TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

CERAMAH DI MENTAKAB

CERAMAH DI MENTAKAB

Isnin, 15 Julai 2013

AYAM NAIK HARGA HASIL KERAJAAN 'CAP AYAM"

SEMALAM balik kampung bercuti hujung minggu sambil mengambil peluang berbuka puasa bersama keluarga di kampung.  Kecuh di kampong isu harga ayam naik, maka pergi juga ke pasar untuk mengetahui benarkah tentang apa yang dibisingkan di kedai-kedai kopi kat kampung tu.  Kalau harga barang naik aku tak hairan sebab aku sedar siapa yang jadi kerajaan sekarang, memang itulah dasar mereka.

Cuma mahu pastikan sejauh mana kenaikan harga ayam yang akan menjadi keperluan utama rakyat kita khususnya orang-orang Melayu berugama Islam untuk menyambut Ramadhan dan Hari Raya nanti.  Di Pasar, ternyata apa yang mereka hebuhkan itu memang tepat.  Tertera di tulis harga ayam sekilo RM 9.50.  

Peliknya, ada member beritahu di tempat mereka kenaikan harga ayam cuma RM 7.00 ke RM 8.00 sekilo. Rupa-rupanya di kampong aku lebih hebat.  Lupa mahu beritahu aku kampong aku ni terletak di Negeri Sembilan, yang kini masih ditadbir oleh Umno/Bn.  Kawasan Parlimen kampong aku iaitu Parlimen Jelebu tetap mereka memilih Umno/Bn sebagai wakil mereka.  Tentunya ada pencacai Umno akan kata, harga ayam bukan kerajaan negeri yang tentukan tetapi kerajaan Pusat.  Mungkin mereka merasa kerajaan Umno/Bn di Negeri Sembilan tidak bersalah tentang kenaikan harga ayam ini tetapi kerajaan Pusat yang bersalah kerana tidak tegas mengawal harga barang dan keperluan utama ini.  Lupakah mereka kerajaan Pusat itu siapa? 

Kita masih ingat, sempena menyambut Tahun Baru Cina sebelum PRU 13 dulu, diumumkan diskaun untuk pengguna-pengguna lebuhraya.  Beruntungnya kaum Cina menyambut Raya mereka, tetapi kaum ini tidak mudah untuk dijual beli, mereka tetap menolak Umno/Bn di dalam PRU 13 yang lalu.  Kaum Melayu pula majoritinya tidak berani untuk 'menderhaka' kepada parti keris telanjang tanpa sarung atau parti dacing Baghdad ini.  Akibat dari kesetiaan mereka kepada Umno/Bn, maka hadiahnya menjelang Ramadhan dan Syawal ini kita perolehi kenaikan harga ayam.  Bukan ayam sahaja, rata-rata barang telah dinaikkan.  Tetapi pencacai Umno kata, tidak mengapa asalkan negara aman.

Menteri baghal pula kata, rakyat tidak perlu bergantung sangat kepada ayam.  Jika mahu ayam harga murah, boleh beli di pusat ternakan atau di Pejabat Pertanian/Perladangan.  Boleh ke kita beli seekor dua ayam di sana dengan harga yang dikatakan murah itu?  Jika boleh sekalipun, tentunya ayam tersebut kita terpaksa proses sendiri.  Begitulah nasib rakyat bila kerajaan yang dipilih oleh majoriti rakyat dinafikan untuk memerintah sebaliknya hasil kerja tangan SPR yang penipu itu, kita terpaksa terima kerajaan yang minoriti, kerajaan 47% peratus memerintah.  Maka, inilah hasilnya.

Berlapang dada lah wahai pencacai Umno.  Kerajaan kata kurangkan makan ayam dibimbangi gejala gemuk melanda rakyat Malaysia.  Patutlah Bik Mama sihat badannya, mungkin kerap makan ayam gamaknya.


Terdapat ralat dalam alat ini