TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

Khamis, 2 Januari 2014

NEGARAKU MALANG ADA TOK PETI PENGAMPU

MALANG sungguh nasib Tok Peti ini, angkara sikap mengampu yang berlebihan maka beliau dijadikan bahan cacian dan cemuhan orang ramai.  Bukan kita tak hormat tok peti, tapi jika tok peti pun sanggup jual agama demi perut nan buncit, terpaksa juga kita bertindak sedemikian.

Dimana nas dan dalilnya yang menyebut himpunan aman membantah kezaliman dan tindakan kejam menaikkan harga barang oleh pemerintah itu satu perbuatan "Bughah" atau penderhaka sehingga katanya halal darah mereka?  Jika himpunan konsert hiburan artis lelaki dan perempuan, penonton dicampur adukkan dengan hiburan yang melalaikan apatah lagi menggunakan wang rakyat berbelas juta hanya untuk hiburan sambut tahun baru, tentu ada nas dan dalil yang mengharamkannya.  Mungkin tok peti tidak jumpa nas fan dalil tersebut atau memang mata telah dibutakan oleh gaji dan elaun?

Tidak pelik jika Kerajaan Brunei lebih awal memikirkan soal Undang-Undang Islam atau Hudud berbanding kita.  Kita jauh ketinggalan kerana kita memiliki tok peti yang low class.  Tok peti kita hanya mahir bab haid dan nifas.

Brunei negara kaya, pemimpin terkaya di dunia dan rakyatnya hidup senang tetapi masih berusaha untuk laksanakan hukum hudud.  Negara kita banyak hutang, pemimpin kaya raya dan rakyatnya masih memerlukan BR1M untuk hidup, itu pun sudah lupakan Allah?  Usahkan mahu laksanakan hudud, mereka hina dan perlekeh lagi hukum tersebut.  


1 ulasan:

  1. http://ilham.karangkraf.com/karya-detail.aspx?idk=1607&idc=8029#.UsTbvfQW1AQ

    BalasPadam

Terdapat ralat dalam alat ini