Dataran Merdeka itu dibuat sesuatu oleh kerajaan ke atas mereka tanpa perlu rasa takut dosa kerana 'darah' mereka 'halal'?  

Alangkah jahat dan buruk perangai tok peti ini.  Tanpa nas dan dalil, tanpa hujah yang berlandaskan kebenaran melainkan bersumberkan kitab muktabarnya iaitu TV3 suku dan Utusan meloya, tok peti ini sanggup membiarkan kepalanya yang berkopiah itu tumbuh tanduk.


Khamis, 2 Januari 2014

NEGARAKU MALANG ADA TOK PETI PENGAMPU

MALANG sungguh nasib Tok Peti ini, angkara sikap mengampu yang berlebihan maka beliau dijadikan bahan cacian dan cemuhan orang ramai.  Bukan kita tak hormat tok peti, tapi jika tok peti pun sanggup jual agama demi perut nan buncit, terpaksa juga kita bertindak sedemikian.

Dimana nas dan dalilnya yang menyebut himpunan aman membantah kezaliman dan tindakan kejam menaikkan harga barang oleh pemerintah itu satu perbuatan "Bughah" atau penderhaka sehingga katanya halal darah mereka?  Jika himpunan konsert hiburan artis lelaki dan perempuan, penonton dicampur adukkan dengan hiburan yang melalaikan apatah lagi menggunakan wang rakyat berbelas juta hanya untuk hiburan sambut tahun baru, tentu ada nas dan dalil yang mengharamkannya.  Mungkin tok peti tidak jumpa nas fan dalil tersebut atau memang mata telah dibutakan oleh gaji dan elaun?

Tidak pelik jika Kerajaan Brunei lebih awal memikirkan soal Undang-Undang Islam atau Hudud berbanding kita.  Kita jauh ketinggalan kerana kita memiliki tok peti yang low class.  Tok peti kita hanya mahir bab haid dan nifas.

Brunei negara kaya, pemimpin terkaya di dunia dan rakyatnya hidup senang tetapi masih berusaha untuk laksanakan hukum hudud.  Negara kita banyak hutang, pemimpin kaya raya dan rakyatnya masih memerlukan BR1M untuk hidup, itu pun sudah lupakan Allah?  Usahkan mahu laksanakan hudud, mereka hina dan perlekeh lagi hukum tersebut.  


Rabu, 1 Januari 2014

TAHNIAH, KITA BERJAYA BUKTIKAN KEBODOHAN MEREKA

SYABAS rakyat Malaysia, tahniah kepada semua yang berani TURUN malam tadi di Dataran Merdeka untuk meraikan BLACK NEW YEAR 2014 bermulanya TR1M (Tindas Rakyat 1 Malaysia).

Secara lojiknya jika melihat kepada berbagai fitnah dan propaganda mereka untuk menggagalkan himpunan malam tadi, kehadiran lebih 10 ribu yang hadir mengikut jumlah yang dianggarkan oleh Malaysiakini dan Malaysian Insider, ianya satu kejayaan yang besar buat kita kerana himpunan ini hanya dipromosikan melalui media facebook atau blog sahaja di dalam tempoh tidak sampai sebulan.  Tidak seperti himpunan BERSIH yang kebiasaannya dipromosikan berbulan lamanya dengan Road Show di seluruh negeri.  

Kali ini secara spontan rakyat bangkit malahan kita tidak tahu siapa sebenarnya penganjur himpunan malam tadi, apa yang rakyat tahu kita akan berhimpun membantah kenaikan harga barang yang telah dan akan dilakukan oleh rejim 47% ini.  Berbagai fitnah dan tohmahan oleh sibangang dan tolol terbukti malam tadi.  Tiada letupan bom kecuali bunga api menyambut tahun baru.  Tiada sesiapa yang cedera terkena parang walaupun si bangang menyebut ada terjumpanya parang di lokasi.

Ini semua tidak memperbodohkan kita, sebaliknya mereka yang kini merasa begitu bodoh kerana dipergunakan oleh pemimpin politik yang takut kehilangan kuasa.


Isnin, 30 Disember 2013

SEMAKIN HAMPIR 31 DISEMBER SEMAKIN BANYAK KISAH DONGENG DAN BODOH YANG KELUAR

SEMAKIN hampir hari yang dinantikan oleh tidak kurang 53%  rakyat Malaysia iaitu tarikh 31 hb Disember 2013 ini, semakin melambak cerita bodoh lagi kelakar muncul.  Sudah tentunya cerita bodoh ini datangnya dari orang yang sama pemikiran dengan jalan ceritanya.  

Cerita terbaru adalah kisah bom dipasang di Dataran Merdeka.  Si pemasang bom ini kononnya akan mengajak orang ramai berhimpun untuk guling kerajaan.  Ertinya, kerajaan akan terguling serentak dengan kematian puluhan ribu orang yang berhimpun di Dataran pada malam itu akibat terkena bom.  Kahkahkah....

Sebelum itu, Rafizi disoal siasat kerana ada email yang dihantar kepadanya mengisahkan tentang pemasangan bom di Dataran Merdeka.  Rafizi hanya penerima email yang beliau sendiri tidak tahu menahu pun siapa pengirimnya dan apa tujuan email itu, tetapi Rafizi ditahan dan disoal siasat awal lagi.  Si pengirim?  Lojiknya si pengirim akan diburu dan disiasat kerana ini kes serius.  Kes bom ini amat serius kecuali bom C4 yang membunuh Altantuya mungkin tidak serius sangat.

Kisah karut marut ini bermula bukan saja sewaktu cadangan rakyat untuk berhimpun membantah kenaikan harga barang, tetapi telah bermula sebaik saja Mat Sabu menang jawatan Timbalan Presiden PAS dan Mat Sabu berikrar akan pimpin rakyat untuk berhimpun secara besar-besaran tahun depan bagi membantah banyak perkara yang tidak masuk akal oleh kerajaan 47%.

Sebelum itu PAS dituduh sesat, kemudiannya Wahabi dan Syiah pula.  Mat Sabu pernah dituduh Komunis sewaktu isu Mat Indera.  Kemudian Mat Sabu dituduh Syiah.  Semenjak bila Komunis ada kaitan dengan Syiah?  Kahkahkah....

Mat Sabu tidak mengaku beliau penganut fahaman Syiah.  Ada seorang di Kedah secara terang, jelas dan terbuka mengaku sebagai Ketua Syiah.  Tidak pula orang yang mengaku ini ditahan atau disiasat, sebaliknya Mat Sabu yang tidak mengaku Syiah pula disibukkannya.  Maka dibawa sepuluh bukti kononnya Mat Sabu Syiah, malangnya kesemua bukti tersebut menjadi bahan lawak antarabangsa.  Kahkahkah...

Bila sudah terasa dimalukan, mereka tepis bukti-bukti yang mereka bawa itu dengan mendakwa itu bukti Greb B.  Mereka ada bukti Gred A, katanya.  Kahkahkah...

Bila rakyat bertanya mana bukti-bukti Gred A itu?  Mereka jawab, Mat Sabu kena tunjukkan bukti bahawa beliau bukan Syiah.  Kahkahkah....lagi lawak dan bodoh campor bengap.  Mereka tuduh Mat Sabu, Mat Sabu pula kena tunjuk bukti.  Pelik bin ajaib undang-undang mereka pakai.  Negara yang tak bertamaddun pun tak pakai undang-undang bangang seperti itu.  Usahkan ikut undang-undang Islam, ikut undang-undang sekular pun mereka gagal nak patuh.

Jelas kepada kita, kesemuanya ini adalah untuk memperbodohkan rakyat.  Cukuplah kita memandang saja kelakuan jijik mereka itu.  Kita patut turun ke Dataran Merdeka pada 31hb Disember ini hanya dengan niat untuk memberitahu mereka bahawa rakyat tidak sebodoh yang kamu jangkakan. 


Ahad, 29 Disember 2013

PROPAGANDA GAGALKAN HIMPUNAN 31 DIS MERUPAKAN PROMOSI PERCUMA

TERIMA kasih media pengampu.  Terima kasih pemimpin pengampu dan bengap termasuk dari pihak berkuasa yang giat menjalankan promosi dan propaganda murahan tentang himpunan di Dataran Merdeka pada 31 hb Dis ini nanti.  Thema propaganda murahan mereka adalah 'guling kerajaan", mereka yang cipta kemudian mereka ingin bertindak ke atas orang lain.

Tidak kira berapa banyak propaganda yang ingin mereka lakukan, hikmahnya rakyat tahu bahawa pada 31hb Dis ini di Dataran Merdeka mulai jam 10.00 malam ada perhimpunan.  Itu yang penting yang mereka telah bantu kerja kita untuk promosikan.  Rakyat tidak sebodoh yang mereka sangka, jika ada yang bodoh pun tidak lebih dari 47% sahaja malahan mungkin jauh berkurangan kerana di dalam 47% itu pun sudah ramai yang sedar betapa mereka selama ini tertipu terang-terangan dengan janji-janji Najib.

Oleh itu jangan pelik di antara yang hadir ke Dataran Merdeka nanti ramai di kalangan 47 % ini.  Rakyat tidak makan dengan isu seperti fitnah seks, komunis, Wahabi dan terbaru Syiah.  Rakyat fikir apa kaitan isu bodoh tersebut dengan kenaikan harga barang dan kos sara hidup mereka?  Apa kaitan Mat Sabu Syiah dengan kenaikan takrif letrik dan Tol?  Jika Mat Sabu Syiah sekalipun, pemimpin 'Syiah' ini tidak merompak kekayaan negara ini dan bermewah anak beranak.  Anak siapa yang beli rumah RM 7 Juta kononnya untuk dihadiahkan kepada ibunya?  Anak siapa yang beli kondo RM 110 Juta di luar negara?  Keluarga siapa yang bela lembu dalam kondo?  Kesemua itu kerja Syiah kah atau Ahli Sunnah Waljamaah yang korup?

Sehubungan itu, mahu tidak mahu rakyat kena turun pada 31hb Dis ini.  Lupakan soal guling kerajaan kerana kerajaan 47% itu amat lemah dan tidak perlu untuk digulingkan.  Mereka akan terguling dengan kelemahan mereka sendiri.  Yang penting, rakyat harus berani ke hadapan untuk mengubah nasib masing-masing.  Tuhan tidak akan mengubah nasib seseorang sehingga kita sendiri mengubah nasib kita.  


Terdapat ralat dalam alat ini