TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KLIK "PLAY" DENGAR RADIO KOBAT FM

Rabu, 23 Oktober 2019

FUZIAH SALLEH - BERTERUS TERANG, BERANI MENONGKAH ARUS


Di dalam ucapan selaku salah seorang Penalis program anjuran Akademi Keadilan (ARK) bertajuk *"KERAJAAN BAHARU - ADAKAH NARATIFNYA BAHARU?"*, Timbalan Menteri Di Jabatan Perdana Menteri (Hal Ehwal Agama Islam) yang juga merangkap MP Kuantan, YB Puan Hajjah Fuziah Salleh telah berjaya memanaskan dewan yang padat dengan kehadiran lebih 500 peserta program.

Intipati ucapan Pengerusi Keadilan Pahang ini telah menarik minat para hadirin apabila beliau secara terbuka dan berani mengakui beberapa kelemahan kerajaan PH yang harus diperbaiki dan ditangani segera. Walaupun baru memasuki hampir dua tahun menjadi kerajaan, melalui bajet 2020 yang baru diumumkan baru-baru ini ternyata lebih baik dan mesra rakyat dari tahun sebelumnya, namun kerajaan tidak harus leka dan cuai bagi menghadapi tahun-tahun berikutnya.


Beliau turut memberi contoh beberapa isu yang mudah dimanipulasikan oleh pembangkang akibat kecuaian kerajaan di dalam melaksanakan dasar baru. YB Fuziah juga mengingatkan terutamanya pimpinan-pimpinan Keadilan yang bergelar Menteri, Timbalan Menteri dan wakil-wakil rakyat agar sentiasa berpegang teguh dengan prinsip dan tidak terikut-ikut dengan budaya Umno/Bn iaitu budaya ampu dan bodek pimpinan. Isu Lynas umpamanya, beliau tidak pernah berganjak sejak dahulu hingga kini meskipun telah bergelar Timbalan Menteri. Walaupun beliau sedar, prinsipnya menentang kewujudan kilang Lynas itu dilihat sebagai menongkah arus dengan dasar kerajaan sekarang, namun demi rakyat beliau tidak gentar untuk menyuarakannya. Soal diterima atau ditolak, itu soal lain. Pokoknya, prinsip beliau tidak berganjak walaupun bergelar Timbalan Menteri.


YB Fuziah berkata, ketika kita waktu itu Pembangkang memperjuangkan isu Lynas, beberapa pimpinan yang senada dengan Umno menyokong kilang nadir bumi tersebut waktu itu mereka berada di dalam Umno lagi. Mereka tidak merasai jauh sekali untuk menyelami perasaan pejuang-pejuang anti Lynas ini.

Banyak lagi yang perlu kerajaan lakukan jika mahu melaksanakan agenda reformasi yang kita tawarkan kepada rakyat melalui manifesto kita sebelum PRU14 yang lalu. Ini memerlukan semangat, kekuatan dan keberanian untuk merealisasikannya.

Ucapan YB Fuziah kerap kali disambut dengan tepukan gemuruh dan teriakan bersemangat dari para hadirin. Jelas, mereka mendambakan perubahan total di dalam negara ini. Mereka menolak budaya Umno/Bn diamalkan di dalam kerajaan. Mereka tidak mahu kerajaan yang menghampiri ke arah "dictator ship" yakni kerajaan atau ketua kerajaan berkuasa mutlak.

Program malam itu boleh diberi pujian kerana berjaya menghimpunkan lebih dari 500 peserta yang melebihi dari sasaran. Kemuncaknya adalah ucapan dari Presiden Keadilan, Dato' Seri Anwar Ibrahim, bakal PM ke 8.

Program tersebut juga menyelitkan sesi dialog dan soal jawab peserta dengan semua Penalis termasuk dengan Presiden Keadilan sendiri. Semoga program seumpama ini dapat dijalankan di semua negeri selepas ini.

1 ulasan:

  1. Sudahlah Fuziah, lu pun sama ponteng parlimen. Cakap banyak tapi bikin takdak.

    BalasPadam