TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

ADAKAH WAJAR DITERUSKAN RUNDINGAN DENGAN PAS ?

Sabtu, 28 Disember 2013

SEKALI MASITAH BERSUARA KOMPOM DIA BENGAP

SECARA tiba-tiba Ustazah Masitah mahu berbunyi dalam isu Himpunan pada 31 hb Disember ini.  Malangnya, kenyataan beliau memperlihatkan betapa bengapnya otak seorang bergelar Ustazah.  Betullah kata orang, bukan semua bergelar Ustazah itu boleh menggunakan akal fikiran yang Allah kurniakan, ada juga yang jual maruah diri demi perut dan sanggup jadi bodoh kerananya.  

Beliau mengulas bahawa beliau menentang kononnya Himpunan Guling Kerajaan pada 31 hb Dis ini nanti adalah kerana perjuangan untuk suara 'majoriti'.  Pertamanya, kita pertikaikan dari mana 'nas' yang dicedok oleh Masitah yang mengatakan 31hb Dis ini nanti ada Himpunan Guling Kerajaan?  Tentunya satu-satu nas yang beliau kutip adalah bersumberkan kitabnya iaitu TV3 suku dan Utusan meloya.  Di situ jelas otak beliau terlalu dhaif untuk berfikir secara bebas.

Kedua, dari mana beliau belajar majoriti itu bermakna yang sedikit itu adalah majoriti?  Kerajaan 47% adalah majoriti kepada sokongan 53% kepada PR?  Sekali lagi otak Ustazah ini tidak berfungsi dengan normal akibat terlalu kuat mencium punggung pemimpin 47%.  Amat malang sekali, Masitah yang dulu pernah keluarkan hukum boleh melacur jika dharurat itu berterusan di dalam kejahilan.  Semoga beliau sempat menjadi cerdik sebelum tercabut nyawa.

Apa pun, datanglah jutaan Tok Peti, Ustaz, Ustazah mahu pun tok imam kampong yang berhukum tentang himpunan 31 Dis ini, apa yang rakyat fikirkan adalah kerajaan zalim wajib ditegur.  Jika golongan agama seperti mereka ini kecut perut atau tiada jiwa untuk melawan kezaliman, biar saja rakyat turun ke Dataran Merdeka pada malam itu nanti.  


Jumaat, 27 Disember 2013

HIMPUNAN 31 DIS - SAMBUT "BLACK NEW YEAR", JANGAN ANGKUH DENGAN KUASA 47%

HANYA ada satu Nawaitu sahaja pada 31hb Disember ini.  Datang berhimpun dengan baju HITAM, tanpa senjata yang merbahaya di Dataran DBKL jam 09.00 malam, kemudiannya memasuki Dataran Merdeka jam 10.00 malam, dengan satu tujuan iaitu protes kenaikan harga barang dan peningkatan kos sara hidup.

Kemudiannya, tunggu detik 12 malam kita raikan 'BLACK NEW YEAR" Tahun Kenaikan Harga Barang dan Tol.  Tiada istilah 'Guling Kerajaan".  Buang masa untuk fikir guling kerajaan yang 47% itu.  Masih ada ruang, masih ada cara dan kaedah terbaik untuk kita tumbangkan rejim yang ada.  Bukan dengan cara 'guling mengguling", namun jika ianya terguling sendiri akibat kelemahannya, itu sudah suratan.  Perak pernah digulingkan dari pemerintahan PR, tetapi bukan kerana kelemahan pentadbirannya.  Perak terguling kerana kelemahan "iman" beberapa orang Wakil Rakyat dari PR ketika itu dan juga kerana tidak demokratiknya puak yang merampas kuasa.   

Jika itu yang berlaku pada Kerajaan Pusat, mungkin benar lebih 24 orang MP akan menyeberang yang membolehkan kerajaan sekarang terguling, itu bukan kerana himpunan 31 Dis ini.  Benar kata orang, tiada rejim kuku besi yang tumbang melalui kaedah Pilihanraya tetapi tidak mustahil berlaku di negara kita rejim tumbang melalui Pilihanraya.  

Ertinya, kita masih ada ruang.  Jika ruang telah ditutup sehingga untuk bersuara dan protes secara aman pun disekat, siapa boleh dipersalahkan jika rakyat memilih alternatif lain selain dari Pilihanraya?  Apa pun, himpunan 31 Dis ini merupakan satu ujian dan latihan buat kita untuk memberitahu rejim bahawa jangan terlalu angkuh dengan kuasa 47% itu.   

Khamis, 26 Disember 2013

JANGAN JADI PESARA POLIS DAN TENTERA YANG BODOH LAGI DIPERBODOHKAN

PERTAMANYA, aku melahirkan rasa bertuah kerana di negara ku ini masih banyak orang yang amat prihatin, kasih dan mempunyai jiwa pejuang terhadap negara dan pemimpinnya.

Namun, amatlah malangnya di tengah-tengah golongan pejuang dan patriotik itu, bukan sedikit jumlahnya yang jahil atau disebut juga bodoh.  Bodoh bukan kerana mereka bodoh, tetapi mereka secara sukarela telah diperbodohkan oleh pemimpin yang mereka sanjung itu.

Apalah gunanya kita memiliki ramai pejuang, pendekar atau panglima tetapi bodoh?  Tidak langsung memberi makna kepada negara jauh sekali kepada agama. Sebagai contoh, alangkah melucukan apabila beberapa kumpulan yang kononnya mendakwa pejuang tanahair (hakikatnya, penjilat tegar umporno), menyalak macam anjing gila membuat laporan polis kerana bermimpi ada orang mahu guling kerajaan pada 31 hb Dis ini nanti di Dataran Merdeka.  Jika tidak bodoh, kita mahu sebut apa kepada puak ini?

Kita masih ingat, puak yang sama juga pernah membuat laporan Polis terhadap tuntutan agar Anwar serahkan DNA kepada pihak Polis di dalam isu fitnah liwat.  Akhirnya terbukti Sepol yang tidak cuci dubur dua hari, Anwar pula dibebaskan.  Kumpulan bodoh ini juga pernah membuat demo dan laporan polis terhadap Mat Sabu dulu kononnya Mat Sabu sering memuji perjuangan Mat Indera yang berjuang menentang penjajah, maka Mat Sabu Komunis.  Melalak habis beberapa askar dan polis pencen yang bengap tuding jari kepada Mat Sabu tuduh Timbalan Presiden PAS ini Komunis. Akhirnya , mana isu Komunis?  Tuduh pula Mat Sabu Syiah.  Semenjak bila Komunis berminat dengan ajaran Syiah?  Tak mahu digelar bodoh puak ini, memang nampak sangat bodohnya.

Bodoh mereka tidak habis setakat itu, sekarang melolong siang malam sebut negara akan digulingkan.  Siapa yang mula buka topik ini?  Tentunya bapak segala bodoh yang memperbodohkan mereka.  Kesihan mereka, mahu jadi pejuang negara tetapi tidak cerdik.

Rabu, 25 Disember 2013

BERAHIM ALKATAKI WARNING?

KELAKAR juga bila Berahim Alkataki, Presiden Perkosa beri amaran pada Umno.  Katanya, pertubuhan rasis tersebut akan memantau Umno samada benar-benar berjuang untuk Melayu atau tidak.

Seandainya Umno tidak berjuang untuk Melayu sepertimana yang dikehendaki oleh Perkasa, maka pertubuhan tersebut akan istihar lawan Umno.  Part ini lah yang kelakar.  Perasan sungguh Perkasa sehingga lupa selama ini siapa bergantung atas siapa?  Aku setuju dengan apa yang disebut oleh Isa Doraemon, Pengerusi Felda yang menyatakan selama ini Perkasa hidup dan makan atas tapak tangan Umno.  Ugutan Berahim Alkataki nenjadi bahan jenaka oleh pemimpin Umno.  Usahkan takut, Umno menganggap Perkasa adalah salah satu tim raja lawak.

Begitulah dua pertubuhan ini berantakan sesama mereka.  Hakikatnya, 2 X 5 di antara Perkasa dan Umno.  Kedua-duanya memang tiada guna untuk memartabatkan kaum Melayu, jauh sekali untuk Islam.  Berahim Alkataki patutnya sudah boleh mulakan kerjayanya sebagai Pemandu Teksi saja.  Beliau memang spesis tidak tahu malu.  Dulu menang di Pasir Mas hanyalah kerana disuap makan oleh Pas.  Jika tidak dibantu oleh Pas,  kirim salam lah si Berahim boleh berada di Parlimen.  Buktinya, PRU 13 baru-baru ini Pas bertanding di Pasir Mas menentang Berahim Alkataki.  Keputusannya katak terlentang mati katak.

Masih mahu tunjuk hebat.  Kali ini ugut Umno pula.  Ingat Umno mahu peduli?  Suara PR yang jauh lebih besat ini pun Umno masih tunjuk sombong dan ego, ini kan pula suara Berahim.  Tukang panggil hujan boleh la.
Terdapat ralat dalam alat ini