TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

Sabtu, 8 Disember 2012

SITUASI DI KEDAH 'SURAM' UNTUK PR?

 
Oleh:  WFAUZDIN NS
 
BENARKAH jangkaan beberapa penganalisis politik yang meramalkan Kerajaan PR yang diterajui oleh PAS di Kedah bakal tumbang di tangan Umno/Bn?  Jika kita merujuk kepada laporan media kawalan Umno, begitulah dikhabarkan.
 
Tetapi hakikatnya malam tadi, bertempat di Stadium Sultan Abdul Halim, Alor Setar kita boleh menyaksikan sambutan rakyat Kedah yang tidak kalah dengan sambutan di Stadium Sultan Mohamad, Kota Bharu, Kelantan yang lalu di dalam Program Himpunan Kebangkitan Rakyat.
 
Sekiranya pimpinan Umno menyaksikan situasi di atas, maka dengan sendirinya mereka mula berfikir apakah yang menyebabkan rakyat Kedah begitu meluat dengan Umno.  Kedah adalah negeri mantan PM yang kononnya tersohor seluruh dunia iaitu Tun Mahathir Kutty.  Tidak kisahlah samada Tun Mahathir ini Melayu asli atau tidak, kenyataannya rakyat Kedah tidak mahu Melayu yang menipu dan kaki rasuah.  Buktinya, rakyat Selangor sudah pun menolak Khir Toyo walaupun Khir Toyo itu terlebih Melayunya.

Rakyat Kedah sudah tahu cerita bagaimana hilangnya hasil balak di Kedah sewaktu zaman parti sekutu APCO itu memerintah.  Maka, kali ini mustahil rakyat Kedah mahu menempah bala untuk menyerahkan kembali kuasa kepada Umno.

Khamis, 6 Disember 2012

PERISTIWA DI GOMBAK - IBLIS PUN TABIK DENGAN KEBODOHAN PUAK INI

Oleh:  WFAUZDIN NS

MAKA, TV3 suku pun malam tadi mengulas berita kekecohan yang berlaku di dalam Program Jelajah Merdeka Rakyat bersama DS Anwar di Gombak.  Seperti yang dijangka, ditemuramah semua balaci-balaci dan pelawak-pelawak bodo puak yang baru selesai berhimpun di kandang mereka baru-baru ini.

Sayugia berkatalah si Ketua Pemuda Gombak mewakili parti sekutu Apco itu sambil menafikan sekeras-keras tahi pemudanya terlibat, " Kami datang dengan aman dan tidak melakukan apa-apa provokasi tetapi pihak penyokong PR yang terlebih dahulu memulakan kekecohan"

Begitulah apabila si Munafil bercakap.  Dia mengaku kumpulan lembunya datang ke program PR.  Datang untuk dengar ceramah?  Tiada masalah, tetapi perlu apa datang bersama bendera-bendera dacing baghdad dan bendera keris telanjang tanpa sarung itu?  Ertinya, datang untuk mulakan provokasi.  Bayangkan jika mereka tidak datang untuk provokasi, adakah kejadian yang memalukan bangsa Melayu dan Islam (jika mereka Islam) itu akan berlaku?  Itu asas dan persoalan pokok.

Pihak berkuasa tentu tahu siapa yang hadir ke ceramah PR dengan membawa bendera cap dacing baghdad dan keris telanjang.  Tentu pihak berkuasa sudah terfikir apa tujuan mereka datang.  Untuk dengar ceramah?  Lojikkah?  Mengapa tiada tindakan awal untuk menghalang mereka?  Mungkin bekas KPN, Musa Hassan tahu jawapannya.

Satu lagi yang melucukan, Malaysiakini melaporkan puak mereka mendakwa penyokong-penyokong PR membaling mereka dengan batu, periuk, kuali dan sebagainya.  Inilah kali pertama aku dapat tahu bahawa selama ini penyokong-penyokong kita kalau hadir ceramah mesti membawa periuk, kuali, sudu, garpu, mangkuk, cerek dan mungkin juga peti ais.  Cerita ini jika Iblis mendengarnya, Iblis pun tabik dengan kebangangan puak ini untuk menipu.

Itulah akibatnya jika kita mempunyai pemimpin yang bacul dan dayus takut untuk berhujah dan berdebat secara berdepan.  Di dalam kandang sendiri, tunjuk telor sebesar gajah walhal dengan bini pun takut nak mampus.  Maka, anak-anak buah pun jadi bacul tunjuk hebat kerana mereka tahu ada yang melindunginya.



Isnin, 3 Disember 2012

PERHIMPUNAN PERGI TANPA PAHALA, BALIK MENAMBAH DOSA

Oleh:  WFAUZDIN NS

BERPEKIK melalak segala juak-juak mereka di dalam satu perhimpunan.  Bermula dengan Presiden, Timbalan Presiden juga anak jantan muda dan betina, kesemuanya melolong bagai histeria.  Gegak gempita PWTC dibuatnya umpama lembu kena penyakit 'lembu gila'.

Tidak lain tidak bukan hanya kerana ingin tunjukkan bahawa sebenarnya mereka adalah pemimpin hebat dan gagah.  Mereka bukan dari jenis 'roti kosong' tanpa telor.  Maka bertepuk sehingga merah telapak tangan anak-anak buah mereka kerana bangga mereka mempunyai pemimpin yang berani menyalak di gelanggang sendiri.

Hakikatnya, satu dunia tahu bahawa itulah pemimpin yang satu-satunya di dunia ini paling penakut untuk berdepan dengan musuh politik mereka.  Sudah bertahun rakyat menanti pemimpin ini menunjukkan kejantanannya di khalayak umum, berhujah dengan fakta dan ilmu bagi menangkis hujah lawan politik mereka.  Malang sekali, tiada sedikit pun keberanian di dalam jiwa mereka kerana mereka mempunyai jiwa yang penuh dengan kekotoran.  

Orang salah sememangnya selalu takut.  Usahlah diberi berbagai alasan lagi kerana rakyat semakin bijak kecuali yang bertepuk tangan di dalam kandang PWTC itu yang belum sampai masanya untuk cerdik atau pun susah untuk membuang sikap mengampu yang selama ini menjadi tradisi mereka.

Sang Timbalan tanpa rasa malu dan segan mengutuk dan mengeji anak Ketua Pembangkang.  Kononnya Nurul Izzah itu akan menyesatkan umat-umat Islam.  Memang buta mata beliau tidak tahu beza di antara Nurul Izzah dengan Najwa, anaknya sendiri yang menjadi artis yang sering 'bertelanjang' itu.  Patutnya beliau malu untuk menuduh anak orang lain yang sentiasa menjaga moral dan auratnya sedangkan anaknya sendiri tubuh badannya setiap hari menjadi santapan jantan-jantan kemaruk.  

Begitu juga Sang Presiden.  Menghina dan memburuk-burukkan Anwar dan pimpinan seperti Tok Guru Nik Aziz.  Buta juga mata anak orang Pekan ini terhadap bini nya sendiri dan anak-anaknya yang juga 'bertelanjang' mendedahkan aurat.  Jika tanya kepada Iblis sekali pun, Iblis pun tahu menilai siapa lebih mulia di antara Bik Mama dan Wan Azizah.  Ertinya, mereka yang bertepuk dan bersorak, kemudiannya menangis air mata buaya di dalam PWTC hari itu, mereka lebih dahsyat dari Iblis untuk membuat penilaian.

Cuba tanya perwakilan yang hadir, apa yang mereka boleh rumuskan dan point-point yang mereka bawa balik dari PWTC?  Sudah pasti mereka akan lebih banyak bercerita tentang seronoknya tidor di hotel dan membeli belah sepanjang mereka berhimpun.   Kesihan mereka, sudahlah pergi tiada berpahala, balik pula membawa dosa.


Jom Kongsi Dalam FB Anda