TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KLIK "PLAY" DENGAR RADIO KOBAT FM

Ahad, 23 Mei 2010

ROGOL JADI CABUL, LIWAT TETAP LIWAT !!

Antara Guru Cabul Murid Dan DSAI Liwat Saiful........
Oleh: notan

"Assalamualaikum,,

Ada 2 berita panas dari Sibu selepas PRK, iaitu kisah gadis Iban yang dilari ke Indonesia oleh suaminya dan dikembalikan dalam keadaan mengandung 5 bulan dan berita guru mencabul 5 orang muridnya yang berbaloi untuk direnungi.Masyarakat guru yang baru menyambut hari guru pada 16 mei dikejut dan dimalukan oleh perbuatan seorang guru di Sibu yang diberitakan sedang menunggu kelahiran anak sulungnya lapurkan mencabul murid yang juga adik iparnya.

Menurut lapuran polis yang dibuat, guru tersebut mulanya mengajak murid yang juga adik iparnya ke kuartes guru untuk menonton film lucah sebelum merogolnya.Tetapi pemeriksaan di HOSPITAL SIBU tidak menunjukkan apa apa unsur rogol, lalu polis menukar kes tersebut kepada kes mencabul kehormatan.Menarik bukan kalau dibandingkan dengan dakwaan Saiful diliwat oleh DSAI?

Nampaknya polis di Sibu lebih berhemah daripada polis ibu kota.Kalau sudah tidak ada bukti perubatan yang mengatakan murid itu dirogol maka wajar ditukar siasatan kes mencabul kehormatan sahaja.Kalau ada bukti bukti forensik seperti air mani guru itu di bahagian kemaluan mangsa, ianya tetap tidak dikelasifikasi sebagai kes rogol.Peruntukan undang undang yang mudah difahami oleh semua orang.

Tetapi kes liwat DSAI agak berbeza kerana lapuran perubatan tidak diterima sebagai bukti utama seperti dakwaan rogol murid di Sibu.Sebaliknya bukti forensik dan keterangan saksi dijadikan sebagai bukti utama untuk mensabitkan DSAI sebagai peliwat abad ini.

Nampaknya guru yang gila sex(pernah cabul 4 murid sebelum ini)seperti digambarkan oleh berita tersebut boleh terlepas hukuman rogol kerana ketiadaan bukti bukti perubatan yang menunjukkan adanya unsur unsur rogol berlaku.Tetapi DSAI mungkin berdepan dengan hukuman liwat walaupuan bukti perubatan menunjukkan saiful tidak diliwat dan kehadiran air mani DSAI di punggung Saiful langsung tidak menunjukkan ianya diliwat oleh DSAI.Macam macam kemungkinan kepada air mani DSAI berada di punggung Saiful sepertimana pernah terjadi dalam perbicaraan kes bunuh wakil rakyat di Sabah dulu di mana salah seorang saksi memberitau mahkamah bahawa dia tidak mengetahui kenapa air maninya terdapat di celah peha mangsa dan keterangannya diterima oleh mahkamah.

Double standard penyiasatan polis dan pendakwaan boleh dilihat dengan jelas dalam kedua dua kes ini.

Sumber: Tranungkite

Tiada ulasan:

Catat Ulasan