TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

SAYANGI MALAYSIA, HAPUSKAN KLEPTOKRASI

SAYANGI MALAYSIA, HAPUSKAN KLEPTOKRASI

Rabu, 13 Julai 2011

ANWAR BERBOHONG ?, SPR JANGAN JADI LEBIH LEMBU DARI LEMBU

Oleh: WFAUZDIN NS

HARI ini seperti biasa TV 3 suku meroyan lagi pasal Perhimpunan BERSIH 2.0 yang baru-baru ini berjaya memalukan Tok Jib laknatullah. Maka berkatalah media lidah syaitan ini bahawa Anwar pembohong tentang cerita penangkapan Tok Guru Hj Hadi. Sebelum itu saya mahu bertanya, semenjak bila TV 3 suku menyebut Anwar tidak berbohong?


Anwar dan Pengawal Peribadinya berpura-pura kena pukul dan sakit...

Untuk menguatkan hujah bodohnya itu, maka dibawalah beberapa pak yek-pak yek yang lapar duit dan lapar publisiti yang sanggup jadi pencacai murahan untuk menunjukkan Anwar itu pembohong. Berebut-rebutlah umpama anjing dapat tulang beberapa pencacai termasuk seorang India mabuk bernama Nalla memberikan ulasan. Sudah lama kita kenal muka-muka pencacai tu semua.

Hj Hadi `sukarela' bukan diseret ke Balai.... dibawa dengan
kenderaan `pacuan 4 roda' seperti KJ naik?

TV 3 suku pun menyiarkan sedutan ceramah Anwar yang menyebut betapa tidak patutnya Tok Guru Hj Hadi ditangkap dan diseret sewaktu Perhimpunan BERSIH 09 Jul lalu. Seorang Ulamak dilayan sedemikian hina oleh puak rejim. Kemudiannya, TV 3 suku siarkan pula ucapan Hj Hadi yang mengucapkan `terima kasih' kepada pihak rejim yang `melayani'nya dengan baik sehingga `hantar sampai ke rumah'. Itulah hujah TV 3 suku untuk menunjukkan Anwar berbohong. Maksudnya, Tok Guru Hj Hadi memang dilayan baik oleh rejim.


Foto di atas sekadar hiasan, tiada kena mengena dengan negara kita. Negara kita pihak keselamatan berbudi bahasa dan sentiasa melayan rakyat dengan baik...

Benarkah Anwar berbohong? Apakah bohong jika Anwar menyebut Tok Guru Hj Hadi tidak patut dilayan sedemikian kerana apa salah Presiden PAS itu? Usahkan disakiti atau dipukul, jika ditangkap dan dipaksa ke Balai Polis sekalipun memang tidak wajar dan zalim kerana Tok Guru Hj Hadi tidak melakukan kesalahan. Apakah seorang Ulamak seperti Tok Guru Hj Hadi layak untuk ditangkap seperti penjenayah? Adakah Anwar berbohong bahawa Tok Guru Hj Hadi `diseret' ke Balai Polis? Bukan seorang dua saksi yang menyaksikan betapa Tok Guru Hj Hadi `dipaksa' untuk ke Balai Polis. Diseret ertinya di`paksa' ke Balai Polis, bukannya dengan sukarela. Adakah TV 3 suku ingin gambarkan bahawa Tok Guru Hj Hadi `menawarkan' diri untuk ditahan? Jika KJ, Ketua Patriot mungkin lojik juga beliau `sukarela' untuk ditangkap akibat tidak tahan dengan semburan gas.

TV 3 suku siarkan pula ucapan Tok Guru Hj Hadi yang menyebut `berterima kasih atas layanan Polis yang baik sehingga menghantar sampai ke rumah". Nampaknya TV 3 suku begitu bodoh untuk memahami sindiran Tok Guru Hj Hadi. Anwar sendiri berkali-kali pernah menyindir betapa beliau amat berterima kasih kepada pasukan keselamatan yang 24 jam melindunginya sewaktu beliau menjadi TPM sehingga sekarang beliau menjadi Ketua Pembangkang. Anwar selalu menyebut, ke mana pun beliau pergi sekarang akan sentiasa diekori oleh SB-SB atau pasukan keselamatan. Sindiran sebegitu pun boleh membuatkan TV 3 suku perasan?

Hakikatnya, mereka ingin rakyat lupakan kezaliman pihak rejim. Mereka mahu tonjolkan kebaikan dan kemuliaan mereka dengan menceritakan kisah layanan baik terhadap Tok Guru Hj Hadi, layanan terhadap tahanan yang kununnya makan enak sehingga berbelanja RM25 setiap satu kepala. Setelah kita `belasah' orang, kemudian kita kasi dia makan dan hantar balik ke rumah, itu tanda kita baikkah?


Gambar Hiasan untuk membezakan `manusia dan lembu'

Bukankah kita selalu dengar Perogol akan menghantar mangsa rogolnya balik ke rumah? Baik sungguhkah perogol itu? Fokus kita sekarang bukan kepada berapa banyak makanan yang diberi samada lazat atau tidak, sebab kita hadir puluhan ribu bukan untuk makan sedap di Balai Polis. Kita hadir untuk menyuarakan hak kita, kita berhimpun untuk mendesak agar SPR tidak menjadi lebih `lembu dari lembu'. /wfauzdin.blogspot.com

1 ulasan:

  1. KEBANGKITAN INI
    Teruskan kebangkitan ini
    Undur bukanlah pilihan kini
    Melangkah gagah berani
    Demi kelangsungan generasi

    Ayuh kita warisi generasi mendatang
    Dari pengorbanan tidak megenal aral melintang
    Walaupun dikekang
    Agar mulia dipandang

    Pedulikan kesakitan
    Pedulikan kecaman
    Pedulikan tohmahan
    Pedulikan hukuman

    Mara tetap mara
    Undur bukan mutiara kata
    Biar pedih di mata
    Biar berdarah luka
    Biar kita hancur binasa
    Kita manusia mulia
    Dan kita bakal tidak dilupa

    BalasPadam

Terdapat ralat dalam alat ini