KEDAI JUALAN WALKIE TALKIE @ RADIO AMATUR

KEDAI JUALAN WALKIE TALKIE @ RADIO AMATUR

TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

Jumaat, 6 September 2013

DEBAT - KJ MENYERAH, TAKKAN NAZRI AZIZ YANG "BIJAK" ITU PUN MENYERAH JUGA?


SEKALI lagi maruah Umporno dicabar.  Kali ini bukan datangnya dari DS Anwar Ibrahim yang sememangnya Umporno sudah 'fobia' dengan Ketua Pembangkang  yang telah membuat air liur Shabery Cheek meleleh sewaktu berdebat dalam isu minyak.  Kali ini, kita cuma sorongkan anak muda bernama Rafizi pula untuk menguji kejantanan Umno di dalam isu yang sama, iaitu minyak.

Rafizi, yang juga MP Pandan atas kapasitinya selaku Wakil Rakyat memang berhak mencabar mana-mana Wakil Rakyat dari Umporno untuk berdebat dengannya.  Baru-baru ini, beliau telah mencabar Ketua Pemuda Umporno, KJ untuk berdebat.  Sehingga kini KJ diam, ternyata Pemuda Umporno 'tidak pemuda' sebenarnya.  Kemudian, apabila Rafizi mengulas lagi tentang isu kenaikan minyak, gatal pula mulut si Nazri Aziz untuk menyampuk dan mendakwa Rafizi 'bodoh'.

YB Rafizi Ramli - MP Pandan/Pengarah Strategi PKR

Rafizi "cool' saja dengan telatah bodoh Nazri, sebaliknya Rafizi mahu ;belajar' dari Nazri jika Nazri Aziz fikir dia cerdik sangat.  Pentas debat dibuka kembali setelah KJ malu-malu untuk menunjukkan kejantanannya.  Kali ini Nazri Aziz pula dicabar oleh Rafizi untuk berdebat.  Adakah Nazri Aziz juga tidak 'jantan' tetapi berlagak macam 'jantan yang bijak'?  Kompom, Nazri tidak akan berani dan beliau akan menjawab pelawaan debat tersebut dengan berbagai alasan di hadapan Utusan Meloya sahaja.

Nazri, ehhhh...bukannn!!
Nazri Aziz - Menteri Pelancongan, Kebudayaan
Tahniah Rafizi kerana berjaya menunjukkan kepada rakyat Malaysia inilah rupanya wajah Wakil Rakyat Umporno yang mereka pilih.  Puak ini sudah biasa dengan cara mereka berhujah seorang diri di hadapan TV3 suku yang bangsat itu mahu melalui media Utusan Meloya lidah Syaitan itu.  Berdebat secara terbuka bukan warisan Umporno lagi semenjak Shabery Cheek 'berbuih mulut' berdebat dengan DS Anwar.  Ini semua mereka belajar dari Najib yang bukan sahaja takut untuk berdepan dengan DS Anwar, bahkan untuk berdepan dengan Bik Mama pun belum tentu ada 'jantan'nya.

Rakyat tentu boleh berfikir, mengapa pemimpin Umporno takut sangat berdebat setelah mereka sewenangnya menaikkan harga minyak selepas PRU 13 baru-baru ini.  Jika mereka ada asas dan hujah yang kukuh, ayuh, turun berdebat biar rakyat nilaikan.  Tetapi jika sememangnya mereka mahu memperbodohkan rakyat yang mengundi mereka, mereka tidak akan berani tampil berdebat.


Selasa, 3 September 2013

PENANGAN DACING BAGHDAD, RAKYAT TERKEDU DITIPU !!

SELEPAS sahaja Kerajaan 47% ini membentuk kerajaan, kita sudah melihat rupa hodohnya kerajaan yang tidak berkat ini.  Bermula dengan isu saman AES, kenaikan tambang bas ekspress, kenaikan harga ayam, kenaikan harga gas memasak kesemua disegerakan untuk menunjukkan kuasa mereka kepada rakyat yang memilih mereka.

Rakyat dipermainkan sedemikian rupa.  Pengusaha bas meminta tambang bas dinaikkan sehingga 30 %.  Rakyat membantah dan Pakatan Rakyat terus mengkritik kenaikan tersebut, akhirnya atas alasan kononnya prihatin dengan kehendak rakyat, tambang bas hanya dinaikkan sebanyak 10% sahaja.  Hakikatnya, tujuan untuk menaikkan tambang bas telah berjaya.  Rakyat tertipu begitu sahaja.

Apabila naik pula harga gula, rakyat diminta jangan terlalu banyak makan gula dibimbangi terkena penyakit kencing manis.  Naik pula harga ayam sehingga mencapai tahap RM9.50 sekilo menjelang Hari Raya Aidil Fitri baru-baru ini di beberapa tempat, seorang 'Menteri Cap Ayam" pun menasihati rakyat jangan suka makan ayam, bertukarlah kepada ikan.  Tidakkah Menteri itu sedar ikan sardin pun sudah naik harga?  Rakyat terpedaya begitu sahaja.  Begitu juga apabila harga sayur naik, Menteri ini meminta rakyat rajin berkebun.  Mana tanah kebun?  Bukankah kroni-kroni kamu sudah rembat?  Tanah Rezab Melayu pun kamu rembat, bahkan ada tanah kubur pun kamu mahu rampas.

Sebelum PRU 13 yang lalu kira diumumkan dengan kenaikan hara Ron 97.  Rakyat ramai yang membantah kenaikan tersebut.  Apa Menteri jawab?  Mereka kata Ron 97 banyak digunakan oleh orang-orang bandar yang kaya sahaja kerena mereka memiliki kenderaan besar dan mewah.  Ertinya, orang-orang kampong hanya menggunakan kereta buruk dan motosikal yang tentunya tidak layak mengunakan Ron 97.  Mereka hanya layak untuk Ron 95 sahaja.  

Malam tadi, Ron 95 dan Diesel pula dinaikkan.  Apa kata Bung Mokhtar, MP Kinabatangan?  Tokoh yang berbini dua dari Kinabatangan ini pula membuat kenyataan bodoh lagi biadab.  Beliau kata, orang-orang kampong tidak merasai kesan dari kenaikan harga minyak Ron 95 kerana yang menggunakan kereta ini hanyalah orang-orang bandar.  Baiklah, kita percaya saja kata-kata bodoh dari beliau ini, tetapi tidakkah orang-orang kampong yang dikatakan miskin itu tidak langsung memiliki motosikal?  Motosikal menggunakan minyak apa?  Minyak lintah?

Tidakkah orang kampong membeli barang-barang makanan seperti beras, susu, tepong, gula, garam dan sebagainya?  Tidakkah semua barang ini akan naik jika harga minyak petrol dan diesel dinaikkan kerana kos pengangkutan barang-barang itu memerlukan bahanapi tersebut?  Benda semudah itu pun Bung Mokhtar tidak boleh fikir?  Malang sungguh Najib memilih beliau menjadi calon Wakil Rakyat di Kinabatangan.  

Hakikatnya di kebanyakan kampong dan kawasan felda, keperluan kereta menjadi keperluan utama bukan lagi menjadi kayu pengukur kaya atau miskin.  Boleh dikatakan majoriti di setiap kampong, penduduknya memiliki kereta walaupun kereta buruk dan paling lekeh memiliki motosikal.  Orang-orang Asal pun mampu memiliki motosikal.  Mungkin Bung Mokhtar fikir perkampongan di Semenanjung sama seperti di kawasannya yang masih mundur dan ada penduduk yang hanya berkaki ayam berjalan atau menaiki bot dan feri untuk keluar dari kampong atau ke bandar.  

Apapun, tahniah kepada anda yang telah terhutang budi dengan BR1M atau bonus serta saham felda.  Kini masanya untuk mereka mengutip kembali.  Buat kakitangan kerajaan pula, baru mahu senyum dengan kenaikan gaji kini mula tersenyum tawar.  Menjelang PRU akan datang, kita akan lupakan semuanya ini dan kita pakat-pakat pangkah Dacing Baghdad itu lagi!!

Isnin, 2 September 2013

RADIO KOBAT FM DI MAJLIS RUMAH TERBUKA BERSAMA DS ANWAR DI KUANTAN

PADA 31 Ogos 2013 (Sabtu) baru-baru ini, aku telah ditugaskan untuk membawa Radio KOBAT FM mengadakan Lintas Langsung Majlis Rumah Terbuka Hari Raya Aidil Fitri bertempat di kediaman MP Indera Mahkota, Kuantan, YB Dato' Fauzi Abdul Rahman yang juga Pengerusi KEADILAN Pahang di Indera Mahkota 5, Kuantan.

Konti luar KOBAT FM 'patriotik'

Persiapan konti luar bersama krew KOBAT FM

Pada majlis tersebut, tetamu jemputan utama adalah Ketua Umum, DS Anwar Ibrahim dan majlis berlangsung mulai jam 04.00 petang, kemudiannya DS Anwar bertemu anak-anak muda dan Profesional di dalam program Hi-Tea di Seri Manja Boutique Hotel, Indera Mahkota lebih kurang jam 05.30 petang.

DJ Kak Em bersuara lunak menceriakan Radio KOBAT FM

Aku menebual Adun Semambu, YB Lee Chean Chung

YB Dato' Fauzi memberikan ucapan ringkas dan LIVE dari KOBAT FM
For "R4BIA"

Aku mengendalikan siaran Radio KOBAT FM hanya di majlis yang berlangsung di kediaman YB Dato' Fauzi sahaja sehingga jam 06.00 petang.  Turut bersama mengendalikan radio KOBAT FM adalah DJ Kak Em.  Meskipun majlis tersebut tidak dipromosikan secara besar-besaran, tetapi kehadiran orang ramai dari berbagai kaum telah melebihi sasaran seramai 1,000 orang di mana kehadiran dijangkakan sekitar 1.500 orang yang hadir secara berperingkat seawal jam 03.00 petang sehinggalah jam 06.00 petang.

Siaran pada ketika itu lebih banyak memainkan lagu Hari Raya serta lagu-lagu patriotik memandangkan tarikh tersebut adalah tarikh negara menyambut Ulangtahun Kemerdekaan.  DS Anwar di dalam ucapan ringkasnya menyebut, negara ini tidak sempurna merdekanya jika pemimpin masih melakukan rasuah, zalim dan suka melakukan fitnah untuk memecah-belahkan rakyat.  Rakyat perlu bangkit untuk memerdekakan negara mengikut ertikata kemerdekaan sebenar.  Jiwa setiap rakyat mesti dimerdekakan terlebih dahulu, ujarnya.

Bersama keluarga, sempat bergambar bersama DS Anwar dan Dato' Fauzi

Terdapat ralat dalam alat ini