TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

SAYANGI MALAYSIA, HAPUSKAN KLEPTOKRASI

SAYANGI MALAYSIA, HAPUSKAN KLEPTOKRASI

Khamis, 3 November 2016

BIAR KITA YANG BUKA PINTU, JANGAN KITA MASUK PINTU MEREKA

PAS buka pintu kepada PH?  Baca tajuk je pun aku mahu ketawa.  Bukan apa, kita semua tahu bahawa PH sewaktu seawal ditubuhkan lagi telah menyatakan bersedia untuk membuka pintu kepada mana-mana pihak untuk bersama PH melawan rejim Umno/Bn yang zalim itu.  PH tidak pernah menyatakan keinginan untuk menyertai 'rumah' orang lain, termasuk 'rumah suci' Pas.

Oleh itu, bila membaca kenyataan "Pas bersedia untuk buka pintu kepada PH dengan syarat jangan buat onar dalam rumah Pas", tentulah kita yang tidak berada dalam perigi buta ini tertawa.  Siapa 'offer' siapa ni?  PH atas dasar tidak berdendam dan berbaik sangka menyatakan bersedia untuk menerima mana-mana pihak untuk bersama.  Kalau tidak berada dalam PH pun, berada dalam satu saf perjuangan pun tidak mengapa asalkan sasarannya sama iaitu, Najib, Umno dan Bn.  Parti Bersatu sebagai bukti telah diterima sebagai rakan PH dengan syaratnya mudah iaitu sanggup bersusah bersama untuk menentang rejim.

Sekiranya Pas pula membuka pintu rumah sucinya itu untuk PH masuk dengan syarat-syaratnya, kita ucapkan terima kasih sajalah.  Biarlah Ikatan sahaja yang menjadi penghuni di dalam rumah suci Pas itu.  Aku rasa PH tidak berselera berada di dalam rumah tersebut apatah lagi apabila melihat semakin ramai penghuninya yang secara senyap-senyap keluar dari tingkap dan meninggalkan rumah suci yang bersejarah itu.

Di dalam waktu yang sama, aku suka ingatkan PH tentang kisah Hang Tuah dan Hang Jebat.  Dua sahabat baik, apabila menjadi seteru, Hang Jebat cuba memerangkap Hang Tuah dengan membuka pintu istana dan menjemput Hang Tuah masuk ke dalam.  Hang Tuah, walaupun dia amat sayang kepada Hang Jebat kerana itulah rakannya sejak kecil, tapi Hang Tuah sedar akan tipu muslihat Hang Jebat itu.  Maka, Hang Tuah mengambil sikap berhati-hati sekali.

Umno memang kita kenali memang kaki kelentong.  Sesiapa yang berbaik dengan kaki kelentong, tidak mustahil akan belajar kelentong juga.  Sehubungan itu, elok lupakan saja pintu yang dibuka oleh Pas itu.  Lebih baik jika kita yang membuka pintu kepada mana-mana pihak yang mahu bertahalluf dengan kita untuk menumbangkan rejim Umno/Bn.  Rumah kita tidak perlu kepada Penasihat rejim yang akan buat semak di dalam rumah kita.

Rabu, 2 November 2016

PERLUKAH EZAM DISEKAT UNTUK BERSAMA MELAWAN REJIM NAJIB?



EZAM Mohd Noor kini bukan lagi ahli Umno dan Bn.  Beliau secara sah telah menyertai PPBM atau aku lebih suka menyebut sebagai "Bersatu".  Ertinya, beliau kini adalah musuh Najib, Umno dan Bn.  Musuh Ezam sekarang adalah musuh kita juga.  Sepertimana kita mahu Najib, Umno/Bn tumbang seberapa segera, begitulah juga Ezam, begitulah juga kehendak Parti Bersatu.

Aku sebenarnya merasa bersyukur kerana Ezam tidak memohon untuk menyertai Keadilan.  Aku tahu tidak semudah itu untuk Keadilan menerima Ezam kembali.  Ramai warga Keadilan masih terluka dan terasa hati dengan gelagat Ezam sewaktu beliau meninggalkan Keadilan, apatah lagi apabila beliau 'mengganas' menyerang Anwar dan keluarganya selepas itu sehingga serangan beliau itu terlalu peribadi dan lebih berbisa dari serangan Tun Mahathir sendiri.  Siapa dari warga Keadilan yang sudah lupa dalang fitnah Liwat 2?  Kita semua tahu siapa yang bertemu Saiful sebelum babak fitnah ini bermula.  Ezam tidak boleh menafikan penglibatannya.  Oleh itu, tidak pelik jika kami dari Keadilan terlalu sukar untuk menerima Ezam jika Ezam mahu kembali bersama Keadilan.  Nasibnya baik, Ezam tidak memohon untuk menyertai Keadilan, seperti juga Tun Mahathir atau Muhyidin.

Apakah atas alasan di atas, maka sudah berakhir dunia ini buat Ezam?  Apakah Ezam tidak berhak untuk memperbetulkan jalannya?  Apakah kita rela melihat Ezam berterusan menyokong rejim zalim dan penfitnah terbesar itu?  Salahkah Ezam untuk bersama Tun Mahathir dan Muhyidin beserta rakan-rakan bekas Umno yang lain menebus dosanya dengan menghunus keris untuk menentukan hayat Najib, Umno/Bn berkubur seberapa segera?

Kita telah menerima Tun Mahathir dan Muhyidin di dalam saf perjuangan kita walaupun berbeza parti.  Apakah Tun Mahathir dan Muhyidin tidak berdosa kepada kita sebagai rakyat, lebih-lebih lagi kepada Anwar dan keluarganya?  Jika kita boleh berlapang dada menerima Tun Mahathir dan Muhyidin bersama Bersatu untuk kita mara ke medan perjuangan, mengapa harus kita kecualikan Ezam?  Tidak adakah sedikit ruang untuk kita memberi peluang kepada Ezam agar beliau boleh buktikan bahawa beliau kini adalah Ezam yang sebenarnya, Ezam yang dulunya anak didik Anwar.  Ikutkan hati dan perasaan, memang kita mahu Ezam musnah dengan kesilapannya yang lalu.  Tapi kita diajar oleh Anwar, kita bukan pejuang yang pendendam. 

Biarlah Ezam berjuang di dalam Bersatu.  Aku yakin satu hari nanti Ezam akan lakukan seperti Tun Mahathir dan Muhyidin lakukan iaitu bertemu Anwar dan sama-sama hulurkan tangan.  Walaupun Anwar tidak pernah menuntut itu semua, tapi Anwar tidak pernah lari dari menyambut salam dari tangan-tangan insan yang pernah menyiksanya.  Itulah Anwar dan tidak ramai yang boleh jadi seperti Anwar, jauh sekali kita. 

 

 
Terdapat ralat dalam alat ini