TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

CERAMAH DI MENTAKAB

CERAMAH DI MENTAKAB

Jumaat, 22 April 2016

DEKLARASI RAKYAT DAN KEMPEN BEBASKAN ANWAR

WALAUPUN ada yg cetek pemikiran mereka mendakwa sesiapa yg menyokong Deklarasi Rakyat untuk menjatuhkan Najib maka mereka ini telah melupakan Anwar, namun bagi aku Deklarasi Rakyat itu lahir dari semangat atau roh DS Anwar itu sendiri.
 

Sebelum Anwar disumbatkan ke dalam penjara, Anwar sendiri mahu Najib letak jawatan ataupun diundurkan. Kelantangan Anwar itu mengakibatkan sekali lagi beliau terpenjara. Namun, semangat Anwar disambung pula oleh Kak Wan, isterinya yg juga Presiden KEADILAN dan juga Ketua Pembangkang. Maka, Kak Wan melalui Parlimen telah membuat ucapan di antara lain menyebut " Selamatkan Malaysia wajib bermula tanpa mengira apa jua fahaman politik mereka".

Kak Wan mencuba dengan kaedah membawa usul di Parlimen untuk menolak bajet yang dibentangkan oleh Najib. Sejarah tercipta melalui Kak Wan. Menolak bajet ini adalah usaha simbolik untuk mendesak Najib letak jawatan. Usaha ini telah dijangka sukar namun usaha perlu dibuat.
 

Kini, telah diwujudkan Deklarasi Rakyat yang menjurus kepada mendesak agar Najib diturunkan dan terkandung di dalamnya beberapa tuntutan lain termasuk melakukan reform ke atas sistem yg telah rosak teruk termasuk reform terhadap institusi kehakiman.

Adakah menyokong Deklarasi Rakyat maka bererti kita tidak lagi berjuang untuk membebaskan Anwar? Sebelum ini kita giat melakukan kempen "Bebaskan Anwar" dan kempen ini masih berjalan dan aku di antara yg menandatangani menyokong pembebasan Anwar dan berkempen ke arah itu. Ke mana saja aku pergi, samada bertemu teman2 atau berceramah, isu Anwar tidak lekang dari mulut aku. Jujurnya, aku mula bersama Pembangkang tegar semenjak 1998, era reformasi, walaupun waktu itu aku masih berkhidmat di dalam tentera.
 

Aku menggunakan segala yang aku ada, samada melalui ceramah2 yg aku dijemput, samada melalui media sosial dan juga radio KOBAT FM yg aku selia, aku tidak pernah lupa insan bernama Anwar. Aku percaya bukan hanya ada satu atau dua kaedah saja yang boleh kita lakukan untuk memperjuangkan nasib Anwar. Tentu ada kaedah2 lain yang boleh kita cuba dan usahakan.

Kita telah mencuba dengan demonstrasi, kita cuba dengan kempen pembebasan Anwar, kita menulis tentang Anwar dan kita bercakap tentang Anwar. Sekarang diwujudkan pula Deklarasi Rakyat yang sememangnya amat digeruni oleh Najib. Najib takut dengan Deklarasi Rakyat ini kerana Deklarasi Rakyat ini telah berjaya menarik penyokong2 Umno sendiri untuk menentangnya.

Media2 kawalan Umno memainkan propaganda bahawa Deklarasi Rakyat itu adalah Deklarasi Mahathir - Kit Siang. Mereka mendakwa Mahathir telah digunakan oleh Pembangkang untuk menjatuhkan Umno/Bn. Peliknya, ada di kalangan kita pula mendakwa Pembangkang telah dipergunakan oleh Mahathir. Najib dan Umno takut kepada Deklarasi Rakyat yang akan memusnahkan dirinya dan Umno, tetapi kita jadi bodoh apabila kita takut kepada Mahathir 'pencen' yang menyokong kita. Pelik kan?

Deklarasi Rakyat aku sokong kerana aku yakin selagi Najib menjadi PM, usah berangan untuk kita bebaskan Anwar. Selagi sistem kehakiman tidak diperbetulkan, kita pasti berangan2 untuk melihat Anwar bebas segera. Kita kumpul jutaan tandatangan untuk bebaskan Anwar, namun yang paling penting Najib mesti turun segera dan perbetulkan sistem yg ada.

Walaupun ada kempen menandatangani Deklarasi Rakyat untuk jatuhkan Najib, kempen menandatangani pembebasan Anwar tidak boleh kita hentikan. Di mana saja kita berada dan apa jua program yang kita buat, isu Anwar mestilah dibawa terutamanya oleh pimpinan2 kita. Kita perlu sedar, majoriti yg menyokong Deklarasi Rakyat itu mahu Najib turun, mahu sistem negara ini diubah dan secara tidak langsung usaha untuk membebaskan Anwar lebih cerah.

Khamis, 21 April 2016

TUNGGU PRU14, NAJIB LEMAH, KITA BOLEH MENANG?

DI DALAM menguruskan kerja untuk menjatuhkan Najib dan Umno, Keadilan mempunyai banyak pendapat dan pandangan yg lojik dan didokong ramai ahlinya.

Kali ini aku mahu ulas tentang pendapat pertama, iaitu kita mesti jatuhkan Najib dan Umno dalam Praya dan biarkan Najib terus lemah sekarang untuk memudahkan kita melawannya di dlm PRU14 nanti. Pendapat ini kurang popular di dlm Keadilan dan mungkin agak popular di dalam Pas.

Persoalannya, benarkah jika dibiarkan Najib sehingga PRU14 maka beliau dan partinya bertambah lemah? Najib memang lemah tapi orang yg zalim tidak bodoh untuk terus mengekalkan rejimnya. Dia akan terus mengukuhkan kuasa dan tajamkan taringnya utk melakukan lebih byk kezaliman lagi? Lihat, waktu terdekat YB Rafizi telah menjadi mangsa. Siapa selepas ini? Nurul Izzah, Mat Sabu, Guan Eng ? Selepas semua mereka itu nanti ditangkap dan mungkin terpenjara, bagaimana kita mahu hadapi PRU14 tanpa mereka? Kita telah pun kehilangan Anwar.

Bukankah dia memiliki banyak dedak untuk ditaburkan di dalam tempuh dua tahun lagi? Apakah kita tidak yakin di dalam Umno masih ramai suka makan dedak? Salah satu sebab kita gagal jatuhkan Najib melalui Parlimen (undi tidak percaya), adalah kerana masalah dedak ini lah. Bukti lain, PRN Sarawak yang telah mula hangat dengan kempen, kita menyaksikan ramai pimpinan utama dari PH yang dilarang memasuki Sarawak. Rejim terus menggunakan kuku mereka. Kita harapkan rejim lemah untuk dua tahun lagi?

Lebih dari itu, adakah sebagai sebuah parti yang konsisten melawan kezaliman dan membela nasib rakyat, Keadilan harus biarkan Najib zalim dan rakus seperti sekarang dan biarkan rakyat menanggung derita untuk dua tahun lagi? Demi mahu kuasa kononnya Umno akan lemah di bawah Najib, kita pertaruhkan air mata rakyat?

Adakah Islam membenarkan kita melihat kezaliman yang berlaku di hadapan kita tanpa kita berbuat apa-apa? Kehilangan banyak wang rakyat di dalam skandal 1MDB, isu moral dan integriti pemimpin negara dipersoalkan oleh satu dunia di dalam skandal wang derma RM 2.6 Bilion, isu pembunuhan Altantuya dan banyak lagi skandal melibatkan institusi kerajaan, sudah cukup untuk kita berusaha menghentikan salahlaku pemimpin negara sekarang ini bukan menanti dan terus menanti.

Memang benar, tiada pemimpin yang tidak melakukan kesilapan kerana pemimpin itu bukan Malaikat. Namun, kita harus bezakan di antara kesilapan, kelemahan dan penyelewengan serta kezaliman. Isu 1MDB dan tersoroknya laporan audit negara dari dibentangkan di dalam laporan PAC, itu bukan kelemahan tapi melibatkan integriti. Isu wang derma RM 2.6 Bilion juga bukan menunjukkan kelemahan tetapi melibatkan soal salahlaku, salahguna kuasa dan perlanggaran undang-undang. Isu Altantuya, ini kes jenayah yang gagal diselesaikan dengan persoalan yang masih tergantung " siapa arahkan Altantuya dibunuh dan kenapa?".

Kita tidak sebut lagi soal pemimpin negara yang bermewah-mewah bersama isterinya. Kezaliman ke atas DS Anwar Ibrahim jelas menunjukkan rejim tidak gentar untuk melakukan yang lebih dahsyat lagi sekiranya dibenarkan terus berada di Putrajaya. Insitusi Peguam Negara, PDRM, SPRM, Bank Negara adalah di antara institusi yang semakin hancur dan reput di bawah rejim sekarang.

Aku tidak mahu menunggu dua tahun lagi untuk Najib terus berada di Putaraja. Najib adalah mudharat yang paling besar sekarang. Jika Najib jatuh, kita mungkin ada pilihan lain dan paling tidak pun kita terpaksa terima mudharat yang lebih kecil.

Buang mudharat besar, pilih mudharat kecil jika kita tidak mampu ubah semuanya. Jika tidak boleh buat semua, jangan tinggal semua.

Isnin, 18 April 2016

SOKONG DEKLARASI RAKYAT SELAGI PARTI MEMBENARKANNYA

AKU masih menyokong Deklarasi Rakyat selagi parti tidak melarang aku berbuat demikian. KEADILAN tidak pernah melarang mana2 ahlinya untuk bersama Deklarasi Rakyat, tetapi KEADILAN juga tidak pernah menyuruh mana2 ahlinya menyokong Deklarasi Rakyat.

Ertinya apa? Ertinya kita ada pilihan. Kalau kamu yakin Deklarasi Rakyat punyai kekuatan untuk turunkan Najib, kamu ingin bersamanya maka silakan. Kalau kamu yakin Deklarasi Rakyat hanya omongan Mahdey untuk menguatkan Umno, maka kamu wajar menolaknya.

Bagi aku, selagi ada Rafizi di situ, selagi ada Salahudin Ayub, Khalid Samad dan Kit Siang di situ, aku yakin mereka ini tidak akan mengkhianati Anwar Ibrahim kerana mereka inilah yg lantang mahu Anwar jadi PM.
Terdapat ralat dalam alat ini