TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

ADAKAH WAJAR DITERUSKAN RUNDINGAN DENGAN PAS ?

Khamis, 18 Disember 2014

DULU CERITA ITU FITNAH, SEKARANG TIDAK LAGI KERANA BERBEZA PENDAPAT?

JIKA dulu kita sama2 pertahankan sesiapa yg difitnah terutamanya fitnah berat seperti zina/liwat.  Macam2 nas dan dalil kita berikan kpd musuh2 kita yg menjaja fitnah itu.

Apabila berlaku sedikit krisis dan perbezaan pendapat sesama kita, bgaimana boleh kita tolak semula nas dan dalil2 yg pernah kita ucapkan dulu?  Kita pula jaja fitnah zina/liwat ini bahkan menyatakan kepercayaan pula kpd fitnah2 tersebut hanya kerana sekarang kita sudah berbeza pendapat? 

Apakah hukum boleh berubah sertamerta bila kita tidak lagi mahu menyokong si polan dan si polan?  Ertinya, selama ini kita tidak beriman dgn nas dan dalil2 tersebut tetapi mempertahankannya waktu itu atas dasar kita sokong dia.  Bila kita tidak lagi menyokong, kita kembali jahil sama seperti mereka yg jahil melakukan fitnah tersebut.  Kita mulai percaya kepada fitnah2 tersebut.

Bagi aku, sejauh mana pun aku berbeza pendapat dgn mana2 rakan, aku tetap tolak fitnah zina/liwat ke atas Anwar mahu pun ke atas Tok Pa.  Aku pertahankannya bukan kerana aku sokong Anwar atau Tok Pa, tetapi kerana hukum yg mengajar aku begitu.  Takkan bila aku berbeza pendapat dgn beberapa ahli atau pmimpin PAS, maka aku pun mula percaya kpd fitnah ke atas Tok Pa utk menjatuhkan imej PAS.  Itu dinamakan politik balas dendam.

Sedarlah, kita sama2 mempunyai pmimpin yg sering menjadi mangsa fitnah musuh.  Janganlah kerana kita berbeza pendapat kita sanggup menanggung dosa besar jauh.  Sekafir2 pemimpin DAP pun mereka tidak jadi begitu bila berpolitik.

Rabu, 17 Disember 2014

MEMBENARKAN UMNO TERUS BERKUASA BERERTI KITA MELAMBAT-LAMBATKAN PERLAKSANAAN HUDUD

ISU Hudud kembali disuarakan oleh DAP.  Hakikatnya DAP memang sejak dahulu tidak pernah bersetuju dengan Hudud dan kita orang-orang Islam terutamanya dari PR sudah lama sedar akan perkara ini.  Maka, tidaklah memeranjatkan jika DAP ulang semula pendiriannya.  

Apakah kita perlu gundah gulana?  Hudud bukan perjuangan PAS semata-mata tetapi itu adalah hak umat Islam sejagat.  Di negara kita ini, sesiapa yang mengaku berugama Islam tidak kira di pihak mana ideologi politik mereka wajib menyokong Hudud.  Menolak Hudud secara mutlak dan total hukumnya Kafir.  

Bagaimana mahu laksanakan Hudud?  Aku teringat kata-kata YB Hanipa Maidin (AJK PAS Pusat) bahawa sekiranya beliau diberi pilihan samada Putrajaya atau Hudud, pasti beliau memilih Putrajaya.  Apakah Hanipa menolak Hudud secara total atau Hanipa menghina hukum Hudud?  Tentu tidak.  Beliau memilih pendekatan untuk mara ke Putrajaya terlebih dahulu kerana Hudud mustahil boleh dilaksanakan sepenuhnya tanpa kuasa di Putrajaya.  Ertinya, wajib ke Putrajaya.  Solat itu wajib, mahu solat perlu kepada pakaian menutup aurat.  Ertinya, berusaha mencari pakaian itu hukumnya wajib juga.  Itu satu pendekatan yang dipilih oleh Hanipa.

Mungkinkah ada pendekatan lain tanpa ke Putrajaya kita boleh laksanakan Hudud?  Jika ada, silakan kita pilih pendekatan itu.  Ertikata lain, berbeza pendekatan itu adalah hikmah di dalam Islam untuk melaksanakan cita-cita Islam.  Siapa yang mempunyai pendekatan yang terbaik, yang lebih licin, teratur dan pantas untuk merealisasikan hukum Hudud itu, maka itulah orang yang bijaksana.  Sesiapa yang mempunyai pendekatan yang jauh, kurang teratur dan penuh dengan ranjau untuk melaksanakan Hudud, mereka tidak salah tetapi kurang bijak berbanding yang tadi.

Aku samasekali membantah DAP jika DAP menentang perlaksanaannya, tetapi aku boleh saja terima sekadar DAP tidak bersetuju kecuali yang Islam di dalam DAP menolak juga Hudud maka hukumnya tetap Kafir.  Apakah kerana DAP tidak bersetuju maka kita harus hentikan usaha untuk melaksanakannya?  Tidak mungkin.  Kewajipan kita mesti diteruskan tetapi alangkah bijaknya jika kita berjaya tunjukkan kepada DAP bahawa Islam itu Syumul, bukan Hudud sahaja.  Jika di dalam aspek lain yang mudah dilaksanakan pun kita gagal tunjukkan pada DAP, mana mungkin DAP lebih yakin dengan Hudud?

Pendapat peribadi aku, apakah salah jika kita usahakan dulu tuntutan Islam yang lebih universal dan majmuk yang dipersetujui semua sementara kita terus menyediakan persediaan ke arah perlaksanaan Hudud?  Maknanya, lakukan tuntutan Islam yang lain di dalam masa yang sama Hudud terus dipersiapkan.  Jangan tinggalkan Hudud hanya kerana kita ingin mengamalkan tuntutan Islam yang lain.  

DAP mungkin akan terima Hudud di satu ketika nanti apabila kita berjaya buktikan bahawa Islam itu Syumul dan banyak perkara yang boleh menguntungkan semua serta memberi keadilan kepada semua manusia tanpa mengira kaum dan agama.  Sehubungan itu, jangan kita mudah melatah dengan karenah lama DAP ini.  Adakah kita sanggup membenarkan Umno terus berkuasa hanya kerana DAP berbeza sikap dengan kita tentang Hudud?  Membenarkan Umno terus berkuasa bererti kita membantu melambat-lambatkan Hukum Hudud ini dari dilaksanakan.


Selasa, 16 Disember 2014

MASALAH KITA BESAR SANGAT SEKARANG NI, DAP SUDAH TIDAK MAHU HUDUD, BEB !!!

RASUAH dosa besar dlm Islam.
DAP menentang rasuah.
Akta zalim seperti Akta ISA atau Akta Hasutan termasuk AUKU tidak sejajar dgn Islam.
DAP menentang kesemua itu.
Kemusnahan alam sekitar seperti projek Lynas juga amat dilarang oleh Islam.
DAP menentang Lynas.
Fitnah umpama membunuh menurut Islam dan berdosa besar.
DAP menentang perbuatan fitnah.
Islam anjurkan sistem pendidikan dan ekonomi yg terbaik utk rakyat.
DAP sokong kedua2nya.
Membunuh orang yg tidak berdosa seperti kes Memali berdosa besar di sisi Islam.
DAP sejak dulu mahu kes Memali disiasat dan dibentangkan Kertas Putih di Parlimen.
Membenteras kemiskinan di kalangan rakyat adalah tuntutan Islam.
DAP juga mahu kadar kemiskinan dikurangkan.
Meningkatkan kualiti dan kelengkapan pertahanan negara juga tuntutan Islam.
DAP konsisten menggesa ianya dipertingkatkan demi pertahanan negara.
Mencuri dan merampas tanah rakyat atau hak rakyat berdosa besar di sisi Islam.
DAP menyokong menentang perbuatan ini.
Dan....
banyak lagi tuntutan Islam yg paling utama disokong oleh DAP bahkan dibantu oleh DAP untuk bersama kita perjuangkan.
DAP cuma kata tidak mahu Hudud. Itu pun jadi masalah buat kita? Jika dia sokong sekalipun ianya tetap tidak akan dapat dilaksanakan selagi rejim Apco ini memerintah. Takkan sebab DAP tak sokong Hudud kita hentam DAP lebih dari kita hentam amno sedangkan berpuluh tahun amno jadi kerajaan, pernah dia berniat mahu laksana Hudud?

Ahad, 14 Disember 2014

"SAYA TIDAK MINTA ANUGERAH, JIKA DIBERI SAYA MENJUNJUNG KASIH - KATA ANWAR DI KUANTAN MALAM TADI

MALAM tadi sekali lagi bumi Pahang dikunjungi oleh tokoh reformasi, Sdr Anwar Ibrahim.  Mengapa aku sebut 'Saudara"?  Bukan disebabkan pingatnya ditarik balik oleh istana Selangor, bahkan beliau ada lapan lagi pingat yang langsung tidak menjejaskan gelaran Dato' Seri.  Aku sebut 'Saudara' sebab bagi aku Anwar terkenal dan hebat bukan kerana sebarang anugerah.

Sejak dulu insan bernama Anwar ini memang terkenal.  Gelaran "Pak Syeikh" dan gelaran "Brother" selain gelaran "Saudara" memang sinonim dengan tokog reformasi ini.  Sehubungan itu, aku cuba biasakan diri untuk menyebut nama Anwar sebagai Saudara Anwar.

Di Pahang, sebelum beliau berkunjung di Beserah, Kuantan malam tadi, beliau telah pun berkunjung di Maran.  Ertikata lain, Sdr Anwar tidak memilih untuk kerap berkunjung di negeri-negeri yang kita telah kuasai saja.  Samada ramai orang hadir atau tidak di negeri bawah rejim Bn ini, Sdr Anwar tetap hadir kerana dia yakin rakyat kini perlukan maklumat sebenar darihal isu-isu yang melibatkan kepentingan rakyat di negara ini.

Malam tadi, selain dari membicarakan tentang isu rasuah, hak bersuara buat Mahasiswa, isu kepentingan Islam dan kedaulatan Raja, paling aku tertarik apabila Sdr Anwar dengan tegas menyatakan bahawa rakyat di negara ini tiada pilihan lain kecuali untuk terus komited bersama PR.  Beliau juga sebut, kekuatan PR adalah terletak di antara tiga parti iaitu PKR, PAS dan DAP.  Tiada parti boleh menewaskan Umno/Bn jika bersendirian, maka Sdr Anwar tetap yakin PR akan terus bersatu menentang rejim sekarang.


Sdr Anwar juga lantang menyebut, beliau akan terus mendokong perjuangan rakyat menegakkan keadilan dan menentang kezaliman biarpun habis luruh segala pingat dan gelaran yang ada padanya.  "Mati nanti, saya tetap bernama Anwar, tanpa gelaran hebat itu". Itu ucapan Sdr Anwar yang disambut dengan tepukan orang ramai yang hadir.  "Saya tidak pernah minta anugerah, tetapi jika diberi saya menjunjung kasih dan jika ditarik pun saya tetap menjunjung kasih".  

"Saya sudah tidak fikirkan apa yang akan terjadi kepada saya samada terus dipenjarakan atau tidak, kerana saya yakin rakyat yang bangkit dan berjuang bukan kerana susuk tubuh saya tetapi mereka bangkit untuk menentukan hala tuju masa hadapan anak-anak dan cucu mereka".   

Terdapat ralat dalam alat ini