TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

ADAKAH WAJAR DITERUSKAN RUNDINGAN DENGAN PAS ?

Ahad, 27 April 2014

PEMILIHAN PARTI - IBARAT BOLASEPAK PERSAHABATAN, PEMAIN "OFF SIDE"

SEDIKIT lega rasanya bila keputusan tidak resmi di Cabang Indera Mahkota dan Kuantan diperolehi.  Memang kedua-dua Cabang ini sasaran aku iaitu Ketua Cabang mesti mempertahankan Kerusinya manakala majoriti ahli akan memberi undi kepada Saifuddin dan YB Fuziah Salleh untuk jawatan Timbalan Presiden dan Naib Presiden.

Di Indera Mahkota, Saifuddin mendahului selesa dan Fuziah Salleh juga mendapat tempat.  Di Kuantan, Saifuddin gagal menambat hati pengundi sebaliknya TS Khalid menjadi pilihan, namun undi untuk YB Fuziah tidak mengecewakan.  Bagi mereka yang ber'slogan'kan ABA (Asal Bukan Azmin) tentu seronok dengan keputusan ini.

Aku masih konsisten dengan apa yang aku selalu sebut.  Pilihan aku Saifuddin Nasution harus diangkat menjadi Timbalan Presiden kerana tokoh ini tiada kontroversi samada bergaduh jauh sekali tidak mencabar bos secara terbuka atau melalui tindak-tanduknya yang mungkin mengguris hati bos samada Anwar mahu pun Wan Azizah.  

Seandainya Saifuddin gagal mendapat sokongan majoriti ahli untuk jawatan Timbalan Presiden, aku masih berpegang kepada pendapat aku bahawa Azmin boleh terus memegang jawatan Timbalan Presiden.  Memang benar, Azmin banyak lakukan kesilapan sepanjang beliau memegang jawatan tersebut.  Namun aku lebih tertarik untuk meletakkan beliau di Kerusi Timbalan Presiden berbanding Khalid jika Saifuddin gagal mendapat tempat.  Meskipun difahamkan Khalid mendahului keseluruhan undian setakat ini, namun aku tidak berubah untuk menyokong beliau hanya kerana dia 'lead' sekarang.
 
Pada aku Saifuddin masih terbaik daripada Azmin untuk memikul tanggungjawab berat itu, tetapi Azmin lebih baik dari TS Khalid untuk menjadi Timbalan Presiden.  Khalid masih aku anggap bukan orang politik, beliau tetap 'zero' dari segi politik.  Beliau pentadbir terbaik di negara ini tetapi bukan ahli politik yang bijak bistari.  
Masih ada masa, masih ada ruang untuk berkempen.  Aku sedang berusaha untuk tentukan Saifuddin berada di Kerusi Timbalan Presiden.  Apa pun keputusannya nanti, yang pasti aku taat dan akur kepada suara majoriti ahli.  Kena terima keputusan kerana ini perlawanan adik beradik.  
 
Banyak kontroversi yang berlaku di awal hari pengundian di beberapa negeri.  Aku tetap berpegang kepada prinsip "tidak bersalah selagi tidak dibuktikan bersalah".  waktu dan saat ini, aku masih yakin akan kebangkitan Saifuddin.
 
Ada rakan tanya, "apa akan berlaku jika Azmin menang?".  Aku hanya menjawab, "Yang berlaku nanti adalah aku tetap ahli parti dan bos aku selain dari Ketua Umum dan Presiden, tentulah Azmin atas nama Timbalan Presiden (jika menang)".  Maka, kita kena bantu yang menang agar kita dapat tunjukkan kepada mereka bahawa pertandingan di dalam parti itu ibarat "main bola sepak persahabatan".  Tentulah ada yang buat kesilapan atau "Off Side".  Itu biasa...Yang penting kita terus setia dan bantu bos kita.
 
Kena tahu beza.  Silap lain, penipuan dan khianat itu lain.  Oleh itu, janganlah menipu atau bersubahat dengan penipuan.  Biar kita tewas dengan maruah daripada menang tanpa maruah.




Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Terdapat ralat dalam alat ini