TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

Isnin, 3 Disember 2012

PERHIMPUNAN PERGI TANPA PAHALA, BALIK MENAMBAH DOSA

Oleh:  WFAUZDIN NS

BERPEKIK melalak segala juak-juak mereka di dalam satu perhimpunan.  Bermula dengan Presiden, Timbalan Presiden juga anak jantan muda dan betina, kesemuanya melolong bagai histeria.  Gegak gempita PWTC dibuatnya umpama lembu kena penyakit 'lembu gila'.

Tidak lain tidak bukan hanya kerana ingin tunjukkan bahawa sebenarnya mereka adalah pemimpin hebat dan gagah.  Mereka bukan dari jenis 'roti kosong' tanpa telor.  Maka bertepuk sehingga merah telapak tangan anak-anak buah mereka kerana bangga mereka mempunyai pemimpin yang berani menyalak di gelanggang sendiri.

Hakikatnya, satu dunia tahu bahawa itulah pemimpin yang satu-satunya di dunia ini paling penakut untuk berdepan dengan musuh politik mereka.  Sudah bertahun rakyat menanti pemimpin ini menunjukkan kejantanannya di khalayak umum, berhujah dengan fakta dan ilmu bagi menangkis hujah lawan politik mereka.  Malang sekali, tiada sedikit pun keberanian di dalam jiwa mereka kerana mereka mempunyai jiwa yang penuh dengan kekotoran.  

Orang salah sememangnya selalu takut.  Usahlah diberi berbagai alasan lagi kerana rakyat semakin bijak kecuali yang bertepuk tangan di dalam kandang PWTC itu yang belum sampai masanya untuk cerdik atau pun susah untuk membuang sikap mengampu yang selama ini menjadi tradisi mereka.

Sang Timbalan tanpa rasa malu dan segan mengutuk dan mengeji anak Ketua Pembangkang.  Kononnya Nurul Izzah itu akan menyesatkan umat-umat Islam.  Memang buta mata beliau tidak tahu beza di antara Nurul Izzah dengan Najwa, anaknya sendiri yang menjadi artis yang sering 'bertelanjang' itu.  Patutnya beliau malu untuk menuduh anak orang lain yang sentiasa menjaga moral dan auratnya sedangkan anaknya sendiri tubuh badannya setiap hari menjadi santapan jantan-jantan kemaruk.  

Begitu juga Sang Presiden.  Menghina dan memburuk-burukkan Anwar dan pimpinan seperti Tok Guru Nik Aziz.  Buta juga mata anak orang Pekan ini terhadap bini nya sendiri dan anak-anaknya yang juga 'bertelanjang' mendedahkan aurat.  Jika tanya kepada Iblis sekali pun, Iblis pun tahu menilai siapa lebih mulia di antara Bik Mama dan Wan Azizah.  Ertinya, mereka yang bertepuk dan bersorak, kemudiannya menangis air mata buaya di dalam PWTC hari itu, mereka lebih dahsyat dari Iblis untuk membuat penilaian.

Cuba tanya perwakilan yang hadir, apa yang mereka boleh rumuskan dan point-point yang mereka bawa balik dari PWTC?  Sudah pasti mereka akan lebih banyak bercerita tentang seronoknya tidor di hotel dan membeli belah sepanjang mereka berhimpun.   Kesihan mereka, sudahlah pergi tiada berpahala, balik pula membawa dosa.


6 ulasan:

  1. Haram jadah tu mana lah tau dosa pahala bro... yang dia orang tahu hanya menipu aje beb... kah kah kah !.

    BalasPadam
  2. persidangan lanun2 melayu dihadapan lembu2 pawah yang akan dikorbankan...kesian!!!!!

    BalasPadam
  3. Kebiasaan yg jadi budaya umnonok....

    BalasPadam
  4. Wah tulisan macam orang muda, bersemangat. Teruskan memberi peringatan dengan benar dan sabar.
    Saya sendiri merasa pelik dengan nada ucapan perdana menteri sendiri yang agak janggal. Siapakah gerangan musuh yang sedang mereka hadapi ni?

    BalasPadam
  5. Ini contoh nostalgia ucapan perhimpunan agung yang paling best.
    http://www.youtube.com/watch?v=-GHSQ-YaQLI

    BalasPadam
  6. Nasib baik dia orang tak doakan kehancuran kat PAS dan PKR he...he....he...

    BalasPadam

Jom Kongsi Dalam FB Anda