KEDAI JUALAN WALKIE TALKIE @ RADIO AMATUR

KEDAI JUALAN WALKIE TALKIE @ RADIO AMATUR

TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

Jumaat, 9 Oktober 2015

DEMI RAKYAT, KEMBALIKAN SEMULA SEMANGAT BARU PAKATAN DENGAN MENERIMA ADIK BONGSU BARU "AMANAH"

SERING kita mendengar persoalan dari beberapa pimpinan Pas bahawa sekiranya Amanah bertanding di dalam PRU 14 akan datang, parti yang dibidani oleh Mat Sabu itu mahu bertanding di kawasan mana?

Pas sudah beri amaran awal-awal bahawa parti itu tidak akan memberikan Kerusi kepada Amanah, bahkan parti itu bersedia pula untuk bertanding di Kerusi Dap.  Ertinya, Pas mahu cari Kerusi sebanyak mungkin maka mana lojik Pas mahu "sedekah" Kerusi kepada musuhnya, Amanah?  Baru-baru ini pun, Ketua Dewan Ulamak Pas yang juga Pesuruhjaya Pas Johor, Dr Mahfodz berkata bahawa Pas bersedia untuk bertanding di semua Kerusi di Johor.  Adakah Kerusi KEADILAN juga akan dilibatkan?  Terpulang.

Kita semua tahu, Presiden Amanah, Mat Sabu berulangkali menyebut bahawa Amanah tidak fokus Kerusi bertanding buat masa ini.  Amanah kini sedang mempersiapkan jentera dan bala tenteranya untuk menyerang rejim bersama Pakatan Harapan.  Menyerang rejim tidak semestinya masuk bertanding di dalam Pilihanraya.  Sekiranya Amanah merasakan jenteranya sudah lengkap dengan bala tenteranya, waktu itu pastilah Amanah akan memikirkan strategi seterusnya termasuk kawasan-kawasan yang ingin ditandinginya.  Manakah kawasannya?  Itu pertanyaan Pas.

Itulah sebabnya Pakatan Harapan diwujudkan untuk menggabungkan semua parti Pembangkang yang merasakan rejim Umno/Bn wajib ditamatkan di dalam PRU 14 akan datang.  Malangnya, hanya KEADILAN, Dap dan Amanah sahaja yang sudi menawarkan diri di dalam gabungan pembangkang ini.  Melalui gabungan ini, tentulah ada cara dan kaedah dilakukan untuk menyusun pembahagian Kerusi sesama rakan sekutu.  Tapi, Pas tidak mahu dilibatkan dan hanya mengiktiraf KEADILAN sahaja sebagai rakannya, itu pun masih belum pasti jika kita melihat beberapa kenyataan beberapa pimpinan Pas sendiri.  Mursyidul Am Pas juga sering membayangkan Pas mungkin menarik diri dari bekerjasama dengan KEADILAN kerana parti yang diasaskan oleh DS Anwar ini berkawan dengan Dap dan Amanah.  Ketua Dewan Ulamak juga berfikiran sedemikian.  Ertinya, hubungan Pas dengan KEADILAN amat longgar.

Pas menyatakan jika Amanah bertanding di Kerusi Pas, ini bermakna Amanah sengaja memecahkan undi dan Amanah akan berikan kemenangan mudah kepada Umno/Bn.  Amanah ejen Umno/Bn, kata pimpinan Pas.  Amanah pula bertanya, Pas akan bertanding di Kerusi Dap dan Pas juga akan memecahkan undi para penyokong pembangkang, akhirnya tidakkah itu menguntungkan Bn?  Salahkah jika Amanah turut mendakwa Pas sebagai ejen Bn?   Nampaknya Pas selalu lupa apa yang parti itu buat tetapi selalu nampak bila orang lain buat.

Hakikatnya, ramai yang setuju Pakatan Harapan atau apa jua nama Pakatan itu sewajibnya dibarisi oleh KEADILAN, Pas, Dap dan Amanah bahkan jika perlu libatkan PSM sekali asalkan semuanya bertolak ansur atas beberapa perkara selagi ianya tidak menyalahi syarak.  Tidak bersetuju dengan pendekatan atau cara-cara melaksanakan Hudud itu tidak menyalahi Syarak.  Menolak secara total hukum tersebut itu jelas salah dan merosakkan akidah umat Islam.  Selagi ada jalan terbaik, sebaiknya eloklah berbincang dan berpakat.  

"Teknik bijak menjawab soalan peperiksaan, buatlah soalan yang mudah dahulu tetapi jangan tinggalkan semua soalan kerana semua soalan itu penting", pesan Guru Sekolah yang masih aku ingat.


Khamis, 8 Oktober 2015

NEGARA MENANTI PENGGANTI NAJIB , ANWAR 'COME BACK"

NAJIB tidak perlu lagi bertahan dengan kuasa.  Apabila sampai ke tahap institusi Raja pun sudah mula bersuara, tokoh-tokoh profesional, ahli-ahli perniagaan, apatah lagi tokoh-tokoh politik, dan paling jelas rakyat mahu Najib berundur, beliau tiada pilihan.  Samada Najib takut untuk bersara, beliau mesti turun dari pejabatnya di Putrajaya.

Rakyat tidak mempersoalkan sangat siapa akan menggantikannya, yang penting Najib kena turun.  Peluang telah diberikan kepadanya untuk menjadi PM yang paling tidak pun lebih baik sedikit dari Pak Lah.  Malangnya, Najib lebih teruk dari Pak Lah.  Negara merasa malu ada PM seperti Najib yang merupakan satu-satunya PM yang suka tabur wang tunai kepada rakyat melalui BRIM untuk mengatasi masalah rakyat.

Nama negara begitu tercemar di luar negara.  Tiada negara di luar sana yang tidak tahu isu 1 MDB atau wang RM 2.6 Bilion di dalam akaunnya.  Kisah pembunuhan Altantuya juga begitu hangat diperkatakan di dalam media-media asing.  Sehingga kini tiada siapa boleh menjawab bagaimana Sirul, salah seorang yang didapati bersalah terlibat di dalam pembunuhan Altantuya boleh berada di luar negara.  Siapa tahu, siapa yang arahkan Altantuya dibunuh dengan begitu kejam?  Tiada siapa yang tahu bahkan mahkamah juga tidak pernah diberitahu tentang itu.

Terlalu banyak yang boleh kita sebut sebagai bukti untuk menyatakan betapa pentingnya Najib turun dari takhta.  Jika kita benar-benar sayang kepada negara tercinta ini melebihi kasih sayang kita kepada Najib atau Rosmah, kita mesti bersedia untuk mendesak Najib dan Rosmah balik ke Pekan dan bersara.  Negara ini bukan ditentukan oleh rakyat atau ahli-ahli Umno di Pekan sahaja.  Jika Tun Mahathir yang terkenal dengan kezalimannya di penghujung pemerintahannya pun menyebut Najib zalim, adakah kita mahu katakan Najib adalah PM terbaik?

Siapa patut ganti Najib?  Jika ditanya kepada penyokong-penyokong Umno sekarang, sudah pasti masih ramai yang mahu Najib atas sebab-sebab ada kepentingan atau kejahilannya tentang berbagai isu di dalam negara ini.  Tidak kurang juga ada di antara mereka yang mahu Muhyiddin, mantan Timbalan Presiden Umno yang juga mantan TPM diangkat sebagai PM.  Bagi kami di dalam Pakatan Harapan, pilihan terbaik kami adalah DS Anwar Ibrahim dan kami yakin Anwar akan membuat 'come back'  secepat mungkin. 

Rabu, 7 Oktober 2015

LANGKAH AZMIN SONGSANG !!

TINDAKAN Azmin, MB Selangor yang menyebut Pakatan Harapan tiada kena mengena dengan Kerajaan Negeri Selangor satu perkataan yang bersifat seperti angkuh.  Apakah Azmin merasakan Pakatan Harapan itu tidak mendapat sokongan kuat dari akar umbi berbilang kaum dan fahaman politik?  Bukankah majoriti dari mereka ini menyokong terdirinya kerajaan Selangor kini di bawah Azmin?

Azmin bukan teruk sangat.  Azmin yang suka menjadikan dirinya teruk.  Kalau Azmin belum bersedia sekalipun untuk mengisiharkan Kerajaan Selangor sebagai Kerajaan Pakatan Harapan, sekurang-kurangnya dia tidak perlu berkata Pakatan Harapan itu tiada kaitan dengan Selangor.  Bayangkan, pada waktu pilihanraya nanti apabila kita berkempen, rakyat menjawab "kami tiada kaitan dengan kamu dan parti kamu".  Apa perasaan kita waktu itu?

Azmin tidak perlu menjadi MB yang mudah dicucuk hidung oleh kumpulan minoriti.  Kita bukan mahu Azmin menjadi pak angguk kepada sesiapa, kita cuma mahu setiap pemimpin mesti akur dengan disiplin berorganisasi dan mesti menghormati keputusan bersama.  Mengapa Kerajaan Negeri P.Pinang lebih berdisiplin di dalam hal ini?  


Selasa, 6 Oktober 2015

AZMIN JANGAN LENA SANGAT DENGAN MIMPI

APA pun yang berlaku, Pakatan Harapan (PH) mesti terus mara ke hadapan.  Pertemuan meja bulat melibatkan KEADILAN, Dap dan Amanah yang membuat keputusan ini.  Ini bukan keputusan KEADILAN saja, bahkan KEADILAN khabarnya mahu tiada pengumuman dibuat agar memberi sedikit masa buat Pas untuk bersedia menyertai pakatan baru itu nanti.

Bukan juga kehendak Dap bersendirian atau Amanah.  Semuanya berhujah di meja bulat, pro dan kontra, masing-masing membawa hujah mewakili parti masing-masing atau NGOs masing-masing.  Apabila kesemuanya telah memberikan pandangan, maka majoriti bersetuju untuk pakatan baru disegerakan agar ruang dan masa dapat dimanafatkan untuk memperkukuhkan pakatan yang baru ini.  Maka, lahirlah Pakatan Harapan yang terdiri dari KEADILAN, Dap dan Amanah, dalam masa yang sama pintu terus dibuka kepada semua yang mempunyai hasrat untuk menumbangkan rejim.  

Atas disiplin yang kuat, maka Dap pun terus mengumumkan P.Pinang adalah Kerajaan Pakatan Harapan.  Ini menunjukkan keikhlasan dan kejujuran Dap di dalam rundingan atau muafakat.  Bagaimana pula dengan Kerajaan Selangor?  Azmin, MB Selangor yang juga Timbalan Presiden hanya sekadar boleh komen 
" Pakatan Harapan tiada kaitan dengan Kerajaan Negeri Selangor".   Peribadi, aku malu KEADILAN gagal mendisplinkan diri.

Presiden kita selaku Ketua Pembangkang yang memanggil pertemuan meja bulat dan mengumumkan Pakatan Harapan, malangnya parti sendiri masih teraba-raba untuk menamakan negeri yang diperintahnya.  Jika rakyat bertanya, " Selangor di bawah kerajaan siapa?".  Apa yang Azmin selaku MB Selangor akan jawab?  Selangor di bawah "arwah' Pakatan Rakyat?  Jangan buat kerja bodohlah.

Kegagalan mengumumkan Selangor sebagai Kerajaan Pakatan Harapan amat mengecewakan rakyat yang tidak sabar-sabar untuk melihat Pakatan Harapan terus mara melawan musuh.  Kita di Selangor masih "mendodoikan" anak yang tidak mengaku kita warisnya.  Kita terpedaya dengan lakonan mereka kononnya amat menghormati kita.  Aku yakin jika Selangor bukan kita yang menjadi MB, kirim salam mereka ini untuk terus 'setia' dengan kita.  Buktinya, di dalam keadaan kita 'dodoikan' mereka pun, lihat saja tutur kata percakapan pimpinan-pimpinan mereka termasuk dari Dewan Ulamak bahkan media resmi mereka pun yang sering memburukkan parti dan pimpinan kita.

Azmin jangan terlalu lena tidor.  Mimpi indah kadangkala membawa maksud buruk.


Terdapat ralat dalam alat ini